Tanah Pengembaraan Orang Mati

John Campbell 12-10-2023
John Campbell
commons.wikimedia.org

Di dalam Odyssey buku 10 dan 11 dikenal sebagai "Tanah Orang Mati". Odyssey berlanjut dengan Odysseus yang melanjutkan perjalanannya untuk kembali ke Ithaca. Setelah membutakan para cyclops yang ditakuti, Polyphemus, Odysseus berhasil melarikan diri dari pulaunya dan berlayar terus. Seiring dengan dimulainya Odyssey buku ke-10, Odiseus dan krunya tiba di pulau dewa angin, Aeolus .

Odiseus telah kehilangan enam orang karena nafsu makan cyclop yang tak ada habisnya. Untuk melarikan diri dari gua binatang buas itu, dia dan anak buahnya menancapkan sebatang kayu yang tajam ke matanya, membutakannya, dan dengan demikian ia berhasil lolos, ia menimbulkan kemarahan Poseidon, yang kebetulan adalah ayah dari Polifemus Dengan para dewa yang kini menentangnya, ia berlayar sekali lagi menuju Ithaca. Dalam buku 10 Odyssey, Odysseus bernasib lebih baik, setidaknya pada awalnya. Ia tiba di pulau Aeolus, tempat Aeolus dan kedua belas putra-putrinya tinggal bersama istri tercintanya.

Rangkuman buku 10 Odyssey dapat dikatakan bahwa Odysseus melarikan diri dari para cyclop untuk bergabung dengan pesta di rumah penjaga angin Sayangnya bagi Odiseus, kisahnya tidak berakhir di sana.

Aeolus menjamu Odiseus dan krunya. Tuan rumah yang murah hati ini memberi mereka jamuan selama sebulan sebelum mengirim mereka melanjutkan perjalanan dengan hadiah yang lebih besar lagi- kantong yang berisi semua angin kecuali angin Barat yang ia bebaskan untuk mengemudikan kapal menuju Ithaca.

Semua berjalan dengan sangat baik. Odiseus, yang tidak ingin mengambil risiko, mengambil alih kemudi sendiri. Dia berjualan selama sembilan hari. Ketika pantai sudah terlihat, dia melihat para penjaga menyalakan suar di sepanjang pantai dan akhirnya tertidur.

Lihat juga: Dyskolos - Menander - Yunani Kuno - Sastra Klasik

Angin Sakit Berhembus

Begitu dekatnya dengan rumah, para kru mulai menggerutu di antara mereka sendiri. Pesisir Ithaca yang sudah tidak asing lagi sudah terlihat, dan mereka hampir sampai di rumah... tetapi apa yang telah mereka dapatkan?

Mereka telah mengalami kengerian, pertempuran, dan kehilangan Mereka telah mendukakan rekan-rekan mereka, tidak ada apa-apa di belakang mereka kecuali kematian dan kehancuran, tidak ada apa-apa di saku mereka, mereka hampir tidak memiliki perbekalan yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup beberapa hari lagi, apalagi untuk melakukan perjalanan lagi, mereka telah melakukan perjalanan dan melayani kapten mereka dengan baik, dan mereka pulang dengan tangan hampa.

Menggerutu di antara mereka sendiri, kru memutuskan bahwa Aeolus yang murah hati pasti telah memberikan harta karun yang besar kepada Odiseus Tentunya, sang penjaga angin dengan segala harta dan pesta pora yang mewah pasti telah memberi Odiseus setidaknya emas dan perak. Dengan segala keajaiban yang telah mereka lihat, mereka mulai percaya bahwa tas tersebut berisi emas dan perak, dan mungkin juga benda-benda ajaib.

Bertekad untuk melihat apa yang belum dibagikan oleh tuannya, mereka membuka dompet yang diberikan oleh Aeolus. Kutukan Zeus dilepaskan, bersama dengan angin-angin lainnya Badai yang terjadi mendorong mereka kembali ke pulau Aeolus.

