Wanita Troya - Euripides

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

(Tragedi, Yunani, 415 SM, 1.332 baris)

Pendahuluan

Lihat juga: Menu teokimia dalam The Odyssey: Tamu Tak Diundang

Pendahuluan

Kembali ke Halaman Utama

" Para Wanita Troya " (Gr.) " Troädes " ) adalah sebuah tragedi yang dilakukan oleh Penulis drama Yunani, Euripides Pertama kali dipresentasikan di Dionysia Kota 415 SEBELUM MASEHI bersama dengan dua tragedi lain yang tidak berhubungan, " Alexandros " dan " Palamedes " , dan drama komedi satire " Sisyphos " yang semuanya telah hilang ditelan zaman.

Ini mengikuti nasib Hecuba, Andromache, Cassandra, dan wanita-wanita lain di Troy setelah kota mereka dipecat, suami mereka dibunuh, dan keluarga mereka yang tersisa akan dibawa pergi sebagai budak (ini berjalan paralel dengan peristiwa di Euripides 'bermain' " Hecuba " Hal ini sering dianggap salah satu karya terbesar Euripides dan di antara drama anti-perang terbaik yang pernah ditulis .

Sinopsis - Ringkasan Trojan Women

Lihat juga: Mengapa Oedipus membutakan dirinya sendiri?

Kembali ke Halaman Utama

Dramatis Personae - Karakter

POSEIDON

ATHENA

HECUBA

PADUAN SUARA PARA WANITA TAWANAN TROYA

TALTHYBIUS, Pembawa Berita dari Yunani

CASSANDRA, putri Hecuba

ANDROMACHE, istri Hector, putra Hecuba

MENELAUS, Raja Sparta

Drama dimulai Dia bergabung dengan dewi Athena, yang marah atas pembebasan Yunani atas tindakan Ajax the Lesser yang menyeret pergi Ajax the Lesser. Trojan putri Cassandra dari kuil Athena (dan mungkin memperkosanya). Bersama-sama, keduanya para dewa mendiskusikan cara-cara untuk menghukum orang Yunani dan bersekongkol untuk menghancurkan kapal-kapal Yunani yang pulang sebagai balas dendam.

Saat fajar menyingsing, yang melengserkan ratu Troya Hecuba terbangun di perkemahan Yunani untuk meratapi nasibnya yang tragis dan mengutuk Helen sebagai penyebabnya, dan paduan suara para wanita Troya yang ditawan menggemakan tangisannya. Pembawa berita Yunani, Talthybius, tiba untuk memberi tahu Hecuba apa yang akan menimpa dia dan anak-anaknya: Hecuba sendiri akan dibawa pergi sebagai budak jenderal Yunani yang dibenci, Odiseus, dan putrinya, Cassandra, akan menjadi gundik jenderal penakluk, Agamemnon.

Cassandra (yang telah menjadi gila karena kutukan yang membuatnya dapat melihat masa depan tetapi tidak akan pernah dipercaya ketika dia memperingatkan orang lain), tampak sangat senang dengan berita ini karena dia memperkirakan bahwa, ketika mereka tiba di Argos, tuan barunya akan sakit hati. istri Clytemnestra akan membunuhnya dan Agamemnon, meskipun karena kutukan itu tidak ada yang memahami tanggapan ini, dan Cassandra terbawa ke dalam takdirnya.

Hecuba menantu perempuan Andromache tiba dengan bayi laki-lakinya, Astyanax dan mengonfirmasi berita, yang diisyaratkan sebelumnya oleh Talthybius, bahwa Putri bungsu Hecuba, Polyxena telah dibunuh sebagai kurban di makam prajurit Yunani Achilles (subjek dari Euripides 'bermain' " Hecuba " Nasib Andromache sendiri adalah menjadi selir putra Achilles, Neoptolemus, dan Hecuba menasihatinya untuk menghormati tuan barunya dengan harapan dia dapat diizinkan untuk membesarkan Astyanax sebagai penyelamat masa depan Troy.

Namun, seolah-olah menghancurkan harapan-harapan yang menyedihkan ini, Talthybius tiba dan dengan enggan memberitahunya bahwa Astyanax telah dikutuk untuk dilempar dari benteng Troy sampai mati, daripada mengambil risiko anak laki-laki itu tumbuh dewasa untuk membalaskan dendam ayahnya, Hector. Dia memperingatkan lebih lanjut bahwa jika Andromache mencoba melemparkan kutukan ke kapal-kapal Yunani, maka bayinya tidak akan diizinkan untuk dikuburkan. Andromache, mengutuk Helen yang menyebabkan perang sejak awal, dibawa pergi ke kapal-kapal Yunani, sementara seorang prajurit membawa anak itu sampai mati.

