Polyphemus dalam Odyssey: Cyclops Raksasa yang Kuat dalam Mitologi Yunani

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Polyphemus dalam Pengembaraan digambarkan sebagai monster raksasa bermata satu yang memainkan peran penting dalam mitologi Yunani. Penampilannya mungkin sangat berbeda dengan kita, tetapi seperti manusia biasa, dia tahu bagaimana jatuh cinta.

Mari kita cari tahu caranya, dan lanjutkan membaca untuk mengetahui bagaimana cyclops ini kehilangan matanya saat tinggal di pulau Sisilia.

Siapakah Polyphemus dalam Odyssey?

Polyphemus dalam Odyssey adalah yang paling terkenal cyclops (raksasa bermata satu) Dia adalah salah satu putra Cyclopean dari dewa laut, Poseidon, dan nimfa Thoosa. Arti Polyphemus dalam bahasa Yunani didefinisikan sebagai "berlimpah dalam lagu dan legenda." Kemunculan pertamanya adalah di buku kesembilan Odyssey, di mana dia digambarkan sebagai raksasa pemakan manusia yang buas.

Polifemus tinggal di Pulau Cyclopean dekat Sisilia Italia, khususnya di sebuah gua gunung di Gunung Etna. Pulau ini adalah tempat tinggal semua cyclop. Homer tidak menjelaskan apakah semua cyclop di gunung itu memiliki satu mata. Pulau ini adalah tempat Polyphemus menjalani kehidupan sehari-harinya, melakukan hal-hal seperti membuat keju, menggembala domba, Polyphemus dan rekan-rekan monsternya tidak mempraktikkan dewan, hukum, atau tradisi keramahtamahan dan kesopanan.

Buku penyair Romawi, Ovid, yang berjudul Metamorphoses menyatakan bahwa Cyclops Polyphemus jatuh cinta pada seorang Nereid Sisilia bernama Galatea, dan dia juga pembunuh kekasih Galatea. Terlepas dari cinta Polyphemus pada Galatea, Nereid ini tertarik pada pria lain yang masih muda dan tampan, dan namanya Acis.

Dalam Homer's Odyssey, Polyphemus digambarkan sebagai jenis monster yang keras dan mengerikan; Dia memakan semua orang yang tidak beruntung mencapai perbatasannya. Hal ini terlihat ketika Odiseus dan anak buahnya bertemu dengan cyclop raksasa. Dengan melakukan tindakan kekerasan, Polyphemus melanggar salah satu aturan ilahi kewajiban yang mengikat setiap pria dan wanita Yunani: aturan keramahtamahan.

Siapakah para Cyclopes?

Dalam mitologi Yunani, cyclop didefinisikan sebagai raksasa dengan satu mata di tengah dahi, dan yang paling terkenal di antara mereka adalah Polyphemus, Cyclops dalam Odyssey.

Siklop dianggap sebagai anak dari Gaea dan Uranus dan para pekerja Hephaestus, dewa api Yunani. Homer mengidentifikasi cyclopes sebagai orang barbar yang tidak mematuhi hukum apa pun. Mereka tinggal di bagian barat daya Sisilia sambil menggembala.

Cyclop tetap menjadi ciptaan pertama yang tidak dihukum oleh Zeus, mungkin karena mereka adalah kerabatnya dan putra-putra dewa laut, Poseidon. Semua cyclop adalah laki-laki, dan akhirnya, mereka menjadi favorit para dewa. Ada banyak cyclop lain dalam mitologi kuno Yunani, tetapi Polyphemus adalah yang paling terkenal di antara mereka.

Namun, mengapa cyclop hanya memiliki satu mata? Menurut legenda, dikatakan bahwa alasan di balik cyclop memiliki satu mata adalah berdagang dengan Hades, Setiap cyclops menukarkan satu matanya dengan Hades dengan imbalan kemampuan untuk memprediksi masa depan dan melihat hari kematian mereka.

