Mengintip Sekilas ke dalam Berbagai Arketipe yang Berbeda di Odyssey

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Ada tiga jenis pola dasar utama dalam Odyssey digunakan untuk mengilustrasikan berbagai aspek peradaban Yunani Kuno, yaitu pahlawan, monster, dan kebutuhan akan cinta. Masing-masing dari ketiga arketipe ini memiliki tujuan dalam literatur, dan terlepas dari fakta bahwa definisinya berubah-ubah, ketiganya memiliki ciri-ciri yang berbeda. Teruskan membaca untuk mengetahui lebih lanjut.

Apa Definisi Pola Dasar dalam Odyssey?

Pola dasar di Odyssey terdiri dari berbagai jenis, tetapi tema novel epik berkisah tentang pahlawan utama, Odiseus, dan petualangannya dalam perjalanan pulang ke Ithaca.

Pahlawan

Pola dasar pahlawan mencerminkan orang Yunani kuno kecintaan akan petualangan dan sensasi. Di Odyssey, ada dua jenis arketipe karakter pahlawan: pahlawan yang sudah mapan dan pahlawan inisiasi. Biasanya, mereka adalah karakter yang memiliki garis keturunan kerajaan atau memiliki kemampuan unik, serta keberanian.

Pahlawan yang sudah mapan

Dalam Odyssey, pahlawan yang ditetapkan adalah Odiseus, yang memiliki karakteristik yang membedakannya dari semua karakter lainnya. Dia berasal dari keluarga kerajaan dan dikenal karena keberanian dan tekad. Dia berpartisipasi dan menjadi salah satu pahlawan Yunani dalam Perang Troya dari puisi prekuel, The Iliad. Dia mampu bertahan hidup selama sepuluh tahun dalam pertempuran brutal dan sepuluh tahun lainnya untuk mengatasi berbagai rintangan dalam perjalanan pulang.

Memulai Pahlawan

Telemakus adalah inisiator pahlawan. Dia mungkin tidak sebanding dengan karakteristik Odiseus, tetapi Telemakus melangkah maju setelah dimotivasi dan dibimbing oleh Athena, yang sedang menyamar saat bertemu dengan Telemakus.

Meski belum bertemu dengan ayahnya, Telemakus memastikan untuk mengurus harta warisan mereka, terutama ketika ibunya, Penelope, merasa cemas dan kesal. Dia memulai petualangannya sendiri untuk menemukan ayahnya yang mereka yakini masih hidup meskipun telah hilang selama hampir dua puluh tahun.

Monster

Arketipe monster yang dilambangkan kecintaan orang Yunani terhadap horor. Pola dasar karakter monster ditampilkan sebagai makhluk supernatural yang menyebabkan konflik. Dalam puisi epik, The Odyssey, monster dan makhluk mitologi berfungsi sebagai antagonis.

Dalam The Odyssey, ada total tujuh makhluk mitos yang ditemui Odiseus sepanjang perjalanannya, yaitu Circe, Cyclopes, Calypso, Sirene, Pemakan Teratai, Scylla, dan Charybdis.

Meskipun tidak semuanya memiliki fitur yang mengerikan, namun semuanya memiliki satu kesamaan: mereka mewakili perjuangan yang harus diatasi oleh Odiseus agar ia dapat melanjutkan perjalanannya dan mencapai tujuan utamanya yaitu pulang ke rumah.

Kerinduan akan Cinta

Ada juga kisah-kisah cinta yang menunjukkan bahwa orang Yunani sifat emosional dan penuh gairah. Semua kisah cinta tersebut juga menunjukkan kasih sayang dan simpati, misalnya, cinta antara Odiseus dan Penelope yang menunjukkan kesetiaan, bahkan setelah hampir 20 tahun tidak ada kabar tentang Odiseus, Penelope masih menolak untuk meratapi dan tetap percaya bahwa Odiseus akan kembali.

Kisah lainnya adalah cinta Calypso yang egois kepada Odiseus. Meski cinta bertepuk sebelah tangan, Calypso membuktikan bahwa dia masih menginginkan yang terbaik untuk Odiseus dengan menyediakan semua yang dia butuhkan sebelum berlayar.

Lihat juga: Vergil (Virgil) - Penyair terbesar Roma - Karya,Puisi,Biografi

Cinta ayah dan anak ditunjukkan antara Odiseus dan Telemakus, yang memiliki tidak pernah bertemu ayahnya tetapi masih cukup mencintainya untuk tetap bertahan dalam ketidakhadirannya dan melakukan perjalanan ke Pylos dan Sparta, di mana dia diberitahu bahwa ayahnya masih hidup.

