Chrysies, Helen, dan Briseis: Romansa Iliad atau Korban?

John Campbell 12-10-2023
John Campbell
commons.wikimedia.org

Untuk Briseis, Iliad Bagi Helen, ini adalah kisah pembunuhan, penculikan, dan tragedi. Bagi Helen, ini adalah kisah penculikan dan ketidakpastian saat para penculiknya berperang untuk mempertahankannya.

Chrysies mungkin adalah yang terbaik di antara ketiganya, tetapi dia kemudian dikembalikan ke mantan penculiknya oleh ayahnya sendiri. Tak satu pun dari mereka keluar dari perang dengan keadilan yang ditegakkan, dan ketiganya kehilangan hampir semuanya (jika tidak semuanya).

Para wanita adalah korban dari tindakan para pria yang mencari kemuliaan dan kehormatan versi mereka sendiri. Mereka tidak memikirkan bagaimana perilaku mereka akan mempengaruhi orang-orang yang sangat mereka hargai, sehingga mereka rela menumpahkan dan menumpahkan darah karena kehadiran atau ketidakhadiran mereka.

Lahir dari ayah Briseus dan ibunya Calchas di Lyrnessus, Briseis dalam Iliad adalah korban pemecatan Yunani di kota itu sebelum dimulainya epos tersebut.

Penjajah Yunani secara brutal membunuh orang tua dan tiga saudara laki-lakinya, dan dia serta seorang gadis lain, Chryseis, dibawa pergi untuk dijadikan budak dan selir pasukan penjajah. Pengambilan wanita sebagai budak oleh pasukan penjajah adalah praktik yang umum terjadi pada masa itu, dan para wanita ditakdirkan untuk menjadi hadiah perang.

Nasib Briseis sepenuhnya berada di tangan orang-orang yang telah membunuh keluarganya dan menculiknya dari tanah kelahirannya.

Siapakah Briseis dalam Iliad?

Beberapa penulis meromantisasi Achilles dan Briseis ', melukiskan mereka sebagai pasangan yang hampir sama tragisnya dengan Helen dan suaminya, Menelaus, yang berjuang untuk mendapatkannya kembali.

Kontras yang mencolok antara Helen yang dirayu oleh banyak pelamar hingga ia memilih Menelaus dan pembunuhan brutal terhadap keluarga Briseis serta penculikannya yang terjadi setelahnya tidak diperhatikan oleh sebagian besar penulis.

Briseis bukanlah pengantin bagi Achilles Dia adalah seorang budak, dicuri dari tanah airnya dan dibeli dengan darah orang tua dan saudara laki-lakinya. Dia diperdagangkan antara Achilles dan Agamemnon seperti hadiah perang lainnya, dan setelah kematian Achilles dikabarkan telah diberikan kepada salah satu rekannya, tanpa ada yang bisa menentukan nasibnya selain baju besi dan harta bendanya.

Achilles dan Briseis Kisah mereka jauh lebih gelap dan menyeramkan. Achilles, pahlawan Yunani yang terkenal, adalah seorang penculik dan mungkin juga pemerkosa, meskipun tidak pernah dijelaskan apakah ia melakukan hubungan seksual dengan korbannya.

Kemungkinan besar, Briseis adalah korban Sindrom Stockholm, sebuah fenomena psikologis di mana korban menjadi tergantung pada penculiknya.

Merupakan naluri dasar untuk bertahan hidup untuk berteman dan menyayangi penculik untuk mendapatkan perlakuan yang lebih baik dan mungkin mencegah pelecehan atau bahkan pembunuhan.

Tidak ada skenario di mana Hubungan Achilles dengan Briseis Hanya Patroclus, seorang mentor, calon kekasih, dan pengawal Achilles, yang menunjukkan kasih sayang dan kebaikannya. Mungkin Patroclus yang paling mampu memahami posisinya, yang tidak sepenuhnya berbeda dengan posisinya.

Terlepas dari keberanian atau kekuatannya, dia akan selalu berada di urutan kedua di bawah Achilles, tergantung pada keinginannya. Mungkin itu sebabnya dia berteman dengan Briseis dan kemudian melangkahi instruksi Achilles.

Bagaimana Briseis dan Chryseis Menyebabkan Perseteruan?

commons.wikimedia.org

Pada waktu yang hampir bersamaan ketika Briseis diambil dari tanah kelahirannya oleh Achilles Seorang gadis lain ditangkap, namanya Chryseis, putri Chryses, seorang pendeta dewa Apollo.

Chryses memohon kepada Agamemnon, berusaha untuk menebus putrinya dari sang prajurit. Dia menawarkan hadiah emas dan perak kepada raja Mycenaean, tetapi Agamemnon, yang mengatakan bahwa Chryseis "lebih baik daripada istrinya sendiri" Clytemnestra, menolak untuk membebaskannya, dan bersikeras untuk tetap mempertahankannya sebagai selir.