Dewi Galatea dan Raksasa Polyphemus

Kekaguman Polyphemus terhadap Galatea digambarkan dalam mural seperti yang ada di Casa del Sacerdote Amando Penggambaran ini menunjukkan Galatea duduk di atas lumba-lumba, sedangkan Polyphemus digambarkan sebagai seorang gembala yang mengawasinya. Penggambaran lainnya adalah lukisan dinding yang terletak di rumah Augustus di Palatine di Roma, di mana Polyphemus berdiri di atas air yang mencapai dadanya, dengan penuh kasih sayang mengamati Galatea yang lewat di atas kuda lautnya.

Galateia atau Galatea adalah salah satu dewi lautan yang tenang atau salah satu dari 50 Nereides. Raksasa bermata satu ini merayu Galatea dengan menawarkan keju dan susu, serta memainkan lagu-lagu dari pipa-pipa ringkasnya. Sayangnya, dewi ini menolak cinta Polyphemus dan sebagai gantinya diperistri oleh Akis (Acis), seorang pemuda Sisilia yang tampan.

Polifemus menjadi cemburu, jadi dia membunuh Acis Dengan demikian, Galatea mengubah Acis menjadi dewa sungai - mereka percaya bahwa mengubah orang yang Anda cintai yang telah meninggal menjadi pohon, bunga, sungai, atau batu adalah istilah modern untuk melanjutkan hidup.

Namun, ada beberapa jejak yang ditemukan di Pompeii yang menggambarkan bahwa Polyphemus dan Galatea benar-benar menjadi sepasang kekasih.

Siapakah Dewi Galatea?

Nama Galatea dikaitkan dengan mitos Yunani kuno; beberapa orang menganggapnya sebagai patung yang dihidupkan kembali oleh Aphrodite, dewi cinta dan kecantikan Yunani kuno. Namun, Galatea adalah salah satu dari 50 putri nimfa laut Nereus. Di antara saudara perempuannya, Amfitrite adalah orang yang akan menjadi Poseidon dan istri Thetis dan ibu dari Achilles oleh Peleus.

Nereid diakui sebagai bagian dari istana Poseidon dan dianggap selalu bantuan untuk para pelaut yang meminta petunjuk, serta kepada mereka yang tersesat dan dalam kesulitan.

Selain itu, Galatea juga dikenal karena memiliki kisah cinta dengan Acis. Kisah mereka dimulai di pulau Sisilia di mana Acis bekerja sebagai seorang gembala. Perasaannya dimulai dengan pandangan sederhana pada anak gembala, dan kemudian, kemudian, Galatea dan Acis jatuh cinta satu sama lain.

Sementara itu, Polifemus juga jatuh cinta pada Galatea, jadi dia menyingkirkan saingannya. Polifemus akan dihukum atas tindakannya di kemudian hari.

Rincian tentang kisah ini tidak konsisten, dengan versi lain dari cerita yang menyatakan bahwa Galatea menarik perhatian Polyphemus karena dianggap masuk akal, sehingga para cyclop memutuskan untuk mengadili Galatea.

Galatea juga dikaitkan dengan patung yang dibuat oleh Pygmalion. Patung tersebut tidak pernah diberi nama dan hanya disebut Galatea selama periode Renaisans. Mitos Galatea dan Pygmalion mungkin merupakan salah satu yang terbaik, paling menginspirasi, dan mitos yang paling berpengaruh dalam bahasa Yunani kuno, yang akhirnya menjadi tema utama dalam banyak film, drama, dan lukisan.

Polyphemus dan Odiseus di Pulau Sisilia

Odysseus diwajibkan untuk bergabung dengan ekspedisi Troya. Dalam perjalanan pulang, saat mereka berlayar kembali dari Perang Troya, mereka melihat sebuah gua terpencil tempat tinggal Polyphemus dan para cyclop lainnya. Mereka diam-diam memasuki gua raksasa dan berpesta.

