Antigone - Drama Sophocles - Analisis & Ringkasan - Mithologi Yunani

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

(Tragedi, Yunani, c. 442 SM, 1.352 baris)

Pendahuluan

Lihat juga: Pulau Pemakan Teratai: Pulau Obat Odyssey

Pendahuluan - Siapa yang menulis Antigone

Kembali ke Halaman Utama

"Antigone" adalah sebuah tragedi yang dilakukan oleh Penulis drama Yunani Sophocles , ditulis sekitar tahun 442 SM Meskipun telah ditulis sebelumnya Sophocles ' Dua drama Theban lainnya, secara kronologis muncul setelah kisah-kisah dalam "Oedipus Sang Raja" dan "Oedipus di Colonus" , dan mengambil tempat di mana Aeschylus 'bermain' "Tujuh Melawan Thebes" Bercerita tentang penguburan saudara laki-lakinya, Polinia (Polyneices), yang bertentangan dengan hukum Creon dan negara, dan dampak tragis dari tindakan pembangkangan sipil yang dilakukannya.

Sinopsis - Ringkasan Antigone

Kembali ke Halaman Utama

Dramatis Personae - Karakter

ANTIGONE, putri Oedipus

ISMENE, putri Oedipus

CREON, Raja Thebes

EURYDICE, istri dari Creon

HAEMON, putra Creon

TIRESIAS, nabi yang buta

Penjaga, bersiap untuk mengawasi mayat Polinesia

UTUSAN PERTAMA

PENGIRIMAN KEDUA, dari rumah

PADUAN SUARA DARI PARA TETUA BAN

Tindakan "Antigone" merupakan kelanjutan dari Perang saudara Theban Di mana dua bersaudara, Eteokles dan Poliniks, tewas dalam pertempuran untuk memperebutkan takhta Thebes setelah Eteokles menolak menyerahkan mahkota kepada saudaranya seperti yang diwajibkan oleh ayah mereka, Oedipus. Creon, penguasa baru Thebes, menyatakan bahwa Eteokles harus dihormati dan Poliniks harus dipermalukan dengan membiarkan mayatnya tidak dimakamkan di medan perang (hukuman yang keras dan memalukan di Thebes).waktu).

Saat drama dimulai Antigone bersumpah untuk menguburkan jasad saudaranya, Polynices, sebagai bentuk perlawanan terhadap dekrit Creon, meskipun saudara perempuannya, Ismene, menolak membantunya karena takut akan hukuman mati. Creon, dengan dukungan paduan suara para tetua, mengulangi dekritnya tentang pembuangan jasad Polynices, tetapi seorang penjaga yang ketakutan datang melaporkan bahwa Antigone telah menguburkan jasad saudaranya.

Creon, yang sangat marah atas ketidaktaatan yang disengaja ini, menanyai Antigone atas tindakannya, tetapi dia tidak menyangkal apa yang telah dia lakukan dan berdebat tanpa gentar dengan Creon tentang moralitas dekritnya dan moralitas perbuatannya. Meskipun tidak bersalah, Ismene juga dipanggil dan diinterogasi dan mencoba untuk mengaku salah atas kejahatan tersebut, ingin mati bersama saudara perempuannya, tetapi Antigone bersikeras memikultanggung jawab penuh.

Lihat juga: Proteus dalam The Odyssey: Putra Poseidon

Putra Creon , Haemon. yang bertunangan dengan Antigone, berjanji setia pada kehendak ayahnya tetapi kemudian dengan lembut mencoba membujuk ayahnya untuk mengampuni Antigone. Kedua pria itu segera saling menghina satu sama lain dan akhirnya Haemon menyerbu keluar, bersumpah tidak akan pernah melihat Creon lagi.

Creon memutuskan untuk menyisihkan Ismene Namun, ia memutuskan bahwa Antigone harus dikubur hidup-hidup di sebuah gua sebagai hukuman atas pelanggarannya. Ia dibawa keluar dari rumah, meratapi nasibnya namun tetap dengan penuh semangat membela tindakannya, dan dibawa ke makamnya yang masih hidup, dengan ekspresi kesedihan yang mendalam oleh Paduan Suara.

Nabi Tiresias yang buta memperingatkan Creon bahwa para dewa berpihak pada Antigone, dan bahwa Creon akan kehilangan seorang anak karena kejahatannya yang membiarkan Polinesia tidak dikuburkan dan menghukum Antigone dengan sangat keras. Tiresias memperingatkan bahwa semua orang Yunani akan membencinya, dan bahwa persembahan kurban dari Thebes tidak akan diterima oleh para dewa, tetapi Creon hanya menganggapnya sebagai orang tua yang korup dan bodoh.

Akan tetapi, sistem ketakutan Chorus mengemis Creon Creon, yang terguncang oleh peringatan sang nabi dan implikasi dari tindakannya sendiri, merasa menyesal dan berusaha untuk memperbaiki kesalahannya.

Namun, seorang utusan kemudian masuk untuk melaporkan bahwa, dalam keputusasaan mereka, Haemon dan Antigone telah mengambil nyawa mereka sendiri. Istri Creon , Eurydice Creon sendiri mulai memahami bahwa tindakannya sendiri telah menyebabkan kejadian ini. Utusan kedua kemudian membawa berita bahwa Eurydice juga telah bunuh diri dan, dengan nafas terakhirnya, telah mengutuk suaminya dan sikap keras kepalanya.

