Lima Sungai Dunia Bawah dan Kegunaannya dalam Mitologi Yunani

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Sungai-sungai di Dunia Bawah Setiap sungai memiliki karakteristik yang unik, dan masing-masing melambangkan emosi atau dewa yang menjadi nama sungai tersebut. Dunia Bawah, dalam mitologi Yunani, adalah tempat fisik yang memiliki padang rumput Asphodel, Tartarus, dan Elysium, yang menjawab pertanyaan 'apa saja tiga area di Dunia Bawah?" Baca terus untuk mengetahui nama-nama sungai yang mengalir di perut bumi dan fungsinya.

Lima Sungai Dunia Bawah

Mitologi Yunani kuno berbicara tentang lima sungai yang berbeda di wilayah Hades dan fungsinya. Nama-nama sungai tersebut adalah Styx, Lethe, Acheron, Phlegethon, dan Cocyton. Sungai-sungai ini mengalir melalui dan di sekitar wilayah orang mati dan mewakili kenyataan pahit dari kematian. Semua sungai ini diyakini berkumpul menjadi satu rawa besar, yang kadang-kadang disebut sebagai Styx.

Sungai Styx

Sungai Styx adalah sungai neraka paling populer yang berfungsi sebagai pembatas antara dunia orang hidup dan dunia orang mati. Styx berarti "kebencian" dan melambangkan peri yang berada di pintu masuk Dunia Bawah.

Peri Styx adalah putri dari Oceanus dan Tethys, yang keduanya adalah Titan. Oleh karena itu, orang Yunani percaya bahwa sungai Styx mengalir keluar dari Oceanus. Sungai Styx juga dianggap memiliki kekuatan ajaib yang berasal dari nimfa yang menyandang namanya.

Fungsi Styx

Sungai Styx adalah tempat semua dewa dalam jajaran dewa Yunani bersumpah. Sebagai contoh, Zeus bersumpah pada Styx bahwa selirnya, Semele, dapat meminta apa pun padanya dan dia akan melakukannya.

Kemudian dengan ngeri Zeus, Semele memintanya untuk menampakkan dirinya dalam kemegahan penuh yang dia tahu akan membunuhnya seketika. Namun, karena dia telah bersumpah demi Styx, dia tidak punya pilihan lain selain melakukannya. melanjutkan permintaan tersebut yang secara menyedihkan mengakhiri hidup Semele.

Selain itu, sungai ini juga memiliki kekuatan untuk membuat seseorang menjadi kebal dan hampir abadi Ketika dia masih kecil, ibunya, Tethys, mencelupkannya ke dalam Styx untuk membuatnya tidak bisa dihancurkan kecuali tumitnya yang dipegangnya.

Jiwa-jiwa orang mati diangkut di Sungai Styx dari tanah orang hidup dan semakin jauh jiwa dikirim ke sungai, semakin besar hukumannya. Orang-orang Yunani kuno percaya bahwa orang yang meninggal harus membayar biaya transportasi di Styx, oleh karena itu mereka meletakkan koin di mulut almarhum selama penguburan.

Sungai Lethe

Sungai berikutnya yang dikenal sebagai Lethe melambangkan kelupaan Sama seperti Styx, Lethe juga merupakan nama dewi pelupa dan pelupa yang dilahirkan oleh Eris, dewi perselisihan dan persengketaan.

Dia adalah seorang penjaga dunia bawah yang berdiri di pengadilan dewa tidur yang dikenal sebagai Hypnos. Sepanjang sejarah, Lethe telah dikaitkan dengan Mnemosyne, dewi ingatan.

Fungsi Lethe

Seperti yang telah disebutkan, jiwa-jiwa orang yang telah meninggal disuruh meminum Lethe sebelum reinkarnasi mereka. Dalam karya sastra Plato, Republic, ia mengindikasikan bahwa orang mati mendarat di gurun terpencil yang dikenal sebagai Lethe dengan sungai Ameles yang mengalir melaluinya. Jiwa-jiwa orang yang telah meninggal kemudian dipaksa untuk minum dari sungai dan semakin banyak yang mereka minum, semakin mereka melupakan masa lalu mereka. Namun, beberapa agama pada masa Yunani-Romawi mengajarkan bahwa ada sungai kedua yang dikenal sebagai Mnemosyne yang memungkinkan para peminumnya mendapatkan kembali ingatan mereka.

