Mengapa Achilles Membunuh Hector - Takdir atau Kemarahan?

John Campbell 03-10-2023
John Campbell

Apakah cinta atau kebanggaan yang menyebabkan Achilles untuk membunuh Hector? Perang Troya adalah kisah tentang cinta dan kebanggaan, keangkuhan dan sikap keras kepala, serta penolakan untuk menyerah. Kemenangan telah diraih, tetapi pada akhirnya, apa yang harus dibayar ?

commons.wikimedia.org

Hector, pangeran Troy , adalah putra sulung Raja Priam dan Ratu Hecuba Nama Hector sendiri merupakan turunan dari kata Yunani yang berarti "memiliki" atau "memegang." Dia dapat dikatakan telah memegang bersama seluruh pasukan Troya. Sebagai seorang pangeran yang berperang untuk Troya, ia dikreditkan dengan membunuh 31.000 tentara Yunani Hector sangat dicintai oleh rakyat Troy. Putranya yang masih bayi, Scamandrius, dijuluki Astyanax oleh rakyat Troy, sebuah nama yang berarti "raja yang tinggi", merujuk pada posisinya dalam garis kerajaan.

Tragisnya, bayi tersebut dibunuh oleh orang-orang Yunani setelah jatuhnya Troy dilempar dari tembok sehingga garis kerajaan akan terputus dan tidak ada pahlawan Troya yang akan bangkit untuk membalas dendam atas kematian Hector.

Pertempuran yang Ditakdirkan

Selain yang sudah jelas, ada beberapa alasan khusus Mengapa Hector dibunuh oleh Achilles. Sang pangeran tidak hanya memimpin pasukan Troya untuk melawan orang-orang Yunani, tetapi Achilles juga membalas dendam atas kehilangan sahabat dan orang kepercayaannya, Patroclus. Ada beberapa catatan yang berbeda mengenai sifat hubungan antara Achilles dan Patroclus. Sebagian besar menyatakan bahwa Patroclus adalah teman dan penasihatnya Beberapa orang mengklaim bahwa keduanya adalah sepasang kekasih. Apapun masalahnya, Achilles jelas menyukai Patroclus, dan kematiannya lah yang membawa Achilles kembali ke medan perang untuk membalaskan dendamnya.

Achilles mundur ke tendanya, menolak untuk bertempur, setelah bertengkar dengan Agamemnon, seorang pemimpin pasukan Yunani. Agamemnon, dan juga Achilles, telah ditawan dalam salah satu serangan Di antara para tawanan terdapat para wanita yang ditangkap dan ditahan sebagai budak dan gundik. Agamemnon telah menangkap putri seorang pendeta, Chryseis, sementara Achilles telah menangkap Briseis, putri Raja Lymessus. Ayah Chryseis bernegosiasi untuk mendapatkannya kembali. Agamemnon, yang marah karena hadiahnya telah diambil, meminta Achilles untuk menyerahkan Briseis kepadanya sebagai hiburan. Achilles pergi tanpa banyak pilihan, setuju, tetapi mundur ke tendanya dengan marah, menolak untuk bertarung .

Patroclus mendatangi Achilles dan memohon untuk menggunakan baju zirahnya yang khas Baju besi itu adalah hadiah dari ibu dewinya, yang ditempa oleh pandai besi untuk para dewa. Baju besi itu terkenal di kalangan orang Yunani dan Troya, dan dengan memakainya, Patroclus dapat membuat seolah-olah Achilles telah kembali ke medan perang. Dia berharap bisa memukul mundur Trojan dan mendapatkan ruang untuk bernapas untuk tentara Yunani yang terkepung.

Sayangnya bagi Patroclus, tipu muslihatnya bekerja dengan baik. Dia melangkah lebih jauh dalam perburuan kejayaan daripada mengusir Troya dari kapal-kapal Hijau Untuk menghentikan gerak maju mereka, Apollo ikut campur, mengaburkan penilaiannya. Sementara Patroclus kebingungan, dia dipukul dengan tombak oleh Euphorbos Hector menyelesaikan pekerjaannya dengan menancapkan tombak ke perutnya, membunuh Patroclus.

Hector vs Achilles

Hector melucuti baju besi Achilles dari Patroclus yang jatuh. Awalnya, dia memberikannya kepada anak buahnya untuk dibawa kembali ke Kota, tetapi ketika dia ditantang oleh Glaucus, yang menyebutnya pengecut karena menghindari tantangan Ajax the Great, dia menjadi marah dan mengenakan baju besi itu sendiri Zeus melihat penggunaan baju besi Pahlawan sebagai hal yang kurang ajar, dan Hector kehilangan dukungan dari para dewa. Setelah mendengar kematian Patroclus, Achilles bersumpah untuk membalas dendam dan kembali ke lapangan untuk bertarung .

Lihat juga: Keramahtamahan dalam The Odyssey: Xenia dalam Budaya Yunani

Setelah kematian Patroclus, jasadnya dijaga di lapangan oleh Menelaus dan Ajax. Achilles mengambil jenazah tetapi menolak untuk mengizinkannya dikuburkan Setelah beberapa hari, roh Patroclus mendatanginya dalam mimpi dan memohon untuk dibebaskan ke Hades. Achilles akhirnya mengalah dan mengizinkan pemakaman yang layak. Jenazahnya dibakar di tempat pemakaman tradisional, dan amukan Achilles dimulai.