Simbol-simbol Arketipal dalam Odyssey

Ada empat simbol arketipal dalam Odyssey: kain kafan Laertes, busur Odiseus, laut, dan Ithaca. Semuanya mewakili sesuatu yang sangat penting bagi sang protagonis yang mempengaruhi tindakannya dan mengarahkan cerita saat cerita itu terungkap.

Kain kafan yang ditenun oleh Penelope untuk Laertes, busur besar Odiseus, laut, dan pulau Ithaca adalah beberapa contohnya. Jubah Penelope untuk pemakaman ayah mertuanya, Laertes, melambangkan dirinya penipuan dalam berurusan dengan para pelamar.

Kain Kafan Laertes

Laertes adalah ayah mertua Penelope. Kain kafan atau jubah untuk pemakaman Laertes pada akhirnya adalah apa yang ditenun oleh Penelope pada hari itu dan terurai di malam hari selama tiga tahun. Ini melambangkan penipuan Penelope terhadap para pelamarnya karena ia menggunakannya untuk menunda pernikahannya saat ia mengatakan kepada para pelamarnya bahwa ia akan memilih seorang suami ketika ia telah selesai menenunnya.

Busur Odiseus

Busur melambangkan Odysseus kecakapan fisik Karena hanya dia yang mampu memetiknya pada percobaan pertama, para pelamar tidak dapat melakukannya, sementara putranya, Telemakus, mengalami kesulitan. Meskipun Telemakus dapat memetik busur itu, namun ia membutuhkan waktu empat kali percobaan.

Di dunia di mana kehebatan fisik adalah salah satu faktor paling signifikan untuk dilihat sebagai seorang raja yang kuat, busur melambangkan Odiseus sebagai orang yang mampu memerintah Ithaca dan oleh karena itu, ia adalah raja yang sah.

Lihat juga: Sastra Klasik - Pengantar

Laut

Fokus utama dari epos ini adalah perjalanan Odiseus, di sepanjang puisi, laut adalah simbol yang berulang. Film ini menggambarkan kisah hidup yang luar biasa dari seorang pria yang penuh dengan tantangan, kemenangan, dan patah hati.

Memohon kemarahan dewa laut, Poseidon, adalah titik balik utama dalam puisi ini. Karena Odiseus kurangnya penilaian dan sikap sombong, Dia tidak bisa melepaskan diri dari tanggung jawab karena telah membutakan para cyclops. Dia tidak mempertimbangkan kemungkinan bahwa ayah Polyphemus akan marah dan akan mempengaruhi satu-satunya rute pulang: laut.

Akibatnya, Poseidon memastikan untuk memperpanjang perjalanan Odysseus dengan memberinya perjuangan yang harus diatasi, termasuk mengirim monster untuk mengalahkannya.

Ithaca

Ithaca mewakili rumah. Ini adalah tempat di mana Odiseus dapat menikmati kehidupannya sebagai raja: kekayaannya, makanannya, dan yang terpenting, keluarganya. Ithaca melambangkan tujuan pencarian, dan mencapainya adalah dicapai dengan mengatasi banyak perjuangan.

Perjuangannya tidak berakhir ketika ia sampai di rumahnya sendiri, tetapi justru dimulai dari awal. Berada jauh selama 20 tahun tanpa ada kabar tentang keberadaannya, Odiseus harus membuktikan bahwa dia adalah siapa yang dia klaim. Selain itu, kehadiran para pelamar agresif yang menyusup ke dalam rumahnya tidak membuatnya mudah.

Dia harus menyamar untuk memasuki rumahnya sendiri dan mengumpulkan informasi tentang cara menyerang dan singkirkan mereka. Dengan bantuan putranya, dua penggembala yang setia, dan dorongan Athena, Odiseus dipulihkan sebagai raja Ithaca.

Apa Saja Pola Dasar Karakter di Odyssey?

Tiga pola dasar utama dalam Homer's Odyssey adalah pahlawan, monster, dan kerinduan akan cinta. Ada juga lima arketipe karakter pendukung dalam Homer's Odyssey.

Mentor

Dalam cerita tersebut, Athena adalah arketipe karakter untuk seorang mentor. Karena dewi ini mendukung Odiseus, dia membimbing dan membantunya Dia bahkan menyamar untuk berinteraksi dengan Telemakus dan meyakinkannya untuk mengunjungi Pylos dan Sparta di mana dia bisa mendengar kabar bahwa ayahnya masih hidup.