Belakangan ini, sebuah sungai kecil yang mengalir di antara Portugal dan Spanyol diyakini memiliki kekuatan pelupa yang sama dengan Lethe, sehingga secara keliru disebut dengan nama yang sama (Lethe) dengan beberapa tentara di bawah jenderal Romawi Decimus Junius Brutus yang sombong menolak menyeberangi sungai karena takut kehilangan ingatan.

Namun, para prajurit mengatasi rasa takut mereka ketika komandan mereka menyeberangi sungai yang ditakuti dan meminta mereka untuk melakukan hal yang sama. Sungai Guadalete, di Spanyol, pada awalnya bernama Lethe sebagai bagian dari gencatan senjata antara penjajah Yunani dan Fenisia setelah mereka berjanji untuk melupakan perbedaan mereka.

Sungai Acheron

Sungai mitos lainnya di Dunia Bawah adalah Acheron. Acheron (32,31 mil) mengantar orang mati ke alam Hades dan melambangkan kesengsaraan atau kesengsaraan. Penyair Romawi, Virgil, menyebutnya sebagai sungai utama yang mengalir melalui Tartarus dan dari mana sungai Styx dan Cocytus berasal.

Acheron juga merupakan nama dewa sungai; putra Helios (dewa matahari) dan Demeter atau Gaia. Menurut mitologi Yunani, Acheron adalah berubah menjadi sungai Underworld setelah memberi para Titan air untuk diminum selama perang mereka dengan para dewa Olimpus.

Fungsi Sungai Acheron

Beberapa mitos Yunani kuno juga menceritakan bahwa Acheron adalah sungai tempat jiwa-jiwa orang yang telah meninggal diangkut Ensiklopedia Bizantium abad ke-10, Suda, menggambarkan sungai ini sebagai tempat penyembuhan, pembersihan, dan pembersihan dosa. Menurut filsuf Yunani Plato, Acheron adalah sungai yang berangin di mana jiwa-jiwa pergi untuk menunggu waktu yang telah ditentukan dan setelah itu mereka kembali ke bumi sebagai hewan.

Saat ini, sungai yang mengalir di wilayah Epirus di Yunani adalah dinamai sesuai dengan nama sungai neraka, Sungai Acheron mengalir dari desa Zotiko ke laut Ionia di sebuah desa nelayan kecil yang dikenal dengan nama Ammoudia.

Beberapa penulis Yunani kuno menggunakan Acheron sebagai sinekdoke untuk Hades sehingga sungai Acheron menjadi representasi Dunia Bawah. Menurut Plato, Acheron adalah sungai yang paling luar biasa di antara sungai-sungai dalam mitologi Yunani Dunia Bawah.

Sungai Phlegethon

The Phlegethon dikenal sebagai sungai api, dengan Plato menggambarkannya sebagai aliran api yang mengalir mengelilingi bumi dan berakhir di perut Tartarus. Menurut legenda, dewi Styx jatuh cinta pada Phlegethon, namun ia meninggal saat bersentuhan dengan api yang berapi-api.

Lihat juga: Ino dalam The Odyssey: Ratu, Dewi, dan Penyelamat

Untuk menyatukannya kembali dengan cinta dalam hidupnya, Hades membiarkan sungainya mengalir sejajar dengan sungai Phlegethon. Penyair Italia, Dante, menulis dalam bukunya Inferno, bahwa Phlegethon adalah sungai darah yang merebus jiwa.

