Peran Perempuan dalam Iliad: Bagaimana Homer Menggambarkan Perempuan dalam Puisi

John Campbell 21-08-2023
John Campbell

Peran Perempuan dalam Iliad dengan perlakuan mereka terhadap karakter wanita dalam Iliad dan Odyssey dapat dilihat sebagai tidak manusiawi menurut standar saat ini, namun pada zaman Homer, hal itu dapat diterima.

Meskipun ada pejuang wanita seperti Amazon, sebagian besar wanita yang disebutkan dalam Iliad adalah istri atau budak.

Dengan demikian, wanita direduksi menjadi objek nafsu dan kesenangan bagi pria. Artikel ini akan mengeksplorasi berbagai peran yang dimainkan wanita dalam puisi epik tersebut dan bagaimana mereka menggerakkan plot.

Apa Peran Wanita dalam Iliad?

Peran wanita dalam Iliad memiliki dua tujuan utama; para pria menggunakan mereka sebagai objek kesenangan dan kepemilikan Selain itu, mereka memainkan peran kecil dalam peristiwa-peristiwa besar dalam puisi epik tersebut, dengan penyair yang memberikan peran penting bagi para pria.

Perempuan Digunakan sebagai Properti dalam Iliad

Salah satu cara Homer merepresentasikan peran wanita dalam masyarakat Yunani Kuno adalah bagaimana ia menggunakan wanita sebagai objek dalam puisi tersebut. Penyebab Perang Troya adalah karena setiap pria di dunia Yunani memandang Helen of Troy sebagai harta yang harus dimiliki. Banyak pelamar yang mengantre untuk menikahinya, termasuk para raja, namun pada akhirnya ia berakhir dengan Paris yang menculiknya dan memicu perang selama 10 tahun.

Perlakuan terhadap Helen dalam Iliad

The para dewi dalam Iliad tidak terkecuali - Mereka memperlakukan wanita fana sama seperti pria fana memperlakukan mereka. Hal ini dicontohkan oleh keputusan Aphrodite untuk menghadiahkan Helen of Troy ke Paris karena memilihnya (Aphrodite) sebagai dewi tercantik dibandingkan dengan Hera dan Athena.

Namun, Aphrodite tidak mempertimbangkan perasaan Helen, yang dipandang sebagai wanita ideal dalam Iliad, dan juga tidak memikirkan dampak dari tindakannya. Sejauh dia bisa menggunakan Helen untuk keuntungannya yang egois, dia tidak peduli apa pun yang terjadi padanya.

Pengobatan Briseis dan Chryseis

Pandangan lain tentang perempuan yang digunakan sebagai objek adalah kasus Briseis dan Chryseis Mereka adalah gadis-gadis yang ditangkap sebagai rampasan perang dan digunakan sebagai budak seks. Briseis adalah milik Achilles, sedangkan Chryseis adalah budak Agamemnon. Namun, Agamemnon harus mengembalikan Chryseis kepada ayahnya karena wabah penyakit yang disebabkan oleh dewa Apollo.

Karena marah, Agamemnon ditangkap Budak perempuan Achilles, Briseis dan hal ini memicu pertengkaran antara kedua pahlawan Yunani tersebut.

Seperti yang diilustrasikan oleh salah satu kutipan Agamemnon dari Iliad tentang peran gender:

Lihat juga: Kode Kepahlawanan: Bagaimana Beowulf Merepresentasikan Pahlawan Epik?

Tapi ambilkan saya hadiah lain, dan langsung saja,

Jika tidak, aku sendiri dari Argives pergi tanpa kehormatan

Itu akan memalukan

Anda semua adalah saksi - hadiah saya direnggut

Achilles bertekad untuk tidak pernah mengambil bagian dalam perang lagi dan dia tetap pada tekadnya sampai Hector membunuh sahabatnya, Patroclus. Dalam hal ini, tiga wanita, Briseis, Chryseis, dan Helen dilihat sebagai properti, bukan orang dan diperlakukan seperti itu.

Homer Menggunakan Wanita untuk Memanipulasi Pria dalam Iliad

Dalam berbagai kasus, perempuan digambarkan sebagai manipulator yang menggunakan seks untuk membuat laki-laki melakukan apa yang mereka inginkan. Karakter perempuan yang kuat dalam Iliad tidak terbebas dari penggunaan seks untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Selama perang, para Dewa-dewa Olimpiade berpihak dan mencoba memanipulasi peristiwa untuk memberikan keunggulan bagi favorit mereka. Hera berada di pihak Yunani, mungkin karena dia kalah dalam kompetisi kecantikan dari Aphrodite.