Damsel dalam kesusahan/istri yang setia

Penelope, istri Odiseus, telah setia kepadanya sepanjang cerita. Namun, ia merasa stres ketika beberapa pelamarnya yang terdiri dari para pemuda yang belum menikah pindah ke kediamannya dan bersaing untuk mendapatkannya sebagai istri.

Penjahat

Tokoh antagonis ilahi dalam puisi ini adalah Poseidon Poseidon, sang dewa laut, sangat marah ketika Odiseus membutakan putranya, sang cyclops Polyphemus. Oleh karena itu, Poseidon terus memberikan rintangan kepada Odiseus dengan mengirimkan badai dan ombak, dan bahkan mengirimkan monster seperti Scylla dan Charybdis.

Penggoda

Circe dan Calypso adalah dua nimfa cantik yang jatuh cinta pada Odiseus. Mereka menggunakan kekuatan magis mereka untuk merayu dan mempertahankan Odiseus. Mereka berdua dianggap sebagai arketipe karakter penggoda, dan meskipun mereka berdua adalah nimfa abadi yang cantik, niat dan perlakuan mereka terhadap Odiseus berbeda.

Setelah Odiseus menaklukkannya, Circe melakukan semua yang dia bisa untuk membantu Odiseus. Dia tidak hanya mengubah anak buahnya kembali menjadi babi, tetapi dia juga seorang kekasih yang baik untuk Odiseus, bahkan setelah satu tahun tinggal, anak buahnya diperlukan untuk membujuknya untuk melanjutkan perjalanan mereka.

Calypso di sisi lain, ketika dia melakukan tidak berhasil dalam merayu Odysseus, kemudian memenjarakannya di pulaunya, dan baru membebaskannya ketika dewa Athena dan Zeus turun tangan.

Bantuan Ilahi

Selain Athena yang dicirikan sebagai Mentor ilahi Odiseus, Dia juga memiliki Hermes dan Zeus sebagai arketipe karakter bantuan ilahi. Setelah diyakinkan oleh Athena, Zeus dan dewa-dewa Olimpus lainnya setuju untuk membantu Odiseus dengan memerintahkan pembebasannya dari Kalypso.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Pola Dasar Apa yang Dimiliki Odysseus dalam Odyssey?

Dia adalah pahlawan utama.

Pola Dasar Apakah Penelope dalam Odyssey?

Penelope dalam Odyssey adalah tipe dasar dari seorang gadis yang sedang dalam kesulitan dan seorang istri yang setia.

Apa Pola Dasar Athena dalam Odyssey?

Athena dalam Odyssey adalah pola dasar seorang mentor dan bantuan ilahi yang memandu Odiseus.

Kesimpulan

Salah satu kisah petualangan paling produktif yang pernah ditulis adalah Homer's Odyssey, salah satu karya sastra kuno yang masih banyak dibaca oleh penonton modern hanya karena arketipe Odyssey yang hadir dalam puisi epik tersebut. Mari kita rekap apa yang telah kita pelajari tentang mereka.

  • Archetypes adalah karakter atau keadaan berulang yang dapat ditemukan dalam mitos, cerita, musik, literatur, atau bentuk hiburan lainnya yang menyatukan individu dengan menumbuhkan rasa memiliki. Hal inilah yang membuat audiens terhubung dengan karakter atau peristiwa dalam cerita.
  • Ada tiga jenis arketipe utama dalam Odyssey: pahlawan, monster, dan pencarian cinta.
  • Kisah puisi ini berkisar pada perjuangan yang dihadapi pahlawan utama, Odiseus, dalam perjalanan pulang ke rumah. Dengan ini, ada juga banyak arketipe karakter pendukung yang hadir di sepanjang puisi.
  • Mereka adalah mentor (Athena), gadis dalam kesulitan (Penelope), penjahat (Poseidon dan para monster), penggoda (Circe dan Calypso), dan bantuan ilahi (Athena, Zeus, dan Hermes).
  • Simbol-simbol arketipal termasuk kain kafan Laertes, Busur Odiseus, laut, dan Ithaca.

The Odyssey, sebuah karya sastra yang terkenal, mengandung banyak arketipe yang sangat dipengaruhi oleh peradaban Yunani, yang membuatnya diterima dengan baik dan dipuji oleh siapa pun yang menemukannya.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.