Mereka bertemu dengan raksasa bermata satu karena rasa ingin tahu mereka; mereka ingin menyerang gua dan meninggalkan Polyphemus. Akhirnya, keputusan mereka menyebabkan kematian yang mengerikan dari beberapa anak buah Odiseus.

Ketika mereka memasuki gua, mereka menunggu Polyphemus datang, tetapi ketika dia datang, Polyphemus segera menutup gua dengan batu besar. Para cyclop raksasa itu bertanya kepada Odiseus bagaimana mereka tiba, Sebagai tanggapan, Odiseus berbohong, mengatakan kepada Polyphemus bahwa kapal mereka jatuh.

Segera setelah dia menjawab, Polyphemus menyambar tubuh kedua anak buah Odiseus dan memakannya mentah-mentah - dahan demi dahan. Monster raksasa itu memakan lebih banyak orang lagi keesokan harinya. Secara keseluruhan, Polyphemus membunuh dan memakan enam orang anak buah Odiseus; selama bertahun-tahun, Polyphemus telah mendapatkan selera untuk memakan daging manusia mentah.

Setelah terperangkap selama berhari-hari, Odiseus memikirkan sebuah ide yang memungkinkan mereka untuk melarikan diri dari cyclop raksasa. Odiseus menggunakan kecerdasannya untuk menipu Polyphemus Untuk menangkap Polyphemus, Odiseus membuat para cyclop raksasa itu mabuk. Dia menawarkan Polyphemus anggur yang kuat dan murni yang membuatnya mabuk, yang akhirnya menyebabkan dia tertidur.

Polifemus Dibutakan oleh Seorang Pria Bernama "Nobody"

Raksasa itu menanyakan nama Odiseus dan berjanji untuk berikan Odiseus sebuah Xenia, tawaran keramahtamahan dan persahabatan (hadiah tamu) jika dia menjawab. Odiseus menyatakan bahwa namanya adalah Outis, yang berarti "Bukan Siapa-Siapa" atau "Bukan Siapa-Siapa."

Ketika raksasa itu tertidur, Odiseus dan empat orang lainnya memiliki kesempatan untuk melaksanakan rencana mereka; mereka membutakan Polyphemus dengan menempatkan tongkat kecil yang diasah ke dalam api, dan ketika api itu menjadi panas, mereka menancapkannya ke satu-satunya mata raksasa Polyphemus.

Raksasa bermata satu berteriak dan dengan putus asa meminta bantuan dari para cyclop lainnya, tetapi ketika raksasa Polyphemus mengatakan bahwa "Tidak ada" yang melukainya, semua cyclop lain dari gua meninggalkannya sendirian, Mereka berpikir bahwa Polifemus sedang diganggu oleh kuasa surgawi dan doa adalah jawaban yang paling dianjurkan.

Polyphemus menggulingkan batu itu keesokan harinya untuk menggembalakan dombanya. Dia berdiri di pintu masuk gua untuk menemukan Odiseus dan orang-orang lain dan dia memeriksa punggung dombanya untuk memastikan bahwa orang-orang itu tidak melarikan diri. Sayangnya, dia tidak menemukan satu pun dari mereka karena Odiseus dan kru yang tersisa mengikat tubuh mereka ke perut domba untuk melarikan diri.

Pelarian Odiseus dari Pulau Sisilia

Ketika semua orang berada di kapal mereka untuk melarikan diri dari Polyphemus, Odiseus berteriak pada raksasa bermata satu yang buta dan mengungkapkan namanya sebagai ekspresi kesombongan. Apa yang Odiseus tidak tahu adalah kebenaran di balik keturunan Polyphemus. Raksasa yang dibutakan olehnya adalah putra Poseidon yang nantinya akan menyebabkan masalah besar bagi mereka.