Dikutuk oleh para Dewa

Aeolus mendengar permintaan Odiseus untuk meminta bantuan, tetapi dia tidak tergerak oleh manusia. Setelah menyia-nyiakan hadiah pertamanya, Odiseus telah kehilangan dukungan darinya dan sekarang harus melakukan perjalanan tanpa angin untuk membantunya. Para kru dihukum karena kebodohan dan keserakahan mereka Tanpa angin untuk menggerakkannya, kapal-kapal ini akan mati di dalam air dan sepenuhnya bergantung pada tenaga manusia untuk melanjutkan perjalanan:

"Maka aku berbicara dan menyapa mereka dengan kata-kata yang lembut, tetapi mereka diam, lalu ayah mereka menjawab dan berkata: `Pergilah dari pulau kami dengan cepat, hai kamu yang paling keji dari semua yang hidup, tidak mungkin aku menolong atau menyuruh orang yang dibenci oleh para dewa yang diberkati, pergilah, karena kamu datang kemari sebagai orang yang dibenci oleh para dewa yang abadi.

"Lalu ia menyuruh aku keluar dari rumah itu sambil mengerang dengan berat, dan kami pun berlayar terus dengan hati yang sangat sedih, dan menjadi lelahlah semangat orang-orang itu karena mendayung dengan susah payah, karena kebodohan kami sendiri, sebab tidak ada lagi angin yang menolong kami dalam perjalanan kami."

Mereka berlayar selama enam hari lagi sebelum tiba di Lamus. Dua kapal Odiseus berlayar menuju pelabuhan utama, sementara Odiseus menahan diri dan berlabuh di luar pintu masuk. Dia mengirim tiga orang anak buahnya untuk mengintai dan melihat apakah mereka akan disambut di sini.

Yang pertama dari ketiganya mengalami nasib yang mengerikan, menjadi santapan raja raksasa, Antiphates Yang lain bernasib tidak lebih baik, berlari menyelamatkan diri ke kapal. Raksasa di wilayah itu, Laestrygonia, keluar dan melemparkan batu-batu besar, menghancurkan kapal-kapal dan membunuh semua orang. Odiseus melarikan diri. Dengan hanya satu kapal yang tersisa, dia berlayar terus.

Mantra Circe

Odysseus dan krunya yang tersisa berlayar terus sampai mereka tiba di pulau lain. Para kru tidak mau menjelajahi pulau itu terlalu jauh, maklum, mereka telah mengunjungi sebuah pulau di mana seekor cyclops melahap enam rekan mereka dan pulau lain di mana para raksasa menghancurkan kapal-kapal mereka yang tersisa dan membuat para kru menjadi santapan mereka. Mereka tidak tertarik untuk mengunjungi pulau lain yang tidak dikenal di mana para dewa dan monster mungkin tinggal menunggu untuk makan lebih banyak lagi.

Odiseus mengatakan kepada mereka bahwa kesedihan dan ketakutan mereka adalah untuk keselamatan mereka sendiri dan tidak ada manfaat atau kehormatan. Dia membagi sisa krunya menjadi dua kelompok Akhirnya, mereka memilih kelompok yang dipimpin oleh Eurylochus, dan mereka pun berangkat, meski dengan berat hati.

Kelompok ini datang ke kastil penyihir Circe, dan meskipun mereka takut, nyanyiannya membuai mereka, dan mereka masuk ketika dia memberi salam, kecuali Eurylochus, yang tetap di luar untuk berjaga-jaga Circe mengikat pesta dengan ramuan yang mengubah para pria menjadi babi, menghapus ingatan dan kemanusiaan mereka.

Eurylochus kembali ke kapal untuk melapor kepada Odiseus. Dia segera menyarungkan pedangnya dan berangkat, tetapi dia dihentikan oleh seorang pemuda di tengah jalan. Dengan menyamar, Hermes memberi Odysseus hadiah moly, obat yang akan mencegah ramuan Circe bekerja Dia menyarankan Odiseus untuk menyerbu Circe dan mengancamnya dengan pedangnya. Ketika dia menyerah, Hermes mengatakan kepadanya, dia akan mengundangnya ke tempat tidurnya. Odiseus harus menerima, setelah mendapatkan janjinya, bahwa dia tidak akan menyakitinya.