Ketika upaya Chryses untuk menyelamatkan putrinya gagal, ia berdoa kepada Apollo untuk menyelamatkannya dari perbudakan dan mengembalikannya kepadanya. Apollo, yang mendengar permintaan pembantunya, mengirimkan wabah penyakit kepada tentara Yunani.

Akhirnya, dalam kekalahan, Agamemnon setuju untuk mengembalikan gadis itu kepada ayahnya dengan berat hati. Dia mengirimnya, ditemani oleh Odiseus, prajurit Yunani, untuk meredakan wabah tersebut. Dalam kekesalannya, Agamemnon bersikeras bahwa Briseis, sang putri diambil oleh Achilles diberikan kepadanya sebagai pengganti dan untuk memulihkan kehormatannya yang tersinggung.

"Ambilkan saya hadiah lain, dan langsung saja,

Kalau tidak, aku sendiri dari Argives pergi tanpa kehormatanku.

Itu akan memalukan. Kalian semua adalah saksi,

lihat - hadiah SAYA direnggut!"

Lihat juga: Ovid - Publius Ovidius Naso

Achilles akan membunuh Agamemnon daripada menyerahkan hadiahnya, namun Athena turun tangan, menghentikannya sebelum dia dapat menebas yang lain. Dia marah karena Briseis telah dirampas darinya.

Dia berbicara tentang mencintainya sebagai seorang istri, tetapi protesnya kemudian dibantah oleh pernyataannya bahwa dia lebih suka Briseis mati daripada berada di antara dirinya dan Agamemnon.

Ketika Briseis diambil darinya Achilles dan Myrmidons-nya menarik diri dan kembali ke pantai di dekat kapal-kapal mereka, menolak untuk berpartisipasi lebih jauh dalam pertempuran.

Thetis, ibunya, mendatangi Achilles untuk mendiskusikan pilihannya. Dia bisa tetap tinggal dan memenangkan kehormatan dan kemuliaan dalam pertempuran namun kemungkinan besar akan mati dalam perang, atau mundur dengan tenang ke Yunani dan meninggalkan medan perang, menjalani hidup yang panjang dan tenang. Achilles menolak jalan damai, tidak mau melepaskan Briseis dan kesempatannya untuk meraih kemuliaan.

Achilles mungkin telah mengembangkan perasaan yang nyata terhadap Briseis, tetapi sikap dan perilakunya menunjukkan keangkuhan dan kesombongan yang jauh lebih besar daripada kasih sayang tanpa pamrih.

Ketika menceritakan kisahnya kepada Thetis, dia hampir tidak menyebutkan nama wanita itu, sebuah tanda yang cukup jelas bagi seorang pria yang berbicara dengan ibunya tentang wanita yang seharusnya dia sayangi di dalam hatinya.

Patroclus dan Briseis: Pasangan Ganjil dalam Mitologi Yunani

Meskipun Achilles menyatakan kasih sayang kepada Briseis Meskipun tidak ada bukti bahwa salah satu dari wanita tersebut dimanfaatkan secara fisik, keduanya tidak memiliki pilihan dalam nasib mereka, menjadikan posisi mereka sebagai "korban" daripada berpartisipasi dalam pertukaran romantis.

Meskipun Briseis hanya muncul sedikit dalam Iliad, dia, dan para wanita lainnya, memiliki dampak yang kuat pada alur cerita. Sebagian besar perilaku Achilles adalah sikapnya yang menunjukkan kemarahannya karena dianggap tidak dihargai oleh Agamemnon.

Semua pemimpin utama dalam perang Troya Tyndareus, ayah Helen dan raja Sparta, menerima nasihat Odiseus yang bijak dan membuat semua calon pelamarnya bersumpah untuk mempertahankan pernikahannya.

Oleh karena itu, ketika Paris merebut Helen, semua orang yang sebelumnya merayunya terpanggil untuk mempertahankan pernikahannya. Beberapa upaya, tidak berhasil, untuk menghindari pemenuhan sumpah mereka.

Achilles dikirim ke pulau Skyros di Aegea dan menyamar sebagai seorang gadis oleh ibunya, Thetis, karena ia akan mati secara heroik dalam pertempuran karena sebuah ramalan.

Odiseus sendiri menjemput Achilles kembali, mengelabui pemuda itu untuk mengungkapkan dirinya dengan meletakkan beberapa barang yang menarik bagi para gadis muda dan beberapa senjata. Dia kemudian meniup terompet perang, dan Achilles segera menangkap senjata itu, siap untuk bertarung, mengungkapkan sifat dan identitas prajuritnya.

Setelah Achilles bergabung dalam pertempuran Oleh karena itu, rasa tidak hormat yang ditunjukkan Agamemnon kepada Achilles dengan merebut Briseis darinya merupakan tantangan langsung terhadap status dan posisinya di antara para pemimpin yang hadir, yang pada dasarnya menempatkan Achilles di bawah dirinya sendiri dalam hirarki, danAchilles tidak menyukainya, ia mengamuk dan mengamuk selama hampir dua minggu dan mengorbankan banyak nyawa orang Yunani.

Dari Briseis, mitologi Yunani Namun, ketika