Apa Peran Athena Dalam Iliad?

John Campbell 29-07-2023
John Campbell

Athena dalam Perang Troya bertindak sebagai mentor bagi Achilles, bertempur di pihak Achaeans. Achilles adalah seorang prajurit berkepala panas, yang secara impulsif bergegas ke medan perang tanpa disiplin. Athena mencoba mengendalikan impulsifitasnya dan mengarahkan kekuatan serta kemampuannya untuk meraih kemenangan.

Dia ingin melihat Troy jatuh dan memanipulasi dan mengganggu Upaya Athena dimulai sejak awal. Dalam buku 3, Paris, putra Raja Priam, telah menawarkan tantangan kepada para prajurit Achaea. Dia bersedia untuk bertarung duel untuk menentukan hasil perang. Helen, wanita yang berada di tengah-tengah pertikaian, akan menjadi pemenangnya.

Lihat juga: Pemakaman Hector: Bagaimana Pemakaman Hector Diatur commons.wikimedia.org

Menelaos, seorang pejuang Yunani yang memiliki kehebatan, menerima tantangan tersebut. Sang raja, Priam, pergi ke medan perang untuk bertemu dengan pemimpin Akhaia, Agamemnon, dan menyelesaikan rincian duel. Ketika Menelaos dan Paris akhirnya berhadapan, Menelaus dapat melukai Paris. Duel, dan perang, mungkin telah berakhir. Namun, Aphrodite yang bekerja melawan Athena untuk pihak Troya, turun tangan menarik Paris dari medan perang dan membawanya ke kamar tidurnya di Troy, mengakhiri duel tanpa hasil yang jelas.

Duel ini menghasilkan gencatan senjata sementara, saat masing-masing pasukan dapat berkumpul kembali dan mendata tentara dan kapal mereka. Zeus mempertimbangkan untuk mengakhiri perang setelah 9 tahun, menyelamatkan Troy dari kehancuran Ini adalah rencana yang ditentang keras oleh Hera, istri Zeus. Dia ingin melihat Troy dihancurkan dan berargumen kuat untuk menyalakan kembali perang. Zeus, yang terpengaruh oleh Hera, mengirim Athena untuk memulai pertempuran lagi.

Athena, yang melihat kesempatan untuk memajukan agendanya sendiri, setuju. Dia tidak akan memberikan kesempatan kepada Troya untuk mendapatkan keuntungan. Dia membutuhkan cara yang cerdas dan halus untuk menghidupkan kembali pertempuran. Athena mencari seorang bangsawan Troya, Pandaros Meskipun tidak fatal atau bahkan serius, lukanya sangat menyakitkan dan mengharuskan Menelaos mundur dari medan perang untuk sementara waktu. Dengan serangan terhadap salah satu prajurit Yunani yang paling gagah berani dan sombong, gencatan senjata pun dilanggar, dan Agamemnon memimpin para prajurit untuk berperang sekali lagi.

Lihat juga: Dewa-dewa Yunani vs Romawi: Ketahui Perbedaan Antara Dewa-Dewi

Apa Peran Athena Dalam Iliad

Meskipun Zeus telah melarang para dewa dan dewi untuk ikut campur dalam perang Dia telah memilih seorang Pahlawan, Diomedes, yang telah dia berikan karunia kekuatan dan keberanian yang luar biasa. Selain itu, Diomedes dapat membedakan dewa dari manusia biasa, dan dengan kemampuannya ini, dia telah berhasil menghindari pertarungan dengan makhluk abadi. Diomedes memiliki peran penting dalam peperangan. Dia tampil dalam beberapa pertempuran penting dan memberikan beberapa kemenangan penting .

Dalam buku 8, Zeus memberi tahu para dewa bahwa dia akan mengakhiri perang dan memerintahkan agar mereka tidak boleh ikut campur di kedua belah pihak. Dia telah memilih Troya untuk menang pada hari itu. Hera dan Athena mencoba untuk mengintervensi para Akhaia, namun Zeus menghalangi upaya mereka. Dia meramalkan kematian Patroclus dan kembalinya Achilles ke medan perang. Achilles, sang pejuang hebat, berusaha membalas dendam atas kematian Patroclus, membawa amarah dan kekuatannya kembali ke dalam pertarungan dan memukul mundur pasukan Troya.

