Phemius dalam The Odyssey: Nabi Ithacan

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Penyanyi untuk manusia dan Ilahi, Phemius dalam The Odyssey adalah pemain kecapi otodidak yang mengkhususkan diri pada lagu-lagu kesedihan.

Ia digambarkan sebagai sosok yang malang, dipaksa untuk tampil di depan para pria yang ingin mencuri tahta dan istri raja.

Penyair lisan ini mewakili perpaduan luar biasa antara tradisi dan kebaruan yang dipengaruhi oleh para dewa.

Siapakah Phemius dalam The Odyssey?

Phemius memulai debutnya di buku pertama drama ini. Dia terlihat bernyanyi di depan para pelamar Penelope, menghibur mereka saat mereka minum anggur dan makan malam di aula.

Tapi Siapa Phemius dalam The Odyssey Bagaimana karakter ini memengaruhi latar belakang karya sastra ini? Untuk mendalami siapa sebenarnya Phemius, kita harus kembali ke paruh pertama drama ini.

Dalam buku pertama The Odyssey, kita dapat melihat aula besar kastil; di sini, kita menjadi saksi sebuah lagu yang dinyanyikan oleh seorang nabi Ithaca untuk menghibur orang-orang tertentu.

Lagu tersebut, khususnya, berjudul "kembalinya dari Troy," yang menggambarkan kembalinya Odiseus dengan penuh kemenangan. Penelope, istri Odiseus, mendengar hal ini dan merasa sangat sedih. Ia meminta Phemius untuk menyanyikan lagu lain, namun dihentikan oleh putranya, Telemakus.

Kepulangan Odiseus ke Rumah

Setelah perjalanan yang penuh gejolak di laut, Odiseus akhirnya tiba di rumah di Ithaca Setibanya di sana, ia disambut oleh dewi perang, Athena, yang memperingatkannya tentang permainan yang sedang berlangsung antara para pelamar istrinya, yang berlomba-lomba untuk mendapatkannya sebagai istri. Ia meyakinkannya untuk mengubah penampilannya dan bergabung dalam kompetisi untuk mendapatkan Penelope.

Meskipun Athena telah menyamar sebagai pengemis, Odiseus mengungkapkan identitas aslinya kepada putranya, Telemakus, dan bersama mereka menyusun rencana untuk membantai para pelamar dan mendapatkan kembali kendali atas Ithaca.

Pembantaian Para Pelamar Penelope

Ketika Odiseus tiba di istana untuk mengikuti kompetisi, Penelope langsung tertarik pada pengemis aneh ini. Karena mencurigai identitasnya, Penelope mengadakan kontes memanah keesokan harinya, dan berjanji untuk menikahi pria yang dapat merangkai busur besar Odiseus dan menembakkan anak panah ke deretan 12 kapak.

Setiap pelamar naik ke podium dan mencoba untuk memasang busur namun gagal. Odiseus melangkah maju dan, dengan sedikit usaha, menyelesaikan tugas berat yang ada di hadapannya. Dia kemudian membalikkan busur ke para pelamar dan membunuh semua pelamar Penelope dengan bantuan Telemakus.

Odiseus mengungkapkan identitasnya Setelah itu, ia melakukan perjalanan ke pinggiran Ithaca untuk menemui ayahnya yang sudah tua, Laertes. Di sana, mereka diserang oleh anggota keluarga yang dendam dari pelamar yang sudah meninggal.

Lihat juga: Peran Glaucus, Pahlawan Iliad

Namun, Laertes, yang kembali bersemangat dengan kembalinya putranya, berhasil membunuh salah satu ayah dari para pelamar dan mengakhiri serangan tersebut. Athena kemudian memulihkan kedamaian di Ithaca, dan begitu saja, cobaan panjang Odiseus berakhir.

Phemius Memohon untuk Hidupnya

Sambil membantai semua pelamar Penelope, Odiseus mengarahkan panahnya ke arah Phemius dengan penuh amarah dan kemarahan Phemius berlutut karena takut akan nyawanya dan memohon belas kasihan Odiseus, menekankan keengganannya untuk mengajak para pria yang berlomba-lomba memperebutkan Penelope untuk menikah. Hanya beberapa meter dari sana, Telemakus memvalidasi fakta ini, mengizinkan Odiseus menurunkan busurnya dan mengulurkan tangannya.

Odiseus menyadari kekacauan yang ditimbulkannya, dengan membunuh semua orang ini, dan meminta bantuan Phemius untuk menunda hal yang tak terelakkan. Dia mengerti bahwa berita tentang kembalinya dia akan menyebar dengan cepat dan pada akhirnya akan sampai ke telinga keluarga para pelamar. Dia berharap bisa menunggu dengan bantuan Phemius sampai dia mendapatkan ayahnya.

Phemius Membantu Odiseus

Odiseus meminta Phemius untuk memainkan lagu-lagu pernikahan sekeras mungkin dengan kecapi Meskipun Phemius mengkhususkan diri pada tema-tema kesedihan, dia adalah satu-satunya yang dapat melakukan hal seperti itu.

