Aphrodite dalam The Odyssey: Kisah Seks, Keangkuhan, dan Penghinaan

John Campbell 06-08-2023
John Campbell

Mengapa Homer menyebutkan Aphrodite di The Odyssey? Dia bahkan tidak muncul secara langsung, tetapi hanya sebagai karakter dalam lagu penyair. Apakah ini hanya cerita yang menghibur, atau apakah Homer membuat maksud tertentu?

Teruslah membaca untuk mengetahuinya!

Apa Peran Aphrodite dalam The Odyssey? Komentar Sarkastik Seorang Penyair

Meskipun dia membuat beberapa penampilan selama The Iliad , Peran Aphrodite dalam The Odyssey adalah sangat kecil Demodocus, penyair istana Phaeacians, menyanyikan sebuah narasi tentang Aphrodite sebagai hiburan bagi tamu mereka, Odiseus yang menyamar. Cerita ini menyangkut perselingkuhan Aphrodite dan Ares serta bagaimana mereka tertangkap dan dipermalukan oleh suaminya, Hephaestus.

Homer menggunakan penyair fiksinya, Demodocus, untuk menyampaikan satu lagi kisah peringatan terhadap keangkuhan . The Odyssey penuh dengan kisah-kisah seperti itu; Memang, Odiseus mengalami pengasingan selama sepuluh tahun sebagai hukuman atas tindakan keangkuhannya.

Interjeksi dari kisah Aphrodite adalah reaksi Demodocus terhadap keangkuhan ditampilkan oleh para pria muda yang keras kepala di istana Phaeacian Dengan memilih pada saat itu untuk bernyanyi tentang penghinaan Aphrodite, Demodocus membuat komentar sinis tentang para pemuda jantan yang baru saja ditempatkan di tempat mereka oleh pengunjung lama mereka yang misterius.

Mari kita jelaskan secara singkat peristiwa-peristiwa yang menyebabkan dinyanyikannya kisah Aphrodite dan kemudian memeriksa lagu itu sendiri Dengan memahami tindakan hubristis para abdi dalem, mudah untuk melihat bagaimana Demodocus menggunakan pilihan hiburannya untuk mengolok-olok para abdi dalem di depan umum.

Rekap Cepat: Tujuh Buku dari The Odyssey dalam Empat Paragraf

Empat buku pertama The Odyssey menggambarkan akhir cerita, saat rumah Odysseus diganggu oleh pelamar sombong yang ingin menikahi istrinya Putranya, Telemakus, menahan ejekan, cemoohan, dan ancaman mereka, tetapi dia sendiri tidak dapat melakukan apa pun untuk melindungi rumah ayahnya. Putus asa untuk mendapatkan informasi, dia melakukan perjalanan ke istana Nestor dan Menelaus, yang bertempur bersama Odiseus dalam Perang Troya. Akhirnya, Telemakus mendengar bahwa Odiseus masih hidup dan akan segera pulang ke rumah dengan mengikuti konsep nostos.

Saat Buku Lima dibuka, bagian narasi bergeser ke Odiseus Zeus, raja para dewa, memerintahkan agar dewi Calypso membebaskan Odiseus, dan dengan enggan ia mengizinkan Odiseus berlayar. Meskipun ada badai terakhir yang dikirim oleh Poseidon yang penuh dendam, Odiseus tiba dengan kondisi telanjang dan babak belur di pulau Scheria. Dalam Buku Enam, putri Phaeacian, Nausicaa, menawarkan bantuan kepadanya dan mengarahkannya ke istana ayahnya.

Buku Tujuh menceritakan sambutan Odiseus yang murah hati dengan Raja Alcinous dan Ratu Arete Meskipun ia tetap tidak disebutkan namanya, Odiseus menjelaskan bagaimana ia muncul di pulau mereka dalam keadaan yang menyedihkan. Alcinous memberi Odiseus yang kelelahan makanan bergizi dan tempat tidur, serta menjanjikan pesta dan hiburan keesokan harinya.

Buku 8: Pesta, Hiburan, dan Olahraga di Pengadilan Phaeacian

Saat fajar, Alcinous menelepon pengadilan dan mengusulkan untuk menyiapkan kapal dan kru untuk bawa pulang orang asing misterius itu Sementara mereka menunggu, mereka semua bergabung dengan Alcinous di aula besar untuk merayakan hari perayaan, dengan Odiseus di kursi kehormatan. Setelah pesta mewah, penyair buta Demodocus membawakan sebuah lagu tentang Perang Troya, khususnya pertengkaran antara Odiseus dan Achilles. Meskipun Odiseus berusaha menyembunyikan air matanya, Alcinous menyadarinya dan dengan cepat menginterupsi untuk mengalihkan perhatian semua orang ke pertandingan atletik.

