Apakah Kepincangan Tragis Oedipus

John Campbell 02-05-2024
John Campbell

Seorang oracle memberitahu Laius tentang Delphi bahawa dia hanya boleh menyelamatkan bandar Thebes daripada kemusnahan tertentu jika dia tidak pernah melahirkan anak . Nubuatan itu selanjutnya meramalkan bahawa jika dia mempunyai seorang anak lelaki, budak itu akan membunuhnya dan mengambil isterinya sendiri. Laius memandang serius ramalan itu, bersumpah tidak akan pernah melahirkan anak dengan Jocasta, isterinya.

Pada suatu malam, sifat impulsifnya mengatasinya, dan dia juga memanjakannya. banyak wain. Semasa mabuk, dia berbaring dengan Jocasta, dan dia hamil dengan Oedipus. Seram dan takut dengan ramalan itu, Laius melumpuhkan bayi itu dengan menusuk kakinya . Dia kemudian memerintahkan Jocasta untuk membawa kanak-kanak itu ke padang gurun dan meninggalkannya.

Jocasta, tidak dapat membunuh anaknya sendiri dengan darah dingin, memberikan bayi itu kepada seorang gembala yang mengembara. Gembala itu, yang tidak mahu menumpahkan darah yang tidak bersalah, membawa bayi itu ke Corinth yang berdekatan, di mana Polybus dan Merope yang tidak mempunyai anak, raja dan ratu di rantau itu, dengan senang hati menerimanya untuk dibesarkan sebagai milik mereka .

Apakah kecacatan tragis Oedipus, atau hamartia?

Ia adalah keangkuhan atau kebanggaan. Apabila mencapai usia dewasa dan mendengar ramalan bahawa dia akan membunuh bapanya dan mengambil ibunya sebagai isterinya sendiri, dia cuba melarikan diri dari takdir yang telah ditetapkan tuhan di hadapannya dengan meninggalkan Corinth. Tanpa disedari, dia meletakkan dirinya di atas jalan yang akan membawa kepada nubuatan menjadi kenyataan .

Evolusitentang Tragedi

Bagaimanakah Oedipus seorang wira yang tragis?

Mari kita pecahkan. Dalam karyanya, Aristotle menulis bahawa seorang wira yang tragis perlu menimbulkan tiga respons kepada penonton; kesian, ketakutan dan katarsis . Untuk watak menjadi wira yang tragis dan mempunyai hamartia, atau kecacatan tragis, mereka perlu memenuhi tiga keperluan ini. Keperluan pertama ialah wira mesti mendapat belas kasihan penonton . Mereka berdepan dengan beberapa kesusahan yang membuatkan mereka kelihatan lebih mulia daripada yang mereka sangkakan.

Oedipus memulakan kehidupan yang dilahirkan oleh seorang lelaki yang mula-mula menyeksa dan mencacatkannya dan kemudian cuba membunuhnya. Bayi yang tidak berdaya yang bertahan dalam permulaan yang sukar itu serta-merta menarik perhatian penonton . Kesetiaannya kepada ibu bapa angkatnya, Polybus dan Merope, membawa lebih banyak simpati daripada penonton. Tanpa mengetahui asal-usulnya sebagai anak angkat, Oedipus memulakan perjalanan yang sukar dari rumahnya yang selesa di Corinth ke Thebes untuk melindungi mereka.

Dengan kelahiran dan keberaniannya yang mulia, dia digambarkan sebagai seorang yang patut dikasihani penonton .

Keperluan kedua ialah rasa takut pada penonton . Semasa drama itu berlangsung, penonton menyedari masa lalu tragis Oedipus dan persoalan tentang masa depannya. Mereka mula takut kepadanya. Mengetahui tuhan-tuhan dan nubuatan ditetapkan terhadapnya, mereka tertanya-tanya apa yang boleh berlaku seterusnya untuk lelaki yang menyelamatkan iniThebes. Dengan bandar yang dikepung oleh wabak, kecacatan maut Oedipus yang mulia adalah keengganannya untuk menerima apa yang diisytiharkan oleh nubuatan sebagai nasibnya .