Odiseus mengikuti instruksi Hermes, dan krunya dipulihkan. Mereka menghabiskan satu tahun berpesta dan hidup dalam kemewahan di kastil Circe sebelum para kru meyakinkannya untuk berlayar.

Circe memberikan instruksi kepada Odiseus, bahwa ia tidak akan bisa kembali langsung ke Ithaca. Dia harus melakukan perjalanan melalui Tanah Kematian Di Odessey, tidak ada jalan pulang yang lurus.

Lihat juga: Beowulf vs Grendel: Pahlawan Membunuh Penjahat, Senjata Tidak Termasuk

Ringkasan Buku 11 Pengembaraan

Ketika Odyssey Land of the Dead berlanjut, Odysseus memilih untuk berpisah dengan Circe. Dia memberitahunya bahwa perjalanannya tidak akan mudah, dan bagian tersulit dari perjalanannya terbentang di depan. Odysseus patah hati dan terguncang saat mendengar kabar bahwa dia harus melakukan perjalanan melalui Tanah Kematian Odyssey Buku 11 adalah pemenuhan dari prediksi Circe.

"... Pertama-tama kamu harus menyelesaikan perjalanan yang lain, dan datanglah ke rumah Hades dan takutlah pada Persephone, untuk mencari ramalan dari roh Theban Teiresias, peramal buta, yang pikirannya tetap teguh; kepadanya bahkan dalam kematian, Persephone telah mengaruniakan akal budi, sehingga hanya dia sendiri yang memiliki pemahaman; tetapi yang lain melayang-layang seperti bayang-bayang."

Dengan perasaan sedih karena mendengar kabar bahwa ia harus pergi ke negeri Hades, Odiseus berangkat sekali lagi. Odysseus Buku 11 berlanjut saat ia meninggalkan pulau Circe dan berlayar menuju Negeri Orang Mati yang ditakuti.

Seorang Nabi, Pertemuan, dan Sebuah Kontras

Meskipun takut, Odiseus tidak memiliki pilihan lain, dia harus pergi ke Tanah Kematian, mengikuti instruksi yang diberikan kepadanya, ia menggali parit dan menuangkan susu, madu, dan darah hewan kurban Darah dan persembahan menarik roh-roh orang mati. Mereka datang, berkerumun ke depan untuk pengorbanan. Untuk kengeriannya, Odiseus dihadirkan dengan arwah awak kapal yang hilang, ibunya sendiri, dan nabi Tiresias .

Tiresias memiliki berita yang perlu didengar oleh Odiseus, dia memberitahukannya bahwa dia telah terpengaruh oleh kemarahan Poseidon dan bahwa dia akan menghadapi lebih banyak tantangan sebelum dia tiba kembali di Ithaca Dia memperingatkan dia untuk tidak menyakiti ternak Helios. Jika dia menyakiti mereka, dia akan kehilangan semua orang dan kapalnya. Mereka hanya akan sampai di rumah jika mereka menggunakan penilaian dan sangat berhati-hati.

Tiresias juga memberi tahu Odiseus bahwa dia harus memulai pencarian lain ketika dia tiba di Ithaca. Dia harus melakukan perjalanan ke pedalaman hingga menemukan orang-orang yang belum pernah mendengar tentang Poseidon Ketika ia sampai di tempat tujuan, ia harus membakar kurban untuk dewa.

Ketika Tiresias selesai berbicara, ibu Odiseus diizinkan untuk maju dan berbicara dengannya. Dia menjelaskan bahwa Laertes, ayahnya, masih hidup tetapi telah kehilangan keinginan untuk hidup. Akhirnya, Achilles, teman lamanya, datang dan meratapi siksaan di Negeri Orang Mati, menyadarkan Odiseus tentang nilai kehidupan yang masih dimiliki Odiseus. Odiseus, yang terguncang dengan apa yang telah dilihat dan didengarnya, menyambutDia tidak memiliki keinginan untuk menghabiskan lebih banyak waktu daripada yang seharusnya di Tanah Kematian.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.