Banyak pria tampan dan berotot bersaing dalam permainan, termasuk Pangeran Laodamas, "yang tidak ada bandingannya" dan Euryalus, "tandingan Ares, dewa perang yang menghancurkan manusia." Laodamas dengan sopan bertanya apakah Odiseus akan meringankan kesedihannya dengan bergabung dalam permainan, dan Odiseus dengan anggun menolak Sayangnya, Euryalus lupa sopan santun dan mengejek Odiseus, membiarkan keangkuhan menguasai dirinya:

"Tidak, tidak, orang asing. Aku tidak melihatmu

Sebagai seseorang yang memiliki banyak keahlian dalam kompetisi -

Bukan pria sejati, jenis yang sering ditemui -

Lebih seperti pelaut yang berdagang bolak-balik

Dalam sebuah kapal dengan banyak dayung, seorang kapten

Bertanggung jawab atas para pelaut pedagang, yang menjadi perhatiannya

Adalah untuk barangnya - dia menjaga mata yang serakah

Pada kargo dan keuntungannya. Anda tampaknya tidak

Untuk menjadi seorang atlet."

Homer. The Odyssey , Buku Delapan

Odiseus bangkit dan memarahi Euryalus karena kekasarannya Kemudian, ia mengambil sebuah cakram dan dengan mudah melemparkannya lebih jauh dari siapa pun dalam kompetisi tersebut. Ia berseru bahwa ia akan bertanding dan menang melawan siapa pun, kecuali Laodamas, karena tidak sopan jika ia bertanding melawan tuan rumah. Setelah keheningan yang canggung, Alcinous meminta maaf atas tingkah laku Euryalus dan mencairkan suasana dengan memanggil para penari untuk tampil.

Demodocus Bernyanyi Tentang Perselingkuhan Afrodit Dengan Ares

Setelah para penari tampil, Demodocus mulai dimainkan lagu tentang hubungan cinta terlarang antara Ares, dewa perang, dan Aphrodite, dewi cinta Aphrodite menikah dengan Hephaestus yang tidak tampan namun pintar, dewa bengkel.

Dikuasai oleh gairah, Ares dan Aphrodite menduakan Hephaestus di rumahnya sendiri Helios, sang dewa matahari, melihat mereka sedang bercinta dan segera memberi tahu Hephaestus.

Daripada bereaksi dengan gegabah, Hephaestus merencanakan hukuman yang setimpal dengan keangkuhan mereka Di bengkelnya, dia membuat jaring sehalus jaring laba-laba namun sama sekali tidak bisa dipecahkan. Setelah dia memasang perangkap, dia mengumumkan bahwa dia akan pergi ke Lemnos, tempat favoritnya. Begitu Ares melihat Hephaestus meninggalkan rumahnya, dia berlari untuk merayu Afrodit, ingin memuaskan nafsu duniawinya:

"Ayo, cintaku,

Mari kita bercinta di tempat tidur bersama.

Hephaestus tidak ada di rumah. Tidak diragukan lagi dia sudah pergi

Untuk mengunjungi Lemnos dan pulau-pulau Sintia,

Orang-orang yang berbicara seperti orang barbar."

Homer, The Odyssey , Buku 8

Suku Sintia adalah suku tentara bayaran yang menyembah Hephaestus Ares menghina Hephaestus secara tidak langsung dengan berkomentar dengan nada meremehkan tentang orang Sintia.

Penghinaan terhadap Aphrodite dan Ares: Orang Cantik Tidak Selalu Menang

Homer berkomentar: "Bagi Aphrodite, berhubungan seks dengannya tampak sangat menyenangkan." Pasangan yang bersemangat itu berbaring dan mulai memanjakan diri mereka sendiri. Tiba-tiba, jaring yang tak terlihat itu jatuh, menjebak pasangan dalam pelukan mereka Mereka tidak hanya tidak bisa lolos dari jaring, tetapi mereka bahkan tidak bisa menggeser tubuh mereka dari posisi mereka yang memalukan dan intim.

