Cyparissus: Mitos di Balik Asal Usul Nama Pohon Cemara

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Cyparissus adalah sebuah cerita yang diceritakan untuk menjelaskan mengapa tanaman cyparissus memiliki getah yang mengalir di batangnya, yang juga menggambarkan tradisi pederasty Pederasty adalah hubungan romantis antara seorang pria muda dan pria dewasa yang dianggap sebagai bentuk inisiasi menuju kedewasaan. Pria dewasa dikenal sebagai erastes dan anak laki-laki disebut sebuah eromenos. Untuk memahami mitos Cyparissus dan makna budayanya, lanjutkan membaca.

Mitos Cyparissus

Cyparissus dan Apollo

Cyparissus adalah sebuah anak laki-laki muda yang menarik Namun, Apollo, dewa nubuat dan kebenaran, memenangkan hatinya dan keduanya mengembangkan perasaan yang kuat satu sama lain. Sebagai simbol cintanya, Apollo mempersembahkan seekor rusa jantan ke Cyparissus.

Rusa jantan itu memiliki tanduk besar yang berkilau dengan emas dan memberikan keteduhan pada kepalanya. Di lehernya tergantung kalung yang terbuat dari berbagai macam permata. bos perak di kepalanya dan liontin berkilauan menggantung di masing-masing telinganya.

Cyparissus dan Rusa Jantan

Cyparissus tumbuh sangat menyukai rusa jantan bahwa ia membawa hewan tersebut ke mana pun ia pergi.

Menurut mitos, rusa jantan juga menyukai anak laki-laki itu dan menjadi cukup jinak untuk ditungganginya. Cyparissus bahkan membuat karangan bunga yang cerah yang dia menghiasi tanduknya rusa jantan peliharaannya dan tali kekang ungu yang dibuat khusus untuk menuntun hewan tersebut.

Cyparissus Membunuh Rusa Peliharaannya

Suatu ketika Cyparissus membawa rusa jantan itu saat ia pergi berburu dan karena matahari sedang terik, hewan itu memutuskan untuk beristirahat di bawah naungan sejuk yang disediakan oleh pepohonan hutan. Karena tidak tahu di mana hewan peliharaannya berbaring, Cyparissus melempar lembing ke arah rusa jantan yang tidak sengaja membunuhnya. Kematian rusa jantan itu sangat menyedihkan bagi anak laki-laki itu sehingga dia berharap dia mati menggantikan hewan peliharaannya. Apollo mencoba menghibur kekasih mudanya, tetapi Cyparissus menolak untuk dihibur dan justru mengajukan permintaan yang aneh; dia ingin meratapi rusa jantan itu selamanya.

Awalnya, Apollo enggan mengabulkan permintaannya, tetapi permintaan bocah itu terbukti terlalu berat bagi Apollo untuk menerimanya. dia menyerah dan mengabulkan keinginannya. Apollo kemudian mengubah anak laki-laki itu menjadi pohon cemara dengan getah yang mengalir di sepanjang batangnya.

Begitulah cara orang Yunani kuno menjelaskan getah yang mengalir di sepanjang batang pohon cemara. Lebih jauh lagi, seperti yang telah disebutkan, mitos Cyparissus juga menggambarkan hubungan romantis antara jantan muda dan jantan dewasa yang ada pada saat itu.

Simbol Cyparissus dalam Budaya Yunani Kuno

Mitos Cyparissus adalah simbol inisiasi Cyparissus melambangkan semua anak laki-laki, sedangkan Apollo melambangkan laki-laki yang lebih tua. Periode inisiasi melambangkan "kematian" dan transfigurasi laki-laki muda (eromenos).

Hadiah rusa jantan dari Apollo melambangkan praktik umum di mana laki-laki tua (erastes) hewan-hewan berbakat kepada para eromenos. Perburuan Cyparissus dalam mitos menandakan persiapan para pemuda untuk dinas militer.