Creon sekarang menyalahkan dirinya sendiri untuk semua yang telah terjadi dan dia terhuyung-huyung pergi, seorang pria yang hancur. Ketertiban dan aturan hukum yang sangat dia hargai telah dilindungi, tetapi dia telah bertindak melawan para dewa dan telah kehilangan anak dan istrinya sebagai akibatnya. Paduan Suara menutup drama ini dengan upaya penghiburan dengan mengatakan bahwa meskipun para dewa menghukum orang yang sombong, hukuman juga membawa kebijaksanaan.

Analisis

Kembali ke Halaman Utama

Meskipun berlatar belakang negara kota Thebes sekitar satu generasi sebelum Perang Troya (berabad-abad sebelum Sophocles ' waktu), drama itu sebenarnya adalah ditulis di Athena pada masa pemerintahan Pericles. Itu adalah masa semangat nasional yang besar, dan Sophocles Dengan latar belakang ini, sangat mengejutkan bahwa drama ini sama sekali tidak mengandung propaganda politik atau kiasan kontemporer atau referensi ke Athena, dan memang tidak mengkhianati kepentingan patriotik apa pun.

Semua adegan berlangsung di depan istana kerajaan di Thebes (sesuai dengan prinsip dramatis tradisional tentang kesatuan tempat) dan peristiwa-peristiwa itu terjadi dalam waktu kurang dari dua puluh empat jam. Suasana ketidakpastian terjadi di Thebes dalam periode ketenangan yang tidak nyaman setelah Perang saudara Theban dan, seiring dengan semakin meningkatnya perdebatan antara dua tokoh sentral, elemen firasat dan malapetaka yang akan datang mendominasi atmosfer. Serangkaian kematian di akhir drama, bagaimanapun, meninggalkan kesan akhir katarsis dan pengosongan semua emosi, dengan semua hasrat yang telah dihabiskan.

Karakter Antigone yang idealis secara sadar mempertaruhkan nyawanya melalui tindakannya, hanya mementingkan kepatuhan terhadap hukum para dewa dan perintah kesetiaan keluarga dan kesopanan sosial. Creon Sebaliknya, di sisi lain, hanya memperhatikan persyaratan kemanfaatan politik Sebagian besar tragedi terletak pada kenyataan bahwa kesadaran Creon akan kebodohan dan ketergesa-gesaannya datang terlambat, dan dia membayar harga yang mahal, ditinggalkan sendirian dalam kemalangannya.

Paduan suara para tetua Theban dalam drama ini umumnya tetap berada dalam moral umum dan adegan langsung (seperti Chori sebelumnya dari Aseschylus ), tetapi juga memungkinkan dirinya untuk terbawa oleh kesempatan atau alasan awal untuk berbicara (sebuah inovasi yang kemudian dikembangkan lebih lanjut oleh Euripides ). karakter penjaga juga tidak biasa untuk masa drama ini, karena ia berbicara dalam bahasa yang lebih alami, bahasa kelas bawah, daripada puisi yang bergaya seperti karakter lainnya. Menariknya, hanya ada sedikit penyebutan tentang dewa-dewa di sepanjang drama, dan peristiwa tragis digambarkan sebagai hasil dari kesalahan manusia, dan bukan campur tangan ilahi.

Ini mengeksplorasi tema-tema seperti kontrol negara (hak individu untuk menolak pelanggaran masyarakat terhadap kebebasan dan kewajiban pribadi); hukum alam vs hukum buatan manusia (Creon menganjurkan ketaatan pada hukum buatan manusia, sementara Antigone menekankan hukum yang lebih tinggi tentang kewajiban kepada para dewa dan keluarga seseorang) dan masalah terkait pembangkangan sipil (Antigone percaya bahwa hukum negara tidak mutlak, dan pembangkangan sipil dapat dibenarkan dalam kasus-kasus ekstrem); kewarganegaraan (Keputusan Creon bahwa Polinus harus tetap tidak dikuburkan menunjukkan bahwa pengkhianatan Polinus dalam menyerang kota secara efektif mencabut kewarganegaraannya dan hak-hak yang menyertainya - "kewarganegaraan berdasarkan hukum" dan bukan "kewarganegaraan berdasarkan alam"); dan keluarga (Bagi Antigone, kehormatan keluarga lebih penting daripada kewajibannya terhadap negara).

Banyak perdebatan kritis berpusat pada mengapa Antigone merasa sangat perlu untuk mengubur Polinia untuk kedua kalinya dalam drama ini Beberapa orang berpendapat bahwa hal ini hanyalah sebuah kenyamanan yang dramatis dari Sophocles sementara yang lain berpendapat bahwa itu adalah hasil dari kondisi Antigone yang terganggu dan obsesif.

Pada pertengahan abad ke-20, Jean Anouilh dari Prancis menulis versi drama yang terkenal, yang juga disebut "Antigone" yang sengaja dibuat ambigu terkait penolakan atau penerimaan otoritas, sebagaimana layaknya produksi di Prancis yang diduduki di bawah sensor Nazi.

Sumber daya

Kembali ke Halaman Utama

  • Terjemahan bahasa Inggris oleh R. C. Jeb (Internet Classics Archive): //classics.mit.edu/Sophocles/antigone.html
  • Versi bahasa Yunani dengan terjemahan kata per kata (Perseus Project): //www.perseus.tufts.edu/hopper/text.jsp?doc=Perseus:text:1999.01.0185

[rating_form id="1"]

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.