Untuk sementara waktu, Zeus memblokir campur tangan para dewa, melarang mereka untuk melibatkan diri lebih jauh dalam pertempuran manusia. Para Acheans dan Trojans berada di jalan mereka sendiri Patroclus meyakinkan Achilles untuk mengizinkannya mengenakan baju besinya untuk mengusir Trojans dari kapal-kapal. Meskipun Patroclus lebih berkepala dingin dari keduanya, bertindak sebagai mentor Achilles, menjaga agar pemuda itu tetap tenang dan terarah, ia ditakdirkan untuk jatuh pada kesombongannya sendiri. Keangkuhan dan pencarian kejayaannya menuntunnya untuk bertindak melebihi instruksi Achilles. Daripada sekadar mempertahankan kapal-kapal itu, dia mengusir Troya kembali, membantai mereka secara brutal hingga mencapai tembok kota Pertempuran pun terjadi untuk memperebutkan tubuh Patroclus. Akhirnya, Hector berhasil mencuri armor berharga milik Achilles, namun para Acheans berhasil mendapatkan kembali tubuh tersebut.

Achilles sangat terpukul dan marah karena kehilangan temannya. Dia berkabung. Agamemnon memanfaatkan situasi ini untuk berdamai dengan Achilles Dia menemui Achilles dan memohon kepadanya untuk membalas dendam atas kematian Patroclus. Dia menyalahkan pertengkaran mereka pada Zeus dan meyakinkannya untuk kembali ke medan perang dengan mengembalikan Briseus dan menawarkan hadiah-hadiah bagus lainnya sebagai bentuk perdamaian. Achilles, yang marah atas kematian Patroclus, melancarkan serangan ke Troya.

Zeus Melepaskan Para Dewa

Sementara itu, dalam Buku 20, Zeus memanggil pertemuan para dewa dan mengumumkan bahwa para dewa sekarang diizinkan untuk bergabung dalam pertempuran Hera, Athena, Poseidon, Hermes, dan Hephaistos berpihak pada Yunani, sementara Ares, dewa Apollo, Artemis, dewi perburuan, dan dewi Aphrodite membela Troya yang terkepung. Pertempuran dimulai lagi, murka Achilles telah dilampiaskan, bukannya mencoba mengendalikan amarah Achilles atau mengarahkannya ketika dia melepaskan amarahnya, Athena membiarkannya mengamuk tanpa terkendali, melindunginya saat dia bertarung Dia membunuh begitu banyak musuh hingga dewa sungai Xanthos bangkit, mencoba menenggelamkannya dengan ombak besar. Athena dan Poseidon turun tangan, menyelamatkannya dari dewa sungai yang marah. Achilles melanjutkan pembantaian brutalnya, mengusir Troya kembali ke gerbang mereka.

Saat pasukan Troya mundur, Hector menyadari bahwa kematian Patroclus telah membangkitkan amarah Achilles Mengetahui bahwa ia bertanggung jawab atas serangan baru, ia bertekad untuk menghadapi Achilles sendiri. Ia keluar untuk menghadapinya namun diliputi rasa takut. Achilles mengejarnya tiga kali mengelilingi tembok kota sampai Athena turun tangan, meyakinkan Hector bahwa ia akan mendapatkan bantuan ilahi. Hector berbalik menghadap Achilles, penuh dengan harapan palsu. Ia tidak menyadari bahwa ia telah ditipu sampai semuanya terlambat. Keduanya bertarung, tetapi Achilles adalah pemenangnya Achilles menyeret tubuh Hector ke belakang keretanya, mempermalukan Hector dengan cara yang seharusnya ia lakukan terhadap Patroclus.

Pelecehan Achilles terhadap tubuh Hector berlangsung selama sembilan hari, hingga para dewa, yang marah karena kurangnya rasa hormat, turun tangan sekali lagi. Zeus menyatakan bahwa Priam harus diizinkan untuk menebus tubuh putranya Thetis, ibu Achilles, menemuinya dan memberitahukan keputusan itu. Ketika Priam mendatangi Achilles, untuk pertama kalinya, prajurit muda itu memikirkan kesedihan orang lain dan juga kesedihannya sendiri. Dia tahu bahwa dia ditakdirkan untuk mati dalam perang ini.