Cyparissus Menurut Ovid

Menurut versi ini, Cyparissus Ovid menjadi sangat sedih setelah kematian rusa jantan sehingga dia memohon kepada Apollo untuk tidak pernah membiarkan air matanya berhenti mengalir. Apollo mengabulkan permintaannya dengan mengubahnya menjadi pohon cemara dengan getah yang mengalir di batangnya.

Mitos Cyparissus versi Ovid tertanam dalam kisah Orpheus, penyair dan penyair Yunani yang pergi ke Hades untuk memulihkan istrinya, Eurydice. Ketika dia gagal mencapai tujuannya, dia meninggalkan cinta wanita demi anak laki-laki.

Orpheus menghasilkan musik yang luar biasa dengan kecapi yang menyebabkan pepohonan bergerak dalam iring-iringan dengan pohon cemara terakhir bertransisi ke metamorfosis Cyparissus.

Mitos Cyparissus seperti yang Dicatat oleh Servius

Servius adalah seorang penyair Romawi yang mengomentari mitos Cyparissus sebagai pengganti dewa Apollo untuk Syvalnus, Servius juga mengubah jenis kelamin rusa jantan dari jantan menjadi betina dan membuat Dewa Sylvanus bertanggung jawab atas kematian rusa jantan, bukannya Cyparissus. Namun, semua aspek lain dari cerita ini termasuk Nama Romawi Cyparissus tetap sama.

Mitos tersebut berakhir dengan dewa Cyparissus (Sylvanus) yang mengubahnya menjadi pohon cemara yang dibawanya sebagai penghiburan karena kehilangan cinta dalam hidupnya.

Versi lain dari penyair yang sama memiliki dewa Angin Barat, Zephyrus, sebagai kekasih Cyparissus, bukan Sylvanus. Servius juga mengasosiasikan pohon cemara dengan Hades, mungkin karena orang-orang di Attica menghiasi rumah mereka dengan pohon cemara setiap kali mereka berkabung.

Lihat juga: Dewa Yunani vs Dewa Norse: Ketahui Perbedaan Antara Kedua Dewa

Cyparissus dari Phocis

Ada mitos lain yang melibatkan Cyparissus yang berbeda yang dianggap sebagai pendiri mitos pelabuhan Anticyra sebelumnya bernama Kyparissos di wilayah Phocis.

Pengucapan Cyparissus

Cyparissus diucapkan sebagai 'sy-pa-re-sus' yang berarti kayu cemara atau kayu cemara.

Kesimpulan

Mitos Cyparissus dikenal sebagai aisi (mitos asal-usul) yang menjelaskan asal-usul tanaman cemara. Berikut ini adalah rangkuman dari semua yang kami bahas dalam artikel ini:

Lihat juga: Lysistrata - Aristophanes
  • Cyparissus adalah seorang anak laki-laki yang sangat tampan dari pulau Keos yang sangat dicintai oleh dewa Apollo.
  • Sebagai simbol cintanya, Apollo menghadiahkan seekor rusa jantan cantik yang dihiasi dengan permata dan permata yang disukai oleh anak itu.
  • Cyparissus pergi ke mana-mana dengan rusa jantan dan rusa jantan itu bahkan mengizinkan Cyparissus untuk menunggangi punggungnya karena ia telah menjadi sangat menyayangi anak itu.
  • Suatu hari, Cyparissus membawa rusa jantan untuk berburu dan secara tidak sengaja melemparkan lembing ke arahnya sehingga membunuh hewan tersebut.
  • Kematian rusa jantan tersebut membawa kesedihan yang mendalam bagi Cyparissus yang memutuskan bahwa ia ingin mati sebagai pengganti hewan tersebut.

Apollo mencoba menghibur Cyparissus tetapi tidak berhasil dan sebaliknya, Cyparissus malah membuat permintaan yang aneh Apollo mengabulkan permintaan tersebut dengan mengubah anak laki-laki itu menjadi pohon cemara yang 'menangis' dan itu menjelaskan mengapa getah pohon cemara mengalir di sepanjang batangnya.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.