Polifemus mendengar ramalan dari seorang nabi bernama Telemus, putra Eurymos, bahwa seseorang bernama Odiseus akan membuatnya buta. Jadi, ketika dia mendengar nama orang yang membuatnya buta, Polifemus marah dan melempar batu besar ke laut, menyebabkan kapal Odiseus hampir kandas. Odiseus dan krunya mengejek cyclop raksasa, Polyphemus.

Sebagai raja Yunani di Ithaca, Odiseus memiliki kesempatan untuk membunuh cyclops raksasa Polyphemus, Namun, ia tidak mencegah mereka terdampar selamanya di dalam gua. Ingatlah bahwa Polyphemus mengunci gua dengan menggulingkan sebuah batu besar, dan hanya dia yang bisa membuka kembali pintunya.

Achaemenides, putra Adamastos dari Ithaca, salah satu anak buah Odiseus, menceritakan kembali kisah bagaimana Odiseus dan awak kapal lainnya melarikan diri dari Polyphemus.

Dengan begitu banyak kemarahan dan keputusasaan, Polifemus meminta bantuan ayahnya, Poseidon, untuk membantu. Dia berdoa dan meminta balas dendam atas apa yang telah dilakukan Odiseus kepadanya. Dia meminta ayahnya untuk menghukum Odiseus dengan mengalihkan rute yang telah direncanakan. Dari sinilah kemarahan dan kebencian dewa lautan, Poseidon, kepada Odiseus bermula. Mungkin ini menjadi salah satu faktor yang mengakibatkan Odiseus tersesat di laut selama bertahun-tahun.

Apa yang Dimohonkan Polifemus kepada Poseidon?

Polyphemus berdoa kepada ayahnya, Poseidon, untuk tiga hal: Pertama, agar Odiseus tidak pernah pulang, dan kedua, agar dia kembali ke rumah, membuat perjalanannya memakan waktu bertahun-tahun. Dia juga berdoa agar teman-teman Odiseus hilang, dan yang terakhir, dia berdoa agar Odiseus dapat menghadapi "hari-hari pahit" saat dia kembali ke rumah. Doa-doa Polifemus kepada ayahnya ini semuanya dikabulkan.

Odiseus mengalami kemarahan Poseidon dan dewa-dewa Yunani lainnya karena apa yang dia lakukan terhadap Polyphemus, jadi ia berlayar selama bertahun-tahun di laut dalam upayanya untuk kembali ke rumah. Dia tersesat selama 10 tahun.

Poseidon mengirim gelombang dan badai, serta monster laut yang tidak diragukan lagi akan membahayakan Odiseus dan krunya. Kapal dihancurkan dan membawa seluruh kru Odysseus mati, dengan hanya Odiseus yang selamat.

Ketika Odiseus kembali ke rumah, dia menghadapi "hari-hari yang pahit" yang didoakan Polifemus kepada ayahnya. Dia menyamar sebagai pengemis, dan ketika dia diperkenalkan kepada istrinya, Ratu Penelope, dia tidak mempercayainya.

Anehnya, istrinya memiliki banyak pelamar, dan istananya penuh dengan bajingan yang tak henti-hentinya memakan makanannya dan meminum anggurnya. Para pelamar istrinya berencana untuk menyergap dan membunuh Odiseus.

Pentingnya Polyphemus dalam Pengembaraan

Polyphemus, cyclop raksasa adalah salah satu cyclop yang digambarkan dalam The Odyssey. Namanya adalah sangat terwakili dalam seni. Salah satu contoh terbaik dari penggambarannya adalah "The Cyclops" yang ditulis oleh Odilon Redon, yang menggambarkan kecintaan Polyphemus pada Galatea.

Peran Polyphemus dalam Odyssey menjadi inspirasi bagi banyak puisi, opera, patung, dan lukisan di Eropa. Kisah Polyphemus juga menjadi inspirasi di bidang musik. Sebuah opera karya Haydn dan kantata karya Handel terinspirasi oleh kisah Polyphemus. Serangkaian patung perunggu berdasarkan Polyphemus dirilis pada abad ke-19.