Jadi, ketika Zeus memerintahkan semua dewa untuk berhenti mencampuri perang, Hera memutuskan untuk membuat Zeus melonggarkan aturan dengan tidur bersamanya. Niatnya adalah untuk memulai peristiwa yang akan menyebabkan gencatan senjata sementara dilanggar dan menyebabkan lebih banyak kematian di Troy Hera berhasil tidur dengan Zeus, sehingga membuat timbangan berpihak pada Yunani. Namun, Zeus kemudian mengetahui apa yang dilakukan istrinya dan menyebutnya sebagai "penipu.

Hal ini menggambarkan persepsi kuno yang keliru tentang wanita sebagai penipu dan perencana yang selalu memiliki kejahatan di lengan baju mereka. Pria dipandang sebagai makhluk yang penuh dengan nafsu tak terkendali yang selalu jatuh pada rencana wanita.

Para Wanita Digunakan untuk Menggerakkan Plot Iliad

Meskipun para wanita memiliki peran kecil dalam puisi epik ini, mereka membantu menggerakkan alur ceritanya. Penangkapan Helen adalah titik awal dari perang 10 tahun antara kedua negara. Hal ini menggerakkan beberapa peristiwa yang bahkan akan menyebabkan perpecahan di antara para dewa dan menyebabkan mereka saling bertengkar satu sama lain Tidak hanya memulai perang, namun kehadirannya di Troy juga menggerakkan alur cerita saat orang-orang Yunani berjuang tanpa henti untuk mengembalikannya.

Lihat juga: Amores - Ovid

Selain itu, Homer menggunakan Aphrodite untuk menyempurnakan plot ketika sang dewi menukik dan menyelamatkan Paris dari kematian di tangan Menelaus. Jika Menelaus membunuh Paris, perang akan berakhir dengan tiba-tiba karena Helen akan dikembalikan dan pertempuran tidak akan ada gunanya.

Selain itu, Athena memulai kembali perang setelah jeda singkat ketika dia menyebabkan Pandarus menembakkan panah ke arah Menelaus. Ketika Agamemnon mendengar apa yang terjadi pada Menelaus, dia bersumpah untuk membalaskan dendam kepada siapa pun yang bertanggung jawab; dan begitulah perang dimulai kembali.

Wanita yang Membangkitkan Emosi Simpati dan Rasa Kasihan

Di sepanjang puisi, wanita terbiasa membangkitkan perasaan simpati dan kasihan yang bersifat katarsis. Andromache, istri Hector, mencontohkan hal ini saat ia memohon kepada suaminya untuk tidak pergi berperang. Cara ia berkabung atas kepergian suaminya membangkitkan simpati untuknya saat dia membayangkan hidup tanpa Hector Dia melalui ratapan wanita yang formal dan menampilkan emosi kesedihan yang akan menyentuh penonton.

Ratapan Hecuba terhadap putranya, Hector, juga menunjukkan bagaimana perempuan digunakan untuk menimbulkan simpati. Kecemasannya ketika mengetahui bahwa suaminya, Priam, akan mengambil jasad Hector, menggambarkan cintanya kepada suaminya. Ratapan Hecuba dan Andromache ketika meratapi Hector diakui sebagai salah satu pidato paling terkenal dalam puisi epik tersebut.

Ringkasan:

Sejauh ini, kami telah menemukan peran perempuan dalam Iliad termasuk penggambaran mereka dan bagaimana mereka menggerakkan alur puisi. Berikut ini adalah rangkuman dari semua yang telah kita pelajari sejauh ini:

  • Peran wanita dalam Iliad menggambarkan bagaimana wanita dipandang pada masa Yunani Kuno dan bagaimana mereka digunakan untuk meningkatkan plot puisi.
  • Dalam Iliad, wanita dianggap sebagai harta benda berharga atau objek yang dapat digunakan dan diperdagangkan seperti dalam kasus Helen, Chryseis, dan Briseis.
  • Selain itu, wanita juga digambarkan sebagai penipu yang menggunakan seks untuk membuat pria menuruti keinginan mereka, seperti yang diilustrasikan oleh Hera saat ia merayu Zeus untuk memberikan timbangan yang menguntungkan Yunani.
  • Homer menggunakan wanita seperti Helen dan Athena untuk memulai plot dan menyempurnakannya, terutama ketika Athena memulai kembali perang setelah meyakinkan Pandarus untuk menembaki Menelaus.
  • Wanita terbiasa membangkitkan perasaan duka dan simpati seperti yang diilustrasikan oleh Hecuba dan Andromache yang berduka atas putra dan suami mereka.

Peran gender dalam Iliad sangat beragam dan pria memainkan peran penting. peran perempuan dalam Iliad adalah peran kecil pentingnya bagi keseluruhan alur puisi tidak dapat diremehkan.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.