Raja Sparta, Menelaus, masuk dan memprotes kepada para wanita bahwa dia datang ke Troy untuk membalas dendam kepada Paris dan bukan untuk mengambil kembali Helen, tetapi Helen tetap harus kembali ke Yunani di mana hukuman mati menunggunya. Helen dibawa ke hadapannya, masih cantik dan memikat setelah semua yang terjadi, dan dia memohon kepada Menelaus untuk mengampuni nyawanya, mengklaim bahwa dia telah disihir oleh dewi Siprus dan bahwa dia telah berusaha untukHecuba mencemooh kisahnya yang tidak mungkin, dan memperingatkan Menelaus bahwa dia akan mengkhianatinya lagi jika dia diizinkan untuk hidup, tetapi dia tetap keras kepala, hanya memastikan bahwa dia melakukan perjalanan kembali dengan kapal yang bukan miliknya.

Menjelang akhir drama Talthybius kembali, membawa tubuh Astyanax kecil di atas perisai perunggu Hector yang besar. Andromache ingin menguburkan anaknya sendiri, melakukan ritual yang tepat sesuai dengan cara-cara Troya, tetapi kapalnya telah berangkat, dan jatuh ke tangan Hecuba untuk mempersiapkan tubuh cucunya untuk dimakamkan.

Saat drama ini ditutup dan api muncul dari reruntuhan Troy, Hecuba melakukan upaya terakhir untuk bunuh diri di dalam api, tetapi ditahan oleh para prajurit. Dia dan para wanita Troya yang tersisa dibawa ke kapal-kapal penakluk Yunani.

Analisis

Kembali ke Halaman Utama

" Para Wanita Troya" telah lama dianggap sebagai penggambaran yang inovatif dan artistik dari akibat Perang Troya serta penggambaran yang tajam tentang perilaku biadab dari Euripides terhadap perempuan dan anak-anak dari orang-orang yang mereka taklukkan dalam perang. Meskipun dalam istilah teknis, ini mungkin bukan permainan yang bagus - memiliki sedikit plot yang berkembang, sedikit konstruksi atau aksi dan sedikit relief atau variasi dalam nada - pesannya tidak lekang oleh waktu dan bersifat universal.

Tayang perdana di musim semi tahun 415 SM, sebagai nasib militer Athena diadakan enam belas tahun setelah Perang Peloponnesia melawan Sparta, dan tidak lama setelah pembantaian tentara Athena terhadap para pria di pulau Melos dan perbudakan terhadap para wanita dan anak-anak mereka, Euripides Komentar tragis tentang ketidakmanusiawian perang menantang sifat dasar supremasi budaya Yunani. Sebaliknya, para wanita di Troy, terutama Hecuba, tampak memikul beban mereka dengan kemuliaan dan kesopanan.

Dipimpin oleh keadaan Mereka menemukan diri mereka sendiri, para wanita Troya, khususnya Hecuba, berulang kali mempertanyakan keyakinan mereka pada jajaran dewa tradisional dan ketergantungan mereka pada mereka, dan kesia-siaan mengharapkan kebijaksanaan dan keadilan dari para dewa diekspresikan berulang kali. Para dewa digambarkan dalam drama ini sebagai pencemburu yang keras kepala dan berubah-ubah, yang akan sangat mengganggu orang-orang sezamannya yang lebih konservatif secara politik Euripides dan mungkin tidak mengherankan jika drama ini tidak menang dalam kompetisi drama Dionysia, meskipun kualitasnya sudah jelas.

Para wanita Troya yang utama Di sekeliling mereka yang menjadi pusat perhatian drama ini sengaja digambarkan sangat berbeda satu sama lain: ratu tua yang letih dan tragis, Hecuba; perawan muda yang suci dan peramal, Cassandra; Andromache yang sombong dan bangsawan; dan Helen yang cantik dan licik (bukan orang Troya sejak lahir, tetapi pandangannya tentang peristiwa-peristiwa tersebut juga ditampilkan oleh Euripides sebagai kontras). Masing-masing wanita diberikan pintu masuk yang dramatis dan spektakuler ke dalam drama dan masing-masing bereaksi terhadap keadaan tragis dengan caranya sendiri-sendiri.

Para wanita lain (yang tidak terlalu megah namun sama menyedihkannya) dari Paduan Suara juga ikut bersuara dan, dalam menyerukan kesedihan para wanita biasa dari Troy , Euripides mengingatkan kita bahwa para wanita agung di istana sekarang sama halnya dengan para budak, dan bahwa penderitaan mereka sebenarnya sangat mirip.

Dari dua karakter pria dalam drama tersebut, Menelaus digambarkan sebagai lemah dan resmi Sementara itu, pembawa berita Yunani, Talthybius, digambarkan sebagai seorang pria yang sensitif dan sopan yang terperangkap dalam dunia yang penuh dengan kebobrokan dan kesedihan, karakter yang jauh lebih kompleks daripada pembawa berita anonim dalam tragedi Yunani pada umumnya, dan satu-satunya orang Yunani dalam keseluruhan lakon ini yang memiliki atribut positif sama sekali.

Sumber daya

Kembali ke Halaman Utama

  • Terjemahan bahasa Inggris (Internet Classics Archive): //classics.mit.edu/Euripides/troj_women.html
  • Versi bahasa Yunani dengan terjemahan kata per kata (Perseus Project): //www.perseus.tufts.edu/hopper/text.jsp?doc=Perseus:text:1999.01.0123

[rating_form id="1"]

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.