Seorang penyair bernama Luis de Góngora y Argote menghasilkan Fábula de Polifemo y Galatea sebagai penghargaan atas karya Luis Carillo y Sotomayor. Kisah Polifemo diberikan perombakan operasi yang menjadi populer pada tahun 1780-an. Versi ringkas berjudul Polypheme en furie dirilis oleh seorang komposer bernama Tristan L'Hermite pada tahun 1641. Ada lebih banyak representasi musikal yang berfokus pada kisah Polyphemus yang dirilis sekitar abad ke-21.

Polyphemus juga digambarkan dalam banyak lukisan dan patung. Giulio Romano, Nicholas Poussin, Corneille Van Clève, dan yang lainnya seperti François Perrier, Giovanni Lanfranco, Jean-Baptiste van Loo, dan Gustave Moreau adalah beberapa di antara para seniman yang terinspirasi dari cerita dari Polyphemus.

Sifat Karakter yang Digambarkan oleh Cyclopes dalam "The Odyssey"

Kita dapat menemukan kisah Odiseus dan Polyphemus dalam bab kesembilan dari The Odyssey karya Homer. Para cyclop digambarkan sebagai makhluk yang tidak berperikemanusiaan dan tidak taat hukum. Ketika Odiseus, bersama krunya, mendarat di pulau Sisilia di mana para cyclop tinggal, mereka menunggu kedatangan Polyphemus.

Kemudian, mereka bertemu dengan cyclop raksasa dan dari sana, mereka mengetahui karakteristik cyclop: kuat, keras, kasar, dan membunuh. Dia membuat Odiseus takut, dia tidak menunjukkan simpati pada para pengunjungnya, bahkan dia membunuh dan memakan sebagian dari mereka.

Apakah Polyphemus adalah Tokoh Antagonis dalam The Odyssey?

Ya, Polyphemus digambarkan sebagai penjahat Jika Anda masih ingat, Odysseus memasuki gua Polyphemus tanpa izin dan berpesta dengan makanannya. Tidak ada yang bisa menyukai apa yang dilakukan Odysseus pada cyclop raksasa. Memasuki properti seseorang sama seperti memprovokasi pemiliknya untuk marah.

Polyphemus disalahpahami sebagai penjahat karena dia bertemu dan bertarung dengan pahlawan Yunani kuno, Odiseus, di pulau Sisilia. Mungkin, Polyphemus terkejut karena kekasaran yang ditunjukkan oleh para penyusup ini, Dia mungkin berpikir bahwa para penyusup ini adalah perampok yang mencoba menyerang wilayahnya. Jadi, reaksi awalnya adalah untuk melindungi dirinya sendiri; dia menutup pintu guanya dengan batu besar dan segera menyambar dua anak buah Odiseus dan memakannya.

Selain itu, budaya dan praktik tradisional para cyclop raksasa di pulau Sisilia berbeda dengan apa yang dipraktikkan oleh manusia biasa lainnya. Bukan kewajiban Polyphemus untuk memperlakukan semua pengunjungnya di pulau Sisilia dengan baik karena para cyclop tidak dilatih untuk mengikuti aturan seperti itu.

Jika kita melihat dari sudut pandang yang lebih ringan dari cerita ini, Polyphemus tidak benar-benar penjahat tapi raksasa yang tidak bersalah Odiseus dan anak buahnya menggoda dan menggiring cyclops raksasa menjadi penjahat. Inilah sebabnya mengapa Polyphemus dipandang sebagai penjahat saat dia memakan beberapa anak buah Odiseus.

Asal-usul Cyclopes dalam Bahasa Yunani Kuno

Di antara semua monster lainnya, cyclop adalah yang paling terkenal dan paling mudah dikenali dalam kisah-kisah mitos Yunani. Secara khusus, Polyphemus memainkan peran besar dalam puisi epik Homer, The Odyssey. Makhluk-makhluk ini dapat disebut cyclop dan jamak menjadi cyclop. Nama ini diterjemahkan sebagai "bulat" atau "bermata roda" untuk menggambarkan mata tunggal di tengah dahi para raksasa yang kuat.