Fungsi Phlegethon

Menurut Dante's Inferno, sungai ini terletak di Lingkaran Neraka Ketujuh dan digunakan sebagai hukuman bagi jiwa-jiwa yang melakukan kejahatan yang menyedihkan ketika mereka masih hidup. Undian tersebut termasuk pembunuh, tiran, perampok, penghujat, pemberi pinjaman uang yang serakah, dan pelaku sodomi. Bergantung pada sifat kejahatan yang menyedihkan yang dilakukan, setiap jiwa ditugaskan tingkat tertentu dalam sungai api yang mendidih. Jiwa-jiwa yang mencoba naik ke atas level mereka ditembaki oleh centaur yang berpatroli di perbatasan Phlegethon.

Penyair Inggris Edmund Spenser juga mengulangi versi Dante tentang Phlegethon dalam puisinya The Faerie Queene yang menceritakan tentang banjir yang berapi-api yang jiwa-jiwa terkutuk yang digoreng di neraka. Sungai ini juga berfungsi sebagai penjara bagi para Titan setelah mereka dikalahkan dan digulingkan oleh para Olimpus.

Lihat juga: Demeter dan Persephone: Kisah Cinta Seorang Ibu yang Tak Lekang oleh Waktu

Dalam salah satu mitos Persephone, Ascalaphus, penjaga taman Hades, melaporkan Persephone karena memakan buah delima terlarang, sehingga ia dihukum untuk menghabiskan waktu empat bulan setiap tahun bersama Hades.

Untuk menghukum Ascalaphus, Persephone menaburkan Phlegethon padanya, mengubahnya menjadi burung hantu memekik. Penulis lain seperti Plato merasa bahwa sungai tersebut adalah sumber letusan gunung berapi.

Sungai Cocytus

Cocytus dikenal sebagai sungai ratapan atau ratapan dan diyakini bersumber dari Styx dan mengalir ke Acheron di Hades. Dante menggambarkan Cocytus sebagai lingkaran kesembilan dan terakhir dari Neraka, menyebutnya sebagai danau yang membeku, bukan sungai. Alasannya adalah karena Setan atau Lucifer mengubah sungai menjadi es dengan mengepakkan sayapnya.

Fungsi Sungai Cocytus

Menurut Dante, sungai tersebut memiliki empat putaran turun, dan jiwa-jiwa dikirim ke sana tergantung pada jenis kejahatan yang mereka lakukan. Caina adalah putaran pertama, dinamai sesuai dengan nama Kain dalam Alkitab dan itu adalah diperuntukkan bagi para pengkhianat kepada kerabat.

Berikutnya adalah Antenora, yang mewakili Antena dari Iliad, Ptolomeus adalah putaran ketiga yang melambangkan gubernur Yerikho, Ptolemeus, yang membunuh para tamunya, sehingga para pengkhianat dikirim ke sana.

Kemudian putaran terakhir diberi nama Yerusalem, seperti nama Yudas Iskariot, dan dimaksudkan untuk orang-orang yang mengkhianati tuan atau dermawan mereka. Tepi sungai Cocytus adalah rumah bagi jiwa-jiwa yang tidak mendapatkan pemakaman yang layak dan dengan demikian menjadi tempat pengembaraan mereka.

Ringkasan:

Sejauh ini, kita telah mempelajari lima badan air di Dunia Bawah dan fungsinya, yaitu ringkasan dari semua yang telah kami temukan:

  • Menurut mitologi Yunani, ada lima sungai di wilayah Hades, masing-masing dengan fungsinya.
  • Sungai-sungai itu adalah Styx, Lethe, Acheron, Phlegethon, dan Cocytus beserta dewa-dewanya.
  • Baik Acheron maupun Styx berfungsi sebagai pembatas antara dunia orang hidup dan dunia orang mati, sementara Phlegethon dan Cocytus digunakan untuk menghukum para pelaku kejahatan.
  • Lethe, di sisi lain, melambangkan kelupaan dan orang yang meninggal diharuskan meminumnya untuk melupakan masa lalu mereka.

Semua sungai memainkan peran penting dalam memastikan bahwa jiwa-jiwa terkutuk membayar perbuatan mereka dan mitologi mereka berfungsi sebagai peringatan bagi yang masih hidup untuk berhenti dari kejahatan.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.