Akhirnya, keperluan katarsis. Catharsis agak sukar untuk dihuraikan, tetapi pada asasnya ia menyatakan kepuasan yang dialami penonton dengan pengakhiran drama itu. Dalam kes Oedipus, dia membutakan dirinya sendiri, bukannya membunuh diri yang sebenarnya, menjadikannya wira yang menderita yang tidak boleh mati untuk melarikan diri dari akibat tindakannya. Penderitaan adalah keadaan semula jadi Oedipus berikutan kengerian apa yang telah berlaku. Memandangkan tragedi itu disebabkan oleh kekurangan pengetahuan tentang identitinya sendiri , penonton berasa kasihan terhadap nasibnya dan bukannya pilihannya yang disengajakan.

Oracle yang Tidak Lengkap dan Pilihan Hubris

Masalah dengan peramal yang diberikan kepada Laius dan Oedipus ialah maklumat itu tidak lengkap . Laius diberitahu bahawa anaknya akan membunuhnya dan mengambil isterinya, tetapi dia tidak diberitahu bahawa niat membunuhnya sendiri yang akan mencetuskan siri peristiwa. Oedipus diberi nubuatan yang sama tetapi tidak diberitahu asal usulnya yang sebenar, menyebabkan dia pulang ke rumahnya dan memenuhi nubuatan itu tanpa disedari.

Apakah kecacatan tragis Oedipus sebenarnya?

Adakah ia sombong , kebanggaan kerana percaya dia boleh memperdayakan tuhan? Atau adakah ia kurang kesedaran? Adakah Oedipus memberi laluan kepada lelaki di dalamkayu semasa dia dalam perjalanan, daripada jatuh ke atasnya dan membunuh dia dan pengawalnya, dia tidak akan dituduh membunuh bapanya. Seandainya dia mengamalkan sikap rendah hati selepas mengalahkan sphinx dan membebaskan

Thebes, dia mungkin tidak akan mengambil tangan Jocasta dalam perkahwinan, dengan itu mengutuk dirinya untuk berkahwin dengan ibunya sendiri.

Walau bagaimanapun, semua ini boleh dielakkan sekiranya nubuatan memberikan lebih banyak maklumat kepada penerimanya. Terdapat banyak ruang untuk perbincangan tentang siapa yang benar-benar bertanggungjawab untuk kecacatan tragis Oedipus Rex .

Perjalanan Oedipus

Sementara peristiwa kronologi drama itu berlaku satu arah, maklumat itu didedahkan dalam satu siri peristiwa dan pendedahan yang membawa Oedipus untuk menyedari, sudah terlambat, apa yang telah dilakukannya. Semasa drama itu bermula, Oedipus sudah pun menjadi raja dan berusaha untuk menamatkan wabak yang telah menimpa Thebes .

Dia memanggil nabi buta, Tiresias, untuk membantu mencari jawapan yang sangat dia perlukan. . Nabi memberitahunya bahawa satu-satunya cara untuk menamatkan wabak itu adalah dengan mencari pembunuh Laius, raja sebelumnya. Oedipus, yang ingin mengambil serius tugas rajanya, mula cuba membongkar misteri itu .

Dia menyoal nabi dengan lebih lanjut tetapi mendapati Tiresias tidak mahu bercakap. Kecewa dengan kekurangan maklumat, dia menuduh Tiresias bersubahat dengan abang iparnya Creon terhadapnya. Thenabi memberitahunya bahawa pembunuh itu akan bertukar menjadi saudara kepada anak-anaknya sendiri dan anak kepada isterinya.

Pendedahan ini menimbulkan keresahan yang besar dan membawa kepada perbalahan antara Creon dan Oedipus. Jocasta, yang tiba dan mendengar pergaduhan, mengejek ramalan itu, memberitahu Oedipus bahawa Laius dibunuh oleh perompak di dalam hutan, walaupun ramalan yang meramalkan anaknya sendiri akan membunuhnya.