Di antara semua cyclop, Polyphemus adalah yang paling terkenal, namun ia termasuk dalam generasi kedua.

Generasi Pertama dari Cyclopes

Karakter awal dalam mitologi Yunani kuno sebelum Zeus dan dewa-dewa Olimpus lainnya adalah generasi pertama dari cyclop. Mereka adalah anak-anak dari dewi-dewi kuno: Uranus, dewi Langit, dan Gaia, dewi Bumi. Ketiga cyclop ini dikenal sebagai tiga bersaudara dan diberi nama Arges (Guntur), Brontes (Jelas), dan Steropes (Petir).

Siklop-siklop ini dipenjara oleh Cronus namun kemudian dilepaskan oleh Zeus. Uranus, menjadi dewa tertinggi, merasa tidak aman dan khawatir karena kekuatan yang dimiliki oleh para cyclop, jadi dia memenjarakan ketiga cyclop dan Hecatonchires.

Kebebasan bagi para cyclop baru tercapai ketika Zeus berdiri melawan ayahnya, Cronus, dan meminta ayahnya untuk membebaskan ketiga cyclop tersebut, karena ketiga bersaudara ini mungkin membawa kemenangan Zeus kemudian turun ke ceruk gelap, membunuh Kampe, dan kemudian membebaskan kerabatnya di sepanjang Hecatonchires.

Hecatonchires bertempur dalam pertempuran bersama Zeus, tetapi ketiga cyclop memiliki peran yang lebih penting. Peran mereka adalah untuk membuat senjata untuk pertempuran. Selama dipenjara di Tartarus, para cyclop menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mengasah kemampuan pandai besi mereka. Senjata-senjata yang dibuat oleh para cyclop menjadi senjata paling kuat yang pernah diciptakan, dan senjata tersebut digunakan oleh Zeus dan sekutu prajuritnya.

Ketiga cyclop adalah pengrajin petir yang digunakan oleh Zeus di seluruh mitologi Yunani. Helm kegelapan Hades juga dibuat oleh ketiga cyclop, dan helmnya membuat orang yang memakainya tak terlihat. Trisula Poseidon juga dibuat oleh ketiga cyclop. Ketiga cyclop juga berjasa dalam membuat panah dan busur Artemis, dan mereka juga berjasa dalam membuat busur dan panah sinar matahari Apollo.

Sering dikatakan bahwa helm kegelapan Hades adalah alasan kemenangan Zeus selama Titanomachy. Hades akan mengenakan helm tersebut kemudian menyelinap ke kamp para Titan dan menghancurkan persenjataan para Titan.

Cyclop di Gunung Olympus

Zeus mengakui bantuan yang mereka terima dari para cyclopes, sehingga tiga bersaudara, Arges, Brontes, dan Steropes, adalah diundang untuk tinggal di Gunung Olympus. Para cyclop ini bekerja di bengkel Hephaestus, membuat pernak-pernik, senjata, dan gerbang Gunung Olympus.

Diyakini bahwa Hephaestus memiliki banyak tempa, dan siklop ini berfungsi di bawah gunung berapi Tiga bersaudara Cyclops membuat barang-barang tidak hanya untuk para dewa; mereka juga bertanggung jawab untuk membangun benteng-benteng besar yang ditemukan di Tiryns dan Mycenae.

Sementara itu, tiga cyclop asli tewas di tangan para atlet Olimpiade. Arges adalah dibunuh oleh Hermes, sedangkan Steropes dan Brontes dibunuh oleh Apollo sebagai tindakan balas dendam atas kematian putranya, Asclepius.

Generasi Kedua dari Cyclopes

Generasi kedua dari cyclop terdiri dari cyclop Homer dalam puisi epik, The Odyssey. Generasi baru cyclop ini terdiri dari anak-anak Poseidon dan diyakini tinggal di pulau Sisilia.

