Iliad vs Odyssey: Kisah Dua Epos

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Sementara Iliad vs Odyssey pertanyaan terkait dan bahkan dianggap berurutan oleh beberapa orang, ada berbagai perbedaan yang halus dan tidak terlalu halus. Sebagai contoh, Iliad lebih liberal dengan pencampuran paranormal dan fantasi dan duniawi.

Para dewa tampaknya mengambil peran yang jauh lebih aktif dalam peristiwa-peristiwa Iliad, sementara mereka tidak terlalu terlibat dalam urusan manusia dalam Odyssey.

Bukan berarti para dewa tidak melibatkan diri mereka dalam peristiwa-peristiwa The Odyssey.

Apa Perbedaan Antara Iliad dan Odyssey?

Salah satu hal pertama yang harus dipahami ketika Anda mulai membaca epos Homer adalah bagaimana Iliad berhubungan dengan The Odyssey Dalam istilah yang paling sederhana, The Odyssey dianggap sebagai sekuel dari The Iliad.

Kedua epos ini terdiri dari 24 buku dan berkisah tentang waktu tertentu selama peristiwa yang jauh lebih besar. Jelas, Perang Troya, dan segala sesuatu yang mengarah ke sana, adalah kisah yang jauh lebih besar daripada peristiwa yang terkandung dalam Iliad.

Perjalanan Odysseus untuk kembali ke rumahnya di Ithaca juga merupakan kisah yang jauh lebih besar daripada yang diceritakan dalam The Odyssey. Dalam setiap buku, Homer merangkum sebagian peristiwa untuk membuat suatu poin dan menyajikan pandangan tertentu dari alur cerita.

Namun, di antara keduanya, ada beberapa perbedaan yang signifikan. Meskipun elemen-elemen fantasi merupakan bagian dari kedua cerita, dengan dewa-dewa yang sering muncul dan makhluk mitos seperti nimfa, cyclops, dan raksasa yang ikut ambil bagian dalam aksi, ada pergeseran dalam penceritaan ulang Odyssey.

Dalam The Iliad Para dewa mengambil peran aktif, mencampuri urusan manusia, membawa pesan, dan bahkan ikut bertempur. Pada satu titik, Athena mengendarai kereta perang ke medan perang dan beberapa dewa terluka dalam pertempuran.

Dalam The Odyssey Meskipun mereka turun tangan sekali atau dua kali, mereka tidak secara langsung ikut campur kecuali ketika dewa Hermes membawa pesan kepada Calypso, memberitahukan bahwa dia harus melepaskan Odiseus agar dia dapat melanjutkan perjalanannya.

1. Perspektif Karakter dalam Iliad dan Odyssey

Satu besar perbedaan antara Iliad dan Odyssey Yang sering diabaikan adalah perbedaan dalam cara penceritaannya. Sementara Iliad menceritakan kisahnya dalam narasi orang ketiga yang mahatahu, The Odyssey disajikan secara berbeda dari sudut pandang banyak karakter.

Odyssey juga ditulis sebagai orang ketiga, tetapi bukan dari narator yang mahatahu. Dalam buku IX hingga XII, Odysseus menjadi narator, menceritakan kisahnya sendiri.

Pilihan narasi adalah poin kecil, tetapi mewarnai seluruh fokus dari kedua karya tersebut. Iliad adalah kisah yang menjangkau jauh yang menyentuh busur dari beberapa alur cerita.

Alur cerita utamanya adalah kisah Achilles dan keangkuhannya, sedangkan alur cerita lainnya adalah nasib Troy. Campur tangan dan keterlibatan para dewa merupakan tema lainnya, begitu juga dengan usaha para karakter manusia untuk menghindari kehendak mereka dan memenangkan peperangan.

Odiseus: Seorang Pria yang Membentangkan Epos

Odiseus pertama kali muncul dalam Iliad ketika Palamedes dari Yunani mengingatkannya akan kewajibannya di bawah Sumpah Tyndareus. Mengikuti saran Odiseus, Raja Sparta, Tyndareus, meminta setiap pelamar Helen untuk bersumpah, bahwa mereka akan menghormati persatuan antara Helen dan pelamar yang dipilihnya dan berjanji untuk mempertahankan pernikahan tersebut.

Mengetahui bahwa dia tidak akan kembali dari perang selama 20 tahun jika dia pergi, Odiseus berusaha berpura-pura gila. Dia memasang seekor kambing dan seekor lembu di bajaknya dan menabur ladangnya dengan garam. Palamedes meletakkan putranya yang masih bayi, Telemakus, di depan bajak, memaksa Odiseus untuk menunjukkan kewarasannya dengan cara menepi.

