Prometheus Terikat - Aeschylus - Yunani Kuno - Sastra Klasik

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

(Tragedi, Yunani, c. 415 SM, 1.093 baris)

Pendahuluan

Pendahuluan

Kembali ke Halaman Utama

"Prometheus Bound" (Gr.) "Prometheus Desmotes" ) adalah sebuah tragedi yang sering dikaitkan dengan penulis drama Yunani kuno Aeschylus meskipun sekarang biasanya dianggap hampir pasti sebagai karya tangan lain (yang tidak diketahui), mungkin paling lambat pada tahun 415 SM, berdasarkan mitos Prometheus, Titan yang dihukum oleh dewa Zeus karena memberikan api kepada umat manusia.

Sinopsis

Kembali ke Halaman Utama

Dramatis Personae - Karakter

KRATOS (Kekuatan)

BIA (Kekuatan)

HEPHAESTUS

PROMETHEUS

Lihat juga: Cyclops - Euripides - Yunani Kuno - Sastra Klasik

PADUAN SUARA DI TEPI SAMUDRA

OCEANUS

IO

Di awal drama, Hephaestus, pandai besi para dewa, ditemani oleh Kratos dan Bia (mewakili Kekuatan dan Kekuatan), dengan enggan merantai Prometheus ke sebuah gunung di Kaukasus, (yang dianggap oleh orang Yunani kuno sebagai ujung bumi), sementara Kratos menumpahkan caci maki padanya dan Bia tetap membisu sepanjang drama. Meskipun Hephaestus bersimpati pada penderitaan Prometheus, terutama dalambahwa Prometheus berperan penting dalam kemenangan Zeus dalam pertempuran besar melawan para Titan, Kratos mengingatkannya bahwa ini adalah hukuman Zeus karena Prometheus telah mencuri api terlarang dari para dewa.

Paduan suara para nympha laut (sepupu Prometheus, Oceanids), berusaha menghibur Prometheus. Dia menceritakan kepada paduan suara bahwa pemberiannya berupa api kepada umat manusia bukanlah satu-satunya bantuannya, dan mengungkapkan bahwa dialah yang menggagalkan rencana Zeus untuk memusnahkan umat manusia setelah pertempuran melawan para Titan, dan kemudian mengajari manusia semua seni yang membudaya, seperti menulis, kedokteran, matematika, astronomi,metalurgi, arsitektur, dan pertanian (yang disebut "Katalog Seni").

Lihat juga: Oedipus - Seneca yang Lebih Muda - Romawi Kuno - Sastra Klasik

Kemudian, Titan Oceanus sendiri masuk, mengumumkan niatnya untuk pergi ke Zeus untuk memohon atas nama Prometheus. Tapi Prometheus mencegahnya, memperingatkan bahwa rencana tersebut hanya akan membawa kemarahan Zeus kepada Oceanus sendiri. Namun, dia tampak yakin bahwa Zeus pada akhirnya akan membebaskannya, karena dia akan membutuhkan karunia Prometheus dalam hal nubuat untuk melindungi posisinya sendiri (dia mengisyaratkanbeberapa kali pada nubuat tentang seorang anak laki-laki yang akan menjadi lebih besar daripada ayahnya).

Prometheus kemudian dikunjungi oleh Io, yang dulunya adalah seorang gadis cantik yang dikejar-kejar oleh Zeus yang penuh nafsu, tetapi sekarang, berkat Hera yang cemburu, berubah menjadi seekor sapi, dikejar-kejar sampai ke ujung bumi oleh seekor lalat yang menggigit. Prometheus sekali lagi menunjukkan karunia nubuatnya dengan mengungkapkan kepada Io bahwa siksaannya akan berlanjut selama beberapa waktu, tetapi pada akhirnya akan berakhir di Mesir, di mana ia akan melahirkan seorang putra bernama Epaphus, menambahkanbahwa salah satu dari keturunannya beberapa generasi setelahnya (Heracles yang tidak disebutkan namanya), akan menjadi orang yang akan membebaskan Prometheus dari siksaannya sendiri.

Menjelang akhir drama, Zeus mengirim Hermes sang dewa pembawa pesan kepada Prometheus untuk menuntut siapa orang yang mengancam untuk menggulingkannya. Ketika Prometheus menolak untuk mematuhinya, Zeus yang marah menyerangnya dengan petir yang menjerumuskannya ke dalam jurang Tartarus, di mana ia akan disiksa selamanya dengan rasa sakit yang luar biasa dan mengerikan, binatang buas yang memangsa organ tubuh, petir, dan petir yang tidak pernah berakhir.penderitaan.

