Tu ne quaesieris (Sajak, Buku 1, Puisi 11) - Horace - Romawi Kuno - Sastra Klasik

John Campbell 09-08-2023
John Campbell

(Puisi Lirik, Latin/Romawi, c. 23 SM, 8 baris)

Pendahuluan

Pendahuluan

Kembali ke Halaman Utama

"Tu ne quaesieris" ( "Jangan bertanya" ) adalah yang paling terkenal dari penyair lirik Romawi Horace yang diterbitkan pada tahun 23 SM sebagai Puisi 11 dalam buku pertama dari kumpulan karya Horace "Odes" atau "Carmina" Puisi ini berbentuk teguran singkat kepada seorang wanita, Leuconoë, yang mengkhawatirkan masa depan, dan menggunakan metafora pertanian untuk mendorong kita untuk merangkul kesenangan yang tersedia dalam kehidupan sehari-hari daripada bergantung pada aspirasi masa depan yang jauh. "Carpe Diem" untuk frasa terkenal di baris terakhir, atau terkadang sebagai "Ad Leuconoem" untuk dedikasi awalnya.

Sinopsis

Lihat juga: Pembangkangan Sipil dalam Antigone: Bagaimana Hal Itu Digambarkan

Kembali ke Halaman Utama

Penyair menyarankan Leuconoë untuk tidak mempertanyakan takdir apa yang telah disiapkan para dewa untuknya, atau mengandalkan prediksi astrologi seperti yang biasa dilakukan oleh orang Babilonia kuno. Sebaliknya, dia hanya perlu berserah diri dan melakukan yang terbaik dalam tahun-tahun yang diberikan kepada kita, minum anggur dan menjalani hidup sepenuhnya tanpa memikirkan masa depan, karena, bahkan ketika dia membaca puisi itu, waktu yang berharga terus berlalu.

Analisis

Kembali ke Halaman Utama

Horace mengembangkan "Odes" dalam peniruan secara sadar terhadap puisi lirik pendek dari karya-karya asli Yunani seperti Pindar , Sappho Kejeniusannya terletak pada penerapan bentuk-bentuk yang lebih tua ini, yang sebagian besar menggunakan meter Sapphic dan Alcaic Yunani kuno, ke dalam kehidupan sosial Roma pada zaman Augustus. Tiga buku pertama dari "Odes" termasuk yang satu ini, diterbitkan pada tahun 23 Sebelum Masehi, dengan puisi bertanggal positif paling awal dalam koleksi tersebut ( "Nunc est bibendum" ) yang berasal dari sekitar tahun 30 S.M. Kami tidak memiliki tanggal pasti untuk penulisan puisi ini.

Lihat juga: Olympic Ode 1 - Pindar - Yunani Kuno - Sastra Klasik

Puisi ini ditujukan kepada Leuconoë, seorang rekan wanita muda yang tidak dikenal (mungkin bukan nama aslinya, karena diterjemahkan sebagai "kepala kosong"). Sepertinya dari petunjuk dalam puisi itu, pada saat puisi itu ditulis, ia sedang dalam masa pertumbuhan, Horace dan Leuconoë bersama di sebuah vila di tepi Teluk Napoli ("Laut Tyrrhenian") pada suatu hari di musim dingin yang liar.

Ada musik yang pasti dalam puisi tersebut, terutama ketika dibacakan, dan Horace berhasil memunculkan citra yang jelas dalam frasa yang paling hemat dan paling ekonomis. Puisi ini ditutup dengan kalimat terkenal "carpe diem, quam minimum credula postero" ("raihlah hari ini, sesedikit mungkin mempercayai hari esok").

Sumber daya

Kembali ke Halaman Utama

  • Terjemahan bahasa Inggris oleh John Conington (Perseus Project): //www.perseus.tufts.edu/hopper/text.jsp?doc=Perseus:text:1999.02.0025:book=1:poem=11
  • Versi bahasa Latin dengan terjemahan kata per kata (Perseus Project): //www.perseus.tufts.edu/hopper/text.jsp?doc=Perseus:text:1999.02.0024:book=1:poem=11

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.