Dalam hal karakteristik fisik, siklop diyakini memiliki penampilan yang sama sebagai nenek moyang mereka, tetapi mereka tidak terampil dalam hal pekerjaan logam. Mereka pandai menggembala di pulau Italia. Sayangnya, mereka adalah ras makhluk yang tidak cerdas dan kejam.

Generasi kedua dari cyclope sebagian besar dikenal karena Polyphemus yang muncul dalam Odyssey karya Homer, beberapa puisi karya Theocritus, dan Aeneid karya Virgil. Polyphemus adalah yang paling terkenal di antara semuanya siklop lainnya dalam seluruh sejarah mitologi Yunani.

Aspek Penting dari Odyssey

The Odyssey aspek yang paling penting adalah sebagai berikut:

  • Epik The Odyssey adalah sebuah puisi yang panjang berfokus pada satu topik. Kisah epik, The Odyssey, mungkin ditulis untuk ditampilkan dengan iringan musik.
  • Perjalanan 10 tahun Odysseus pada awalnya seharusnya memakan waktu berminggu-minggu. Dia menemui banyak rintangan sepanjang perjalanannya yang membuat ekspedisinya lebih lama dari yang seharusnya. Salah satu rintangan ini adalah dewa Poseidon, bersama dengan banyak makhluk mitos lainnya.
  • Karakteristik Odiseus yang paling berkesan bukanlah kekuatan dan keberanian. Meskipun dia berani dan kuat, karakteristiknya yang paling berkesan adalah kepandaiannya.

Versi Lain dari Kisah Polifemus

Seorang pahlawan Troya bernama Aeneas dan anak buahnya menghadapi Polyphemus yang menakutkan beberapa waktu setelah pertemuan Odiseus dan Polyphemus. Anehnya, siklop raksasa itu memiliki matanya kembali saat dia kembali dalam cerita dan masih tinggal di pulau Sisilia. Perbedaannya dengan versi ini adalah bahwa raksasa yang menakutkan ini tampak lembut, dewasa, dan tanpa kekerasan.

Banyak hal yang berubah dalam karakter Polifemus, tetapi kekagumannya pada Galatea masih tetap sama. Namun, meskipun karakternya telah berubah, dia masih membunuh seseorang karena cinta dan cemburu. Dia membunuh anak gembala, Acis.

Penggambaran Polyphemus lainnya

Ada beberapa akun lain dengan versi yang berbeda Beberapa penulis terinspirasi oleh hal ini dan membuat hubungan antara Galatea sang nimfa dan Polyphemus, menggambarkan cyclops dengan jenis perilaku yang berbeda.

Philoxenus dari Cythera Drama ini dibuat sekitar tahun 400 SM, dan menunjukkan hubungan antara orang-orang ini: Dionysus I dari Syracuse, pengarangnya, dan Galatea. Pengarangnya digambarkan sebagai Odiseus, dan rajanya adalah Cyclops, di samping dua orang kekasih yang melarikan diri.

Polifemus dalam drama ini digambarkan sebagai seorang gembala yang menemukan kenyamanan dalam lagu-lagu tentang cintanya kepada Galatea. Penulisnya, Bion dari Smyrna, jauh lebih baik dalam menggambarkan Polifemus dan cinta serta kasih sayangnya kepada sang nimfa, Galatea.

Versi Lucian dari Samosata menunjukkan hubungan yang lebih sukses antara Polyphemus dan Galatea. Banyak versi cerita Polyphemus yang memiliki tema yang sama. Metamorphoses karya Ovid menyatakan bahwa Polyphemus menghancurkan Acis yang fana dengan menggunakan batu besar karena kemarahan saat melihat Acis dengan nimfa Galatea.

