Terjemahan Catullus 93

John Campbell 20-08-2023
John Campbell

Biografi Catullus

Pendahuluan

Lihat juga: Nasib dalam Iliad: Menganalisis Peran Nasib dalam Puisi Epik Homer

Catullus hidup pada masa Julius Caesar Ayahnya berteman dengan senator dan jenderal, tetapi Catullus tidak menghormati Caesar adalah sekutu Pompey dan Catullus menulis beberapa sajak yang mengecamnya. Dalam sajak-sajak lain, Catullus memberikan pujian sarkastik terhadap kampanye Caesar di Galia dan Britania.

Lihat juga: Budaya AngloSaxon dalam Beowulf: Mencerminkan Cita-Cita AngloSaxon

Pada tahun 93, penyair mempertanyakan Kaisar dan apakah dia orang yang baik atau tidak. Catullus tidak ingin menjadi seseorang yang memihak Caesar, bahkan Catullus tidak masalah jika ia menjadi orang yang sebaliknya, ia juga tidak ingin tahu di mana posisi Caesar dalam hal seksualitas. Di baris kedua, Pertanyaan Catullus apakah Caesar memiliki kulit hitam atau putih. Warna kulit Caesar akan mudah diketahui oleh Catullus, itulah sebabnya pertanyaannya bukan tentang warna kulitnya yang sebenarnya, tetapi di mana dia berdiri secara seksual.

Terang dan gelap adalah dua hal yang berlawanan. Catullus mempertanyakan apakah Caesar adalah anggota aktif atau pasif dalam hubungan homoseksual. Albus dan āter adalah jargon untuk peran yang dimainkan pria dalam homoseksualitas. Albus, atau putih, adalah pasif pria dalam hubungan tersebut. Ater, atau hitam, adalah anggota yang jantan dalam hubungan tersebut .

Catullus tidak menyukai kehidupan politik Karena Caesar adalah seorang jenderal dan terlibat dalam penyerangan ke Galia (tempat tinggal Catullus), ia belajar untuk tidak menyukai Caesar. Dia berpikir bahwa Caesar adalah orang yang sombong dan agresif Dia mungkin akan senang membaca drama Shakespeare dan cara para senator membunuhnya di lantai senat.

Melalui Caesar, Catullus bertemu dengan Mamurra, yang berulang kali ia sebut sebagai Tuan Penis. Ada cerita bahwa Caesar berusaha membungkam Catullus, namun pada akhirnya, keduanya berbaikan. Sayangnya, Catullus mati muda, jadi tidak ada yang tahu persis apa yang akan terjadi dengan hubungan mereka.

Carmen 93

Garis Teks Latin Terjemahan bahasa Inggris

1

NIHIL nimium studeo, Caesar, tibi uelle placere,

Saya TIDAK memiliki keinginan yang besar untuk membuat diri saya menyenangkan Anda, Caesar,

2

nec scire utrum sis albus an ater homo

atau untuk mengetahui apakah kulit Anda terang atau gelap.

Sebelumnya Carmen

Sumber daya

Proyek VRoma: //www.vroma.org/~hwalker/VRomaCatullus/093.html

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.