Odiseus memainkan peran sebagai penasihat di sebagian besar perang Troya. Dia adalah seorang prajurit yang terampil dan juga seorang pemimpin yang bijaksana. Ketika diramalkan bahwa jika kuda-kuda Rhesus minum dari sungai Scamander, Troy tidak akan direbut, Odiseus, sang prajurit Yunani, bermitra dengan Diomedes, sang Penguasa Perang, menyelinap masuk ke dalam perkemahan Troya dan membunuh kuda-kuda tersebut, mencegah terwujudnya ramalan itu.

Meskipun kejadian tersebut tidak terkait sampai Odyssey, Odysseus menyusun rencana untuk membangun kuda kayu raksasa dan mengelabui Trojans untuk membawanya ke Kota mereka, yang akhirnya membawa kekalahan.

2. Sebuah Kisah Perang dan Perjalanan

Tidaklah mungkin untuk menyelesaikan studi tentang perbedaan dalam Odyssey vs Iliad tanpa membahas masing-masing tema epos yang terlalu luas.

The Iliad adalah kisah tentang sebagian dari perang Troya.

Sebagian besar terjadi di dalam satu area, dan konfliknya adalah antara individu-individu yang membentuk dua musuh utama - Acheans dan Trojans.

Ini adalah kisah epik tentang perang, pertempuran, dan konflik, serta tantangan yang dihadapi para karakter dalam kerangka konflik tersebut.

Lihat juga: Dewi Oeno: Dewa Anggur Kuno

Iliad adalah kisah tentang Manusia vs Manusia, saat dua pasukan bertempur memperebutkan nasib tidak hanya kota, tetapi juga seorang wanita yang demi cintanya seorang pangeran muda yang bodoh bersedia memulai perang.

Sebaliknya, The Odyssey adalah kisahnya Seorang pria dan perjalanan epiknya untuk kembali ke rumah yang dicintainya. Yang menghalangi jalannya bukanlah tentara, melainkan para dewa, alam, dan takdir.

Tema takdir yang berulang-ulang muncul di seluruh epik ini. Odiseus tidak dapat melarikan diri dari ramalan yang dibuat bahkan sebelum dia memasuki perang - bahwa akan butuh waktu 20 tahun sebelum dia kembali.

Meskipun perang berakhir setelah 10 tahun, ia membutuhkan waktu satu dekade lagi untuk kembali ke Ithaca, saat ia menghadapi berbagai tantangan, kehilangan orang dan kapal di sepanjang jalan, hingga ia kembali dalam keadaan babak belur dan sendirian.

Ketika dia sampai di rumahnya, ada rintangan terakhir yang harus dilewati. Istri tercintanya, Penelope, telah menolak para pelamar selama dia pergi. Dia harus membuktikan jati dirinya dan mengalahkan mereka yang akan mencuri tahtanya saat dia tidak ada. Sementara The Iliad adalah kisah epik tentang perang dan pertempuran, The Odyssey adalah kisah tentang sebuah perjalanan, upaya heroik seorang pahlawan untuk kembali ke rumahnya.

3. Dewa dan Cyclops dan Manusia

Di kedua Odyssey dan The Iliad Para dewa dan binatang fantastis lainnya banyak muncul dalam kisah-kisah tersebut, namun ada perbedaan besar di antara keduanya.

Dalam The Iliad Para dewa berada di depan dan di tengah, ikut beraksi secara langsung saat cerita berlangsung. Zeus sendiri bergabung dengan dewi Athena, Hera, Poseidon, dan Hermes, yang semuanya mendukung orang-orang Yunani.

Sementara itu, bangsa Troya memiliki barisan abadi mereka sendiri dalam diri dewi Aphrodite, dewa Apollo, dewi Artemis, dan Leto. Masing-masing dewa memiliki alasan pribadi untuk pilihan mereka. Athena dan Hera dihina oleh pangeran Troya, Paris. Dia dipilih sebagai hakim antara Athena, Hera, dan Aphrodite, dan memilih Aphrodite, menerima sogokannya berupa cinta dari wanita tercantik di dunia- Helen dariSparta.

Bahkan, Aphrodite turun tangan saat Paris terlibat dalam duel dengan Menelaus, suami pertama Helen. Di Buku 4, Hera meyakinkan Zeus untuk berjanji bahwa Troy akan dikalahkan.