Bagaimana Achilles Membunuh Hector?

commons.wikimedia.org

Dengan penuh amarah, Achilles melakukan pembunuhan yang membayangi semua yang telah terjadi sejauh ini dalam perang. Dia membunuh begitu banyak tentara Troya sehingga dewa sungai setempat keberatan Achilles bertarung dan mengalahkan sang dewa dan melanjutkan amukannya. Hector, yang menyadari bahwa pembunuhannya terhadap Patrocluslah yang membuat Achilles murka, tetap berada di luar gerbang untuk melawannya. Pada awalnya, dia melarikan diri, dan Achilles mengejarnya di sekitar kota tiga kali sebelum dia berhenti dan berbalik menghadapnya.

Hector bertanya kepada Achilles bahwa pemenang harus mengembalikan tubuh yang kalah kepada pasukan masing-masing. Namun, Achilles menolak Achilles, menyatakan bahwa ia berniat untuk memberikan tubuh Hector kepada "anjing-anjing dan burung nasar" seperti yang Hector lakukan pada Patroclus. Achilles melempar tombak pertama, namun Hector berhasil menghindar. Hector membalas lemparan tersebut, namun tombaknya memantul di perisai Achilles tanpa menimbulkan luka. Athena, dewi perang, telah turun tangan, mengembalikan tombak Achilles kepadanya Hector berpaling kepada saudaranya untuk mengambil tombak lain, namun ia mendapati dirinya sendirian.

Menyadari bahwa dia sudah ditakdirkan, dia memutuskan untuk bertarung. Dia menghunus pedangnya dan menyerang. Dia tidak pernah mendaratkan pukulan. Meskipun Hector mengenakan baju besi ajaib milik Achilles, Achilles berhasil menancapkan tombak melalui ruang antara bahu dan tulang selangka Hector mati dengan menubuatkan kematian Achilles sendiri, yang akan disebabkan oleh keangkuhan dan sikap keras kepalanya.

Dari Kereta sampai Api

Untuk Achilles, membunuh Hector tidak cukup, terlepas dari kode moral seputar penghormatan dan penguburan orang mati, dia mengambil tubuh Hector dan menyeretnya ke belakang keretanya Selama berhari-hari, ia terus menyiksa jenazah Hector, menolak untuk memberikan Hector martabat pemakaman yang damai. Baru setelah Raja Priam sendiri datang dengan menyamar ke perkemahan Yunani untuk memohon agar putranya dikembalikan, Achilles mengalah.

Akhirnya, dia mengizinkan jenazah Hector dikembalikan ke Troy. Ada penangguhan hukuman singkat dalam pertempuran sementara masing-masing pihak berkabung dan membuang mayat mereka yang tewas. Kemarahan Achilles telah bangkit, dan Kematian Hector hanya meredakan sebagian kemarahan dan kesedihannya karena kehilangan Patroclus. Bahkan Helen, putri Yunani yang penculikannya memicu perang, berduka atas kepergian Hector karena ia bersikap baik kepadanya selama masa penawanannya.

Achilles meluangkan waktu untuk berduka atas kepergian Patroclus, "Pria yang saya cintai melebihi semua rekan lainnya, dicintai seperti nyawa saya sendiri. "

Homer tidak menggambarkan kematian Achilles, dan lebih memilih untuk mengakhiri cerita dengan kembalinya Achilles ke akal sehat dan kemanusiaan dengan melepaskan tubuh Hector. Legenda selanjutnya dari kisah-kisah lain mengatakan bahwa tumitnya yang terkenal itulah yang menjadi kejatuhan Achilles Ibunya, Thetis, adalah seorang nimfa laut, seorang yang abadi. Berharap putranya mendapatkan keabadian, dia mencelupkan bayinya ke dalam Sungai Styx, memegang tumitnya. Achilles mendapatkan perlindungan yang diberikan oleh air yang terkenal itu, kecuali kulitnya yang tertutupi tangan ibunya.

Meskipun Achilles tidak mungkin mengiklankan kelemahan kecil ini, namun kelemahan ini diketahui oleh para dewa. Kisah yang paling umum diceritakan adalah bahwa Achilles tewas ketika pangeran Troya, Paris, menembaknya Anak panah, yang dipandu oleh Zeus sendiri, menghantamnya di satu tempat yang paling rentan, yang mengakibatkan kematiannya. Seorang pria yang sombong, keras, dan pendendam, Achilles mati di tangan orang yang telah ia perjuangkan untuk meraih kemenangan. Pada akhirnya, kehausan Achilles akan perang dan balas dendamlah yang menyebabkan kematiannya Akhir yang damai dari perang ini mungkin telah dinegosiasikan, namun perlakuannya terhadap jasad Hector setelah kematian Patroclus memastikan bahwa dia akan dianggap sebagai musuh Troy selamanya.

Perang Troya dimulai karena cinta seorang wanita, Helen, dan berakhir dengan kematian Patroclus yang menyebabkan serangan ganas Achilles dan pembunuhannya terhadap Hector. Seluruh perang dibangun di atas keinginan, balas dendam, kepemilikan, sikap keras kepala, keangkuhan, dan nafsu Kemarahan dan perilaku impulsif Achilles, pencarian kejayaan Patroclus, dan kebanggaan Hector, semuanya berujung pada penghancuran para pahlawan Troy, yang mengarah pada akhir yang tragis bagi mereka semua.

Lihat juga: Thetis: Mama Beruang Iliad

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.