Hephaestus kembali untuk menghukum pasangan itu, dan dia memanggil dewa-dewa lain untuk menyaksikan tontonan tersebut:

"Bapa Zeus, semua dewa suci lainnya

Yang hidup selamanya, datanglah ke sini, agar Anda dapat melihat

Sesuatu yang menjijikkan dan konyol-

Aphrodite, putri Zeus, mencemoohku

Dan bernafsu mengejar Ares, sang perusak,

Karena dia cantik, dengan anggota tubuh yang sehat,

Sementara saya terlahir cacat..."

Homer, The Odyssey, Buku Delapan

Lihat juga: Mitos Bia, Dewi Yunani yang merupakan Dewi Kekuatan, Kekuasaan, dan Energi Mentah

Meskipun para dewi menolak untuk hadir, semua dewa berkumpul dan mencemooh pasangan yang terjerat itu, membuat komentar yang tidak masuk akal tentang siapa di antara mereka yang ingin menggantikan Ares di pelukan Aphrodite. para dewa menderita akibat dari tindakan mereka .

"Perbuatan buruk tidak ada ganjarannya.

Yang lambat menyalip yang cepat - sama seperti

Hephaestus, meskipun lambat, kini telah menangkap Ares,

Meskipun dari semua dewa yang menguasai Olympus

Dia yang tercepat yang pernah ada. Ya, dia lumpuh,

Tapi dia adalah orang yang licik..."

Homer, The Odyssey, Buku Delapan

Lihat juga: Terjemahan Catullus 75

Alasan Homer Menggunakan Kisah Aphrodite dalam The Odyssey

Homer memiliki dua alasan bagus untuk menggunakan kisah Aphrodite dan Ares dalam The Odyssey, keduanya berfokus pada Euryalus, pemuda yang "cocok untuk Ares." Demodocus menggambar paralel langsung dari perilaku Ares dalam lagu dengan perilaku Euryalus selama pertandingan berlangsung.

Seperti Ares, Euryalus menunjukkan keangkuhan tentang penampilannya Kesombongannya yang berlebihan membuatnya menghina Odiseus dengan lantang. Ketika Odiseus mengungguli dirinya dalam hal kata-kata dan kekuatan, Homer menunjukkan konsekuensi dari kesombongan dan menunjukkan bahwa kekuatan karakter lebih berharga daripada kekuatan tubuh semata. Lagu Demodocus tentang Aphrodite dan Ares berfungsi untuk menekankan setiap poin.

Peran Aphrodite dalam lagu ini tampak sebagai pelengkap, mengingat Ares lebih banyak mendapat cemoohan. Namun, dia juga bersalah karena mengasumsikan penampilan luar yang tampan secara otomatis lebih unggul daripada kecerdasan, kebijaksanaan, atau bakat-bakat tak terlihat lainnya, karena dia sendiri memang cantik, dia menganggap Hephaestus di bawah perhatiannya Sikap ini sendiri merupakan bentuk keangkuhan, yang sering ditunjukkan dalam masyarakat saat ini.

Kesimpulan

Pada pandangan pertama, penampilan Aphrodite dalam The Odyssey tampak acak, tetapi Homer secara khusus memilih cerita tersebut untuk mencerminkan peristiwa dalam kehidupan karakternya.

Di bawah ini adalah pengingat dari apa yang telah kita pelajari:

  • Kisah Aphrodite muncul di Buku Delapan The Odyssey.
  • Odiseus sampai di Phaeacia dan diterima dengan ramah oleh Raja Alcinous dan Ratu Arete.
  • Alcinous mengadakan pesta dan hiburan, yang mencakup acara atletik dan cerita dari penyair istana, Demodocus.
  • Euryalus, salah satu atlet, mengejek Odiseus dan menghina kemampuan atletiknya.
  • Odiseus menghukum kekasarannya dan membuktikan dirinya lebih kuat dari para pemula muda lainnya.
  • Demodocus, yang mendengar percakapan ini, memilih kisah Aphrodite dan Ares sebagai lagu berikutnya.
  • Afrodit berselingkuh dengan Ares, namun suaminya, Hephaestus, mengetahuinya.
  • Hephaestus membuat jaring yang kuat namun tidak terlihat dan menjebak pasangan yang selingkuh saat berhubungan seks.
  • Dia memanggil semua dewa untuk menyaksikan pasangan yang selingkuh dan mempermalukan mereka.
  • Homer menggunakan cerita ini untuk memperingatkan agar tidak menjadi sombong dan menekankan bahwa kecerdasan sering kali lebih unggul daripada penampilan.

Lagu Ares dan Aphrodite digunakan dalam The Odyssey untuk membuktikan suatu hal. Kecantikan tidak menjamin kemenangan terutama ketika perilaku seseorang tidak terlalu indah.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.