Analisis

Kembali ke Halaman Utama

Aeschylus Perlakuan terhadap mitos Prometheus berangkat secara radikal dari catatan-catatan sebelumnya dalam karya Hesiod "Theogony" dan "Pekerjaan dan Hari" Di sini, Titan digambarkan sebagai seorang penipu rendahan. "Prometheus Bound" Prometheus menjadi lebih dari seorang dermawan manusia yang bijaksana dan bangga daripada menjadi objek yang disalahkan atas penderitaan manusia, dan Pandora dan guci kejahatannya (yang kedatangannya dipicu oleh pencurian api yang dilakukan oleh Prometheus di Hesiod ) sama sekali tidak ada.

"Prometheus Bound" konon merupakan drama pertama dari trilogi Prometheus yang secara konvensional disebut "Prometheia" Namun, dua drama lainnya, "Prometheus Unbound" (di mana Heracles membebaskan Prometheus dari rantainya dan membunuh elang yang dikirim setiap hari untuk memakan hati Titan yang terus beregenerasi) dan "Prometheus Sang Pembawa Api" (di mana Prometheus memperingatkan Zeus untuk tidak tidur dengan nimfa laut Thetis karena dia ditakdirkan untuk melahirkan seorang putra yang lebih besar daripada ayahnya, sebuah tindakan yang membawa pada rekonsiliasi akhir Zeus yang bersyukur dengan Prometheus), hanya bertahan dalam bentuk potongan-potongan.

Meskipun ada laporan yang berasal dari Perpustakaan Besar Alexandria yang dengan suara bulat memuji Aeschylus sebagai penulis dari "Prometheus Bound" kesarjanaan modern (berdasarkan alasan gaya bahasa dan metrum, serta penggambaran Zeus yang tidak seperti biasanya, dan referensi-referensi yang merujuknya dalam karya-karya penulis lain) semakin mengarah pada tanggal sekitar 415 SM, jauh setelah Aeschylus Beberapa ahli bahkan menyarankan bahwa itu mungkin merupakan pekerjaan Aeschylus Namun, perdebatan yang sedang berlangsung ini mungkin tidak akan pernah terselesaikan secara pasti.

Sebagian besar drama ini terdiri dari pidato dan hanya berisi sedikit aksi, terutama karena tokoh utamanya, Prometheus, dirantai dan tidak bisa bergerak sepanjang pertunjukan.

Tema utama dari drama ini adalah tentang perlawanan terhadap tirani dan rasa frustrasi serta ketidakberdayaan akal sehat dan kebenaran dalam menghadapi kekuasaan belaka. Prometheus adalah personifikasi dari akal sehat dan kebijaksanaan, tetapi ia juga mewakili individu yang memiliki hati nurani dalam negara totaliter yang tirani (sebuah tema yang umum dalam drama-drama Yunani pada zaman itu). Dia digambarkan sebagai pemberontak yang memiliki hati nurani, yang kejahatannya -kecintaannya pada manusia - membuatnya menjadi sasaran kemarahan para dewa, tetapi juga simpati langsung dari para penonton manusia. Dia menjadi perwakilan bagi para pejuang keadilan dan prinsip manusia yang menentang tirani dan membayar harga yang paling mahal. Dalam beberapa hal, Prometheus menggambarkan Kristus, sebagai makhluk ilahi yang menderita penyiksaan yang mengerikan demi umat manusia.

Sebagai seorang visioner yang dapat melihat masa depan, Prometheus tahu betul bahwa dia tidak dapat melarikan diri dari penyiksaan selama bertahun-tahun, tetapi dia juga tahu bahwa suatu hari dia akan dibebaskan, dan bahwa dia memiliki sepotong pengetahuan strategis yang dapat melestarikan atau menghancurkan pemerintahan Zeus.

Sumber daya

Kembali ke Halaman Utama

  • Terjemahan bahasa Inggris (Internet Classics Archive): //classics.mit.edu/Aeschylus/prometheus.html
  • Versi bahasa Yunani dengan terjemahan kata per kata (Perseus Project): //www.perseus.tufts.edu/hopper/text.jsp?doc=Perseus:text:1999.01.0009

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.