A Kematian Ayah

Oedipus tertekan dengan perihalan kematian Laius, mengingati pertemuannya sendiri yang hampir serupa dengan apa yang digambarkan oleh Jocasta. Dia memanggil satu-satunya ahli parti yang masih hidup dan menyoalnya dengan tajam. Dia mendapat sedikit maklumat baharu daripada soal siasat , tetapi seorang utusan tiba untuk memaklumkan kepadanya bahawa Polybus telah meninggal dunia dan Corinth mencarinya sebagai ketua baharu mereka.

Jocasta berasa lega dengan perkara ini. Jika Polybus mati kerana sebab semula jadi, maka pasti Oedipus tidak dapat melaksanakan ramalan membunuh bapanya sendiri . Dia masih takut separuh kedua nubuatan, bahawa dia akan mengambil ibunya sendiri sebagai isteri, dan Merope masih hidup. Mendengar perbualan itu, utusan itu menyampaikan berita yang diharapkan dapat menggembirakan raja; bahawa Merope bukanlah ibunya yang sebenar, mahupun Polybus adalah bapanya yang sebenar.

Melawan keinginan Jocasta, Oedipus menghantar pengembala yang disebut oleh utusan dan menuntut untuk diberitahu tentang asal-usulnya. Jocasta,yang telah mula mengesyaki kebenaran, melarikan diri ke istana dan enggan mendengar lebih . Di bawah ancaman penyeksaan, gembala itu mengakui bahawa dia mengambil bayi itu dari rumah Laius atas perintah Jocasta. Dengan rasa kasihan dan merasakan nubuatan yang mengerikan itu tidak dapat menjadi kenyataan jika bayi itu dibesarkan jauh dari tanah airnya, dia menyerahkannya ke Polybus dan Merope.

Lihat juga: Mengapa Achilles Tidak Mahu Bergaduh? Kebanggaan atau Pique

Tragedi Oedipus Rex

Setelah mendengar kata-kata gembala, Oedipus menjadi yakin akan kebenaran. Dia telah menggenapi nubuatan itu tanpa disedari . Jocasta ialah ibunya sendiri, dan Laius, lelaki yang dia bunuh semasa dia memasuki Thebes, adalah bapanya yang sebenarnya.

Ketika Oedipus dilanda seram, dia berlari ke istana, di mana dia mendapati lebih banyak lagi kengerian. Jocasta, dalam kesedihan, telah menggantung dirinya. Dalam kesedihan dan kebencian diri, Oedipus mengambil pin dari pakaiannya dan mengeluarkan matanya sendiri .

Lihat juga: Troy vs Sparta: Dua Bandar Penting Yunani Purba

Peraturan Creon

Oedipus merayu Creon untuk membunuhnya dan menamatkan wabak di Thebes , tetapi Creon, mungkin mengiktiraf ketidakbersalahan asas Oedipus dalam perkara itu, menolak. Oedipus melepaskan pemerintahannya kepada Creon, menjadikannya raja Thebes yang baharu.

Dia akan menjalani sisa hidupnya dalam kesedihan dan kesedihan. Walaupun dilahirkan daripada sumbang mahram, anak lelaki dan perempuannya tidak bersalah daripada sebarang kesalahan dan akan terus hidup. Oedipus Rex berakhir sebagai tragedi sebenar, dengan Wira telah kehilangan segala-galanya . Oedipus gagal mengatasi kehendaktuhan. Tanpa mengetahui, dia memenuhi nubuatan yang mengerikan itu sebelum drama itu bermula.

Tragedi Sempurna

Hamartia Oedipus terletak pada kekurangan pengetahuan tentang asal-usulnya sendiri , digabungkan dengan keangkuhan mempercayai bahawa dia boleh, dengan tindakan dan kehendaknya sendiri, mengatasi pemerintahan tuhan. Tragedi sebenar Oedipus ialah dia telah ditakdirkan sejak awal lagi . Sebelum dia dilahirkan, dia telah ditakdirkan untuk membunuh bapanya dan berkahwin dengan ibunya. Hukuman yang diisytiharkan tuhan ke atas bapanya tidak dapat dielakkan. Malah Oedipus yang tidak bersalah tidak dapat melindunginya daripada nasib yang mengerikan ini.