Sepanjang buku-buku berikutnya, para dewa muncul atau terlibat dalam setiap bab, dengan adegan para dewa yang berdebat tentang keterlibatan mereka dan hasil dari hampir setiap buku.

Dalam Odyssey Intervensi mereka hanya diceritakan melalui penceritaan Odiseus, tetapi mereka juga tidak terlibat secara langsung.

Meskipun Odiseus menghadapi beberapa bahaya fana dan kehilangan orang dan kapal, menderita tragedi demi tragedi, para dewa jarang turun tangan secara langsung, baik dalam keberuntungan maupun kemalangannya. Ada beberapa nubuat yang mengelilingi perjalanan Odiseus dan jebakan yang akan dihadapinya, tetapi sangat sedikit yang bisa diintervensi secara langsung. Tidak seperti Hector, Paris, dan Achilles, Odiseus sebagian besar sendirian.

4. Kisah Banyak Orang vs Kisah Satu Orang

Perbedaan antara The Iliad dan The Odyssey Dalam setiap bab, pemain utama lainnya bergabung dengan barisan hingga daftar karakter utama mencapai hampir 50 orang fana dan abadi.

Odyssey, sebagai perbandingan, memiliki pemeran yang kira-kira setengah dari jumlah karakter. Odysseus adalah satu-satunya fokus dalam Odyssey, sementara fokus dalam Iliad bergeser tergantung pada titik dalam cerita.

Meskipun berfokus pada beberapa alur cerita utama, kisah Iliad benar-benar merupakan kisah tentang dua bangsa dan keseimbangan nasib di tangan para dewa dan dewi yang berubah-ubah.

Sebaliknya, Odyssey adalah kisah seorang pria lajang dan perjalanannya untuk pulang ke tanah air dan keluarga tercinta. Fokusnya tetap pada Odysseus saat dia menceritakan kisahnya kepada Raja Phaeacians.

Setelah Raja mendengar kisahnya, dia menawarkan Odiseus perjalanan yang aman kembali ke negaranya sehingga dia bisa memenangkan kembali Penelope dan kerajaannya.

5. Karakterisasi Epik dan Teknik Bercerita

Dalam diskusi tentang Odyssey vs Iliad kita tidak boleh mengabaikan penokohan dan pilihan bahasa.

Lihat juga: Helios dalam The Odyssey: Dewa Matahari

Achilles, salah satu karakter utama Iliad dan fokus dari sebagian besar lintasan epik ini, digambarkan dengan kiasan pada atribut fisiknya. Dia disebut sebagai "berkaki cepat," "berhati singa," dan "seperti para dewa."

Achilles adalah aktor impulsif yang mencari kekuasaan, kemuliaan, dan perilaku mencolok yang menarik perhatian daripada pilihan yang mantap dan bijaksana. Menurut ramalan yang dibuat tentang dirinya, Achilles memilih untuk bergabung dalam perang, mendapatkan kehormatan dan kemuliaan, dan menjalani kehidupan yang singkat.

Odysseus, di sisi lain, bercerita tentang perjalanannya sendiri, sehingga bahasa dan penyajiannya pun sangat berbeda.

Dia menghindari pujian yang berlebihan terhadap kehebatan fisiknya, namun kisah-kisahnya disajikan dengan cara yang menyoroti perspektif terbaiknya dan tindakannya saat dia menghadapi setiap tantangan. Selalu, Odiseus ditampilkan sebagai pemandu yang bijaksana, memimpin anak buahnya melewati bahaya.

Ketika terjadi kegagalan dan kekalahan, itu tidak pernah menjadi kesalahan Odiseus. Orang-orangnya yang berubah-ubah dan kelakuan buruk atau kesalahan merekalah yang menyebabkan kehancuran mereka sendiri. Dalam satu kasus, kekuatan musuh yang lebih besar, bangsa Laestrygonia, ras raksasa, menyebabkan kehancuran sebagian besar armadanya.

Perencanaan cerdas Odysseus dalam menahan diri dengan satu kapal menyelamatkannya dan orang-orang yang tersisa dari nasib buruk krunya yang lain. Selalu, dia adalah pahlawan yang tragis, tidak pernah sepenuhnya bertanggung jawab atas nasibnya sendiri.

6. Garis Waktu yang Tak Lekang oleh Waktu - 10 Tahun vs 20 Tahun

Ironisnya, peristiwa yang digambarkan dalam The Iliad berlangsung selama kurang lebih 10 tahun.

