Ovid - Publius Ovidius Naso

John Campbell 29-09-2023
John Campbell

(Penyair Epik, Elegiak dan Didaktik, Romawi, 43 SM - sekitar 17 M)

Pendahuluan

Pendahuluan

Kembali ke Halaman Utama

Ovid adalah seorang yang produktif Penyair Romawi yang menulis tentang cinta, rayuan, dan transformasi mitologi pada Abad Keemasan dan Abad Perak dalam literatur Latin, yang menulis tentang cinta, rayuan, dan transformasi mitologi. Ia dianggap sebagai ahli bait elegi dan secara tradisional diperingkat bersama dengan Vergil. dan Horace sebagai salah satu dari tiga penyair kanonik dalam sastra Latin.

Puisi-puisinya, terutama yang berjudul puisi epik "Metamorfosis" banyak ditiru selama Zaman Kuno Akhir dan Abad Pertengahan, dan dianggap telah menentukan mempengaruhi seni dan sastra Eropa termasuk Chaucer, Dante, Shakespeare, dan Milton.

Biografi - Siapa Ovid (Publius Ovidius Naso)

Kembali ke Halaman Utama

Publius Ovidius Naso lahir pada tahun 43 Sebelum Masehi di kota Sulmo (Sulmona modern) di Apennines di sebelah timur Roma. Dia berasal dari keluarga penunggang kuda yang kaya raya, dan dia dan saudaranya dididik di Roma, dengan tujuan untuk mengejar karier di kehidupan publik.

Namun, setelah kematian saudaranya, Ovid meninggalkan studi hukum dan politik dan memulai periode perjalanan di Athena , Asia Kecil dan Sisilia. Dia memegang beberapa jabatan publik kecil, tetapi akhirnya mengundurkan diri untuk mengejar puisi dengan sungguh-sungguh. Dia menarik dukungan dari jenderal Romawi dan pelindung penting seni, Marcus Valerius Messalla Corvinus, dan menjadi teman Horace Dia digambarkan oleh Seneca the Elder sebagai sosok yang emosional dan impulsif. Dia menikah tiga kali (dan bercerai dua kali) pada saat ia berusia tiga puluh tahun, dengan hanya satu pernikahan yang menghasilkan seorang anak perempuan.

Sekitar tahun 8 Masehi , Ovid sudah menerbitkan karya-karya utamanya awal, agak tidak sopan (bukan berarti cabul) "Amores" dan "Ars Amatoria" , kumpulan puisi epistolary yang dikenal sebagai "Heroides" dan magnum opusnya, puisi epik "Metamorfosis" .

Pada tahun 8 Masehi Namun, bagaimanapun juga Kaisar Augustus mengusir Ovid Pembuangan itu mungkin bukan, seperti yang sering diasumsikan, karena puisi-puisi awalnya yang populer tetapi agak cabul, tetapi mungkin terkait dengan perannya dalam lingkaran sosial yang hidup di sekitar putri Augustus yang bebas, Julia, yang juga dibuang pada waktu itu (Ovid sendiri menggambarkanmenyebabkannya agak misterius sebagai "carmen et error": "puisi dan kesalahan").

Selama di pengasingan, ia menulis dua buku kumpulan puisi , berjudul " Tristia" dan " Epistulae ex Ponto" mengungkapkan kesedihan dan kesedihannya serta kerinduannya untuk kembali ke Roma dan kepada istri ketiganya. Dia terpaksa meninggalkan pekerjaan ambisius lainnya "Fasti" Bahkan setelah kematian Augustus pada tahun 14 M, kaisar baru, Tiberius, masih belum mengingat Ovid, dan dia akhirnya meninggal di Tomis sekitar sepuluh tahun setelah pembuangannya sekitar tahun 17 atau 18 Masehi.

Tulisan

Kembali ke Halaman Utama

Lihat juga: Pembawa Persembahan - Aeschylus - Yunani Kuno - Sastra Klasik

Karya besar pertama Ovid adalah "Amores" , awalnya diterbitkan antara 20 dan 16 Sebelum Masehi sebagai koleksi lima buku Ini adalah kumpulan puisi cinta yang ditulis dalam gaya bahasa elegiac, umumnya mengikuti tema elegiac standar tentang berbagai aspek cinta, seperti kekasih yang terkunci. Namun, puisi-puisi tersebut sering kali lucu, bersilat lidah, dan agak sinis, dan kadang-kadang berbicara tentang perzinahan, sebuah langkah yang berani setelah reformasi hukum pernikahan Augustus pada tahun 18 SM.

Lihat juga: Sophocles - Yunani Kuno - Sastra Klasik

The "Amores" diikuti oleh "Ars Amatoria" ("Seni Cinta") yang diterbitkan dalam tiga buku antara tahun 1 SM dan 1 Masehi Pada beberapa tingkatan, ini adalah sindiran olok-olok pada puisi didaktik, disusun dalam bait-bait elegi, bukan dalam heksameter daktil yang biasanya dikaitkan dengan puisi didaktik. Ini dimaksudkan untuk menawarkan nasihat erotis tentang seni rayuan (dua buku pertama ditujukan untuk pria, buku ketiga memberikan nasihat yang sama untuk wanita). Beberapa orang berasumsi bahwa seharusnya ketidaksopanan dari "Ars Amatoria" bertanggung jawab sebagian atas pembuangan Ovid oleh Augustus pada tahun 8 M, namun hal itu sekarang dianggap tidak mungkin. Karya ini sangat populer sehingga ia menulis sekuelnya, "Remedia Amoris" ( "Obat untuk Cinta" ).

The "Heroides" ("Epistulae Heroidum") adalah kumpulan dari lima belas puisi epistolary diterbitkan antara sekitar 5 Sebelum Masehi dan 8 Masehi disusun dalam bait-bait elegi dan disajikan seolah-olah ditulis oleh sejumlah pahlawan wanita yang dirugikan dalam mitologi Yunani dan Romawi (yang diklaim oleh Ovid sebagai genre sastra yang sama sekali baru).

Pada tahun 8 M, ia telah menyelesaikan mahakaryanya, "Metamorfosis" , sebuah puisi epik dalam lima belas buku berasal dari mitologi Yunani tentang tokoh-tokoh mitos yang telah mengalami transformasi (dari kemunculan kosmos dari massa tak berbentuk menjadi dunia material yang terorganisir, hingga mitos-mitos terkenal seperti Apollo dan Daphne, Daedalus dan Icarus, Orpheus dan Eurydice, dan Pygmalion, hingga pendewaan Julius Caesar). ditulis dalam heksameter daktilik , meter epik dari Homer 's "Odyssey" dan "Iliad" dan Virgil. 's "Aeneid" Buku ini tetap menjadi sumber yang tak ternilai mengenai agama Romawi, dan menjelaskan banyak mitos yang disinggung dalam karya-karya lainnya.

Pekerjaan Utama

Kembali ke Halaman Utama

  • "Amores"
  • "Ars Amatoria"
  • "Heroides"
  • "Metamorfosis"

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.