Odiseus bermaksud untuk menyinggung ilusi perayaan yang meriah di kastil, bukan cobaan yang mengerikan. Dia berharap lagu-lagu pernikahan ini akan menipu keluarga para pelamar untuk berpikir bahwa pernikahan sedang berlangsung dan bukan pembantaian berdarah.

Odiseus dan Telemakus kemudian berangkat ke pinggiran Ithaca, tempat tinggal Laertes.

Peran Phemius dalam The Odyssey

The peran Phemius dalam The Odyssey adalah seorang penyair; ia memberikan dampak pada pertunjukan dengan memberikan penonton cerita vokal langsung yang menyegarkan pengetahuan penonton akan karya klasik Yunani.

Lihat juga: Terjemahan Catullus 3

Pada zaman Yunani kuno, drama merupakan salah satu sumber hiburan satu-satunya, dan demikian juga dengan The Odyssey yang menggunakan lagu-lagu untuk menggambarkan peristiwa yang sedang terjadi di dalam karya tersebut. Homer menekankan penggambaran lagu-lagu ini dan bagaimana lagu-lagu tersebut digunakan untuk menunjukkan narasi kepada para penonton, sehingga penonton dapat secara harmonis dimasukkan ke dalam alur cerita.

Phemius, yang dipengaruhi oleh para dewa, menggunakan Muse ilahi untuk mendapatkan inspirasi bagi karya seninya. Dalam puisi Yunani, entitas Muse biasanya secara samar-samar mewujudkan tradisi puitis. Inilah sebabnya mengapa ia digambarkan sebagai tradisional dan baru.

Phemius dan Intervensi Ilahi

Phemius, seorang pencinta para dewa, mendapatkan inspirasinya dari kehidupan mereka dan kisah-kisah campur tangan mereka di dunia fana Dengan cara ini, campur tangan ilahi digunakan sebagai motif untuk menunjukkan cara luar biasa Phemius yang secara rumit menciptakan narasinya dan manifestasi umum para dewa dalam segala hal yang fana dalam karya klasik Homer.

Meskipun terdengar absolut, campur tangan ilahi tidak sepenuhnya mengesampingkan komponen manusiawi dalam nyanyian pujian Phemius. Hal ini digambarkan dalam kesedihan yang diperlihatkan Penelope ketika mendengar salah satu lagunya; kesedihan dan penderitaan sebagai tema dilukiskan sebagai pokok bahasan kemanusiaan.

Kesimpulan

Sekarang setelah kita membahas lebih dalam tentang Phemius, siapa dia sebagai karakter, perannya dalam The Odyssey, dan implikasi keberadaannya, mari kita bahas poin-poin penting dari artikel ini:

  • Phemius dalam The Odyssey adalah seorang nabi dari Ithacan yang dipaksa menyanyikan lagu-lagunya untuk para pelamar ratu Penelope.
  • Odiseus pulang ke Ithaca setelah perjalanan 10 tahun dan disambut oleh dewi Athena.
  • Athena meyakinkan Odiseus untuk mengubah penampilannya dan bergabung dalam kompetisi para pelamar.
  • Odiseus bertemu dengan putranya, Telemakus, dan mengungkapkan identitasnya kepadanya; bersama-sama, mereka merencanakan pembunuhan terhadap para pelamar Penelope.
  • Setelah sampai di istana, Penelope langsung curiga dengan identitas pengemis tersebut dan, dengan cara yang cerdas, mengumumkan untuk menikahi pemenang kompetisi yang ia adakan keesokan harinya.
  • Odiseus menyelesaikan kompetisi dan, dengan bantuan putranya, mulai membantai para pelamar istrinya satu per satu, setelah itu ia mengarahkan busurnya ke Phemius, yang kemudian memohon untuk hidupnya.
  • Phemius selamat dan membantu Odiseus mencapai pinggiran kota Ithaca dengan selamat dengan memainkan lagu-lagu pernikahan di kecapi, menipu keluarga para pelamar.
  • Athena mengembalikan kedamaian di Ithaca dan mengakhiri kesulitan dan perjuangan Odiseus.
  • Karakter Phemius diperlukan untuk menggambarkan pentingnya penceritaan lisan serta untuk menekankan tradisi Yunani.
  • Karakternya juga sangat penting dalam pameran halus campur tangan ilahi dan bagaimana para dewa terlibat dalam semua hal yang fana.

Dalam ringkasan Meskipun berperan sebagai karakter sampingan, Phemius adalah tokoh penting dalam The Odyssey. Meskipun berperan sebagai karakter sampingan, perannya adalah untuk menekankan tradisi penceritaan lisan di Yunani dan menunjukkan kepercayaan mereka terhadap campur tangan ilahi oleh para dewa. Hal ini terlihat ketika ia membuka drama dengan menyanyikan "kembalinya dari Troy."

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.