Dari saat Paris menculik Helen dan berlayar bersamanya ke Troy hingga akhirnya kota itu runtuh dan Helen diambil kembali oleh suaminya hanya dalam kurun waktu 10 tahun. Sebaliknya, perjalanan Odiseus memakan waktu 20 tahun. Saat ia pergi untuk berperang, putranya masih bayi, dan ceritanya meliputi masa peperangan dan perjalanan pulang selama 10 tahun. Jika digabungkan, kisah Odiseus meliputi dua epos sekaligus, yaitu epos dan 20 tahun.

Meskipun perang ini berlangsung selama 10 tahun, kisah The Iliad hampir tidak mencakup beberapa bulan perang.

Sementara The Iliad terutama berfokus pada perjalanan dan kejatuhan Achilles, The Odyssey mengikuti perjalanan Odysseus sejak ia memulai perjalanan kembali ke Ithaca dan tetap bersamanya saat ia melakukan perjalanan kembali menyeberangi samudra, menghadapi bahaya yang tidak terbayangkan, untuk kembali ke tanah airnya.

7. Tragedi vs Harapan - Alur Cerita yang Berbeda

Iliad pada dasarnya adalah sebuah tragedi Kisah perang, keangkuhan dan kehancuran, keserakahan dan kesombongan, serta kematian. Iliad adalah contoh dari Takdir yang sedang bekerja, karena nubuat-nubuatnya dilaksanakan dalam banyak kehidupan.

Ada beberapa pertanyaan apakah itu benar-benar takdir atau keangkuhan dan kesombongan mereka sendiri yang menyebabkan kematian para pahlawan dalam Iliad. Secara khusus, Achilles memiliki beberapa kesempatan untuk berpaling dari keangkuhan dan kesombongannya yang bodoh dan menjalani hidup yang panjang dan bahagia.

Dalam kebanggaannya yang terluka atas Briseis, kesedihan dan kemarahannya atas kematian Patroclus, dan keangkuhannya dalam memperlakukan tubuh Hector, dia memilih jalannya sendiri, kehidupan yang penuh kemuliaan namun singkat.

Odiseus tahu ketika dia berangkat bahwa dia ditakdirkan untuk tidak kembali ke Ithaca selama 20 tahun. Dia mencoba untuk menghindari dilibatkan dalam perang, tetapi tidak berhasil.

Ketika dia berperang, dia tetap bertahan dan menjadi penasihat dan konselor utama. Sebaliknya, Achilles mengamuk seperti balita, mundur ke tendanya dan menolak untuk bertempur setelah hadiah perangnya, Briseis, dirampas darinya.

Achilles ditakdirkan untuk mati, tetapi Odiseus akan terus maju dan mendapatkan apa yang paling diinginkannya: keluarga dan kerajaannya.

Akhir

Sementara The Iliad selesai segera setelah kematian Hector, sebuah peristiwa yang menurut Homer merupakan penutup dari alur cerita, kisah Odysseus selesai dengan merebut kembali kerajaannya, membuat kisahnya menjadi salah satu kisah yang penuh dengan harapan.

Iliad adalah sebuah tragedi yang dipicu oleh kesombongan dan kebodohan para aktornya. Dari keputusan pertama orang tua Paris untuk meninggalkannya di padang gurun hingga dia membawa Helen dari tanah airnya, keseluruhan puisi ini adalah keputusan buruk demi keputusan buruk.

Patroclus mengambil keuntungan dengan memiliki akses ke baju besi Achilles, dan tindakannya yang mencari kemuliaan berujung pada kematiannya. Keinginan Achilles untuk membalas dendam mendorongnya untuk memperlakukan tubuh Hector dengan kejam, dan pada akhirnya berujung pada kematiannya, yang terjadi setelah puisi itu berakhir. Kematian Hector mengakhiri Iliad, yang mengindikasikan bahwa nada epik ini adalah keputusasaan akan takdir yang dikombinasikan dengan kesombongan manusia.

Sebaliknya, Odiseus, meskipun menghadapi kemalangan, tetap bersikap tenang dan mengambil keputusan yang bijaksana, sehingga ia dapat pulang dan mencapai tujuan utamanya, yaitu mendapatkan kembali keluarga dan kerajaannya.

Kedua cerita ini membandingkan dan membedakan serangkaian keputusan yang diambil oleh para karakter dan menceritakan pengalaman manusia, baik dan buruk, yang didorong oleh pilihan kita sendiri.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.