Adakah kejatuhan Oedipus benar-benar kesalahan para dewa? Bolehkah kesalahan diletakkan di bawah kakinya yang impulsif dan melulu , ayah ganas? Atau adakah kelemahan Oedipus sendiri, yang cuba melarikan diri dan menghalang apa yang telah dinubuatkan? Malah Jocasta turut dipersalahkan, mengabaikan kehendak suaminya dan membenarkan anak lelakinya yang masih bayi untuk hidup . Keengganannya untuk membunuh bayi itu adalah mulia, tetapi dia menyerahkannya kepada orang yang tidak dikenali, menyerahkan nasibnya kepada kekejaman para dewa.

Terdapat tiga pengajaran dalam permainan Sophocles. Pertama ialah kehendak tuhan adalah mutlak . Manusia tidak dapat mengalahkan apa yang telah ditentukan untuk hidup mereka. Yang kedua ialah mempercayai seseorang boleh memintas nasib adalah kebodohan . Hubris akan membawa lebih banyak kesakitan. Akhirnya, dosa bapaboleh, dan sering dilakukan, membawa turun kepada kanak-kanak . Laius adalah seorang yang ganas, impulsif, melulu, dan kelakuannya bukan sahaja mengutuk dirinya sendiri untuk mati tetapi juga menghukum anaknya dengan nasib yang mengerikan.

Dari masa dia mengambil kesempatan ke atas Chryssipus hingga cubaan membunuh anaknya. anak sendiri, dia menggunakan pertimbangan yang buruk. Kesanggupannya untuk mengorbankan nyawa yang tidak bersalah untuk menghalang nubuatan itu menutup nasibnya dan Oedipus.

John Campbell

John Campbell ialah seorang penulis yang mahir dan peminat sastera, terkenal dengan penghayatan yang mendalam dan pengetahuan yang luas tentang kesusasteraan klasik. Dengan keghairahan untuk perkataan bertulis dan daya tarikan tertentu untuk karya Yunani dan Rom purba, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk kajian dan penerokaan Tragedi Klasik, puisi lirik, komedi baharu, satira dan puisi epik.Lulus dengan kepujian dalam Kesusasteraan Inggeris dari universiti berprestij, latar belakang akademik John memberikannya asas yang kukuh untuk menganalisis dan mentafsir ciptaan sastera abadi ini secara kritis. Keupayaannya untuk menyelidiki nuansa Puisi Aristotle, ungkapan lirik Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satira Juvenal, dan naratif Homer dan Virgil yang menyeluruh benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berkongsi pandangan, pemerhatian dan tafsirannya tentang karya klasik ini. Melalui analisis teliti tema, watak, simbol, dan konteks sejarah, dia menghidupkan karya gergasi sastera purba, menjadikannya boleh diakses oleh pembaca semua latar belakang dan minat.Gaya penulisannya yang menawan melibatkan kedua-dua minda dan hati pembacanya, menarik mereka ke dalam dunia kesusasteraan klasik yang ajaib. Dengan setiap catatan blog, John mahir menjalin bersama pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan peribadi dengan teks-teks ini, menjadikannya boleh dikaitkan dan relevan dengan dunia kontemporari.Diiktiraf sebagai pihak berkuasa dalam bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esei kepada beberapa jurnal dan penerbitan sastera berprestij. Kepakarannya dalam kesusasteraan klasik juga telah menjadikannya sebagai penceramah yang dicari di pelbagai persidangan akademik dan acara sastera.Melalui prosa yang fasih dan semangat yang membara, John Campbell bertekad untuk menghidupkan dan meraikan keindahan abadi dan kepentingan mendalam sastera klasik. Sama ada anda seorang sarjana yang berdedikasi atau sekadar pembaca yang ingin tahu yang ingin menerokai dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama lucu Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tidak ternilai yang akan mendidik, memberi inspirasi dan menyala. cinta seumur hidup untuk klasik.