"Acis, pemuda yang cantik, yang kehilangannya saya berduka,

Dari Faunus, lahirlah nimfa Symethis,

Lihat juga: Demeter dan Persephone: Kisah Cinta Seorang Ibu yang Tak Lekang oleh Waktu

Adalah kesenangan kedua orang tuanya; tetapi, bagi saya

Apakah semua itu bisa dilakukan oleh seorang kekasih.

Para Dewa yang ada dalam pikiran kita dalam band bersama memang bergabung:

Saya adalah satu-satunya kegembiraannya, dan dia adalah milik saya.

Sekarang sudah enam belas musim panas yang dilalui oleh pemuda manis itu;

Dan keraguan mulai menyelimuti dagunya:

Ketika Polyphemus pertama kali mengusik kegembiraan kami;

Dan mencintaiku dengan sangat, seperti aku mencintai anak itu." [Ovid, Metamorfosis]

Lagu-lagu Polifemus untuk Galatia

Polifemus tetap tinggal di cinta dengan Galatea. Dia menemukan kenyamanan dalam menyanyikan lagu-lagu cinta untuk orang yang dicintainya.

"Galatea, lebih putih dari kelopak bunga privet bersalju,

lebih tinggi dari alder ramping, lebih berbunga dari padang rumput,

lebih segar daripada anak kecil yang lembut, lebih bercahaya daripada kristal,

lebih halus dari kerang, dipoles, oleh pasang surut yang tak ada habisnya;

lebih diterima daripada naungan musim panas, atau matahari di musim dingin,

lebih mencolok daripada pohon bidang tinggi, lebih cepat daripada pohon belakang;

lebih dari sekadar es yang berkilau, lebih manis dari buah anggur yang matang,

lebih lembut dari angsa, atau susu saat mengental,

lebih indah, jika Anda tidak melarikan diri, daripada taman yang disiram.

Galatea, juga, lebih liar daripada sapi betina yang tidak terurus,

lebih keras dari pohon ek kuno, lebih sulit dari laut;

Lihat juga: Beowulf vs Grendel: Pahlawan Membunuh Penjahat, Senjata Tidak Termasuk

lebih keras daripada ranting pohon willow, atau cabang pohon anggur putih,

lebih kencang dari tebing-tebing ini, lebih bergejolak dari sungai,

lebih hina dari burung merak yang dibanggakan, lebih ganas dari api;

lebih ganas dari beruang hamil, lebih berduri dari onak,

Lebih tuli dari air, lebih kejam dari ular yang diinjak;

dan, yang paling saya harapkan bisa saya ubah dalam diri Anda adalah ini:

bahwa Anda lebih cepat daripada rusa, didorong oleh gonggongan yang keras,

bahkan lebih cepat daripada angin, dan angin sepoi-sepoi yang lewat." [Bk XIII: 789-869 Lagu Polyphemus, Metamorfosis Ovid]

Kesimpulan

Kami telah membahas banyak informasi tentang bagaimana Polyphemus digambarkan dalam The Odyssey. Mari kita cari tahu apakah kami telah membahas semua yang perlu kita ketahui tentang para cyclop yang bermain peran yang menarik dalam sejarah kuno mitologi Yunani.

  • Polyphemus adalah cyclop raksasa pemakan manusia dengan satu mata di tengah dahinya.
  • Polyphemus dan Odiseus bertemu satu sama lain di pulau Sisilia, di mana mereka mengungkapkan identitas mereka yang sebenarnya.
  • Cyclops raksasa ini benar-benar jatuh cinta pada Galatea.
  • Polyphemus dan cyclop lainnya memainkan peran penting dalam mitologi Yunani dan The Odyssey.
  • Kita sekarang sudah tidak asing lagi dengan karakter Polyphemus yang digambarkan dalam puisi epik Homer, The Odyssey.

Jadi, teruslah membaca dan belajar! Coba jelajahi sejarah Polyphemus dan siklop lainnya dan temukan bagaimana mereka berkontribusi pada mitologi Yunani kuno terlepas dari penampilan dan sifat mereka yang kejam.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.