Dia mempertimbangkan kesedihan ayahnya sendiri atas kematiannya yang akan datang dan mengizinkan Priam untuk membawa jenazah Hector untuk dikebumikan. Iliad diakhiri dengan orang-orang Troya yang mengurus upacara pemakaman Hector. Dalam tulisan-tulisan selanjutnya, kita mengetahui bahwa Achilles memang terbunuh dalam sebuah pertempuran di akhir perang dan tipu daya Kuda Troya yang terkenal itu akhirnya memenangkan perang.

Bagaimana Karakter Athena Mempengaruhi Perannya

Athena, yang tampil sebagai dewi kebijaksanaan untuk Homer Dalam literatur Romawi, ia muncul dalam bentuk lain sebagai Minerva, dewi yang disembah oleh bangsa Minoa terdahulu. Sebagai Minerva, ia adalah dewi rumah tangga, yang menjaga rumah dan keluarga. Ia digambarkan sebagai sosok yang sopan, beradab, dan pintar, yang melindungi perapian dan rumahnya, dia juga masih perawan dan dilahirkan langsung dari Zeus Sebagai favorit Zeus, dia disukai dan memiliki cukup banyak kelonggaran dalam campur tangan urusan fana.

Budaya Yunani jauh lebih suka berperang daripada pemuja sebelumnya, jadi dia berubah menjadi dewi perang dalam mitologi mereka. Dia mempertahankan perlindungan keterampilannya seperti menenun dan membuat barang-barang untuk rumah dan senjata dan baju besi. Tetap perawan sendiri, dia tidak memiliki kekasih dan tidak melahirkan anak sendiri .

Dalam perang Troya, dia dan Ares mengambil sisi yang berlawanan dan pendekatan yang berlawanan dalam pertempuran. Athena menawarkan keunggulan yang lebih unggul daripada Ares karena dia beradab, cerdas, dan terkendali, di mana Ares berfokus pada kekerasan dan haus darah. Ares mewakili gairah, sementara Athena menyukai disiplin.

Athena mendorong karakter-karakter yang ia pengaruhi menuju keadilan dan keseimbangan, sementara Ares mencari keangkuhan dan kecerobohan. Nasihat Athena yang tenang dan berkepala dingin memberikan keunggulan bagi Yunani dalam beberapa pertempuran. Tanpa campur tangannya, Ares mungkin telah mengambil keuntungan dari kecerobohan Achilles untuk membawa bencana bagi orang-orang Yunani .

Dia adalah dewi kerendahan hati, mengambil pendekatan yang bijaksana dan praktis Dalam banyak hal, Athena adalah seorang mentor, yang membimbing para pejuang, bukannya mengandalkan kemarahan dan kekuatan kasar. Kekuatan seorang petarung hanya sebaik kemampuannya untuk menggunakannya Athena mendorong para prajurit untuk melatih dan mengasah kesabaran dan disiplin mereka. Dia sering dilambangkan dengan burung hantu dan ular.

Selain perannya dalam Iliad, Athena sering muncul di sepanjang Odyssey, tampil sebagai mentor bagi Odiseus, seorang prajurit Yunani. Odiseus adalah kunci bagi Achilles untuk terlibat dalam perang Troya. Odiseus dikenal karena kepandaian dan keberaniannya yang berkepala dingin dalam pertempuran Pengaruhnya diteruskan oleh Odiseus dan diwakili oleh Patroclus, yang membantu menyeimbangkan temperamen Achilles.

Athena juga digambarkan sebagai mentor bagi Perseus dan Hercules Pengaruhnya terhadap para pahlawan ini memberi mereka kualitas ketenangan dalam menghadapi perselisihan, kekuatan yang tenang, kebijaksanaan dan kehati-hatian dalam berurusan dengan mereka. Kekuatan kasar hanya berguna jika diarahkan dengan baik. Athena meningkatkan kekuatan dengan kebijaksanaan dan pengarahan, menanamkan disiplin dan kontrol untuk meningkatkan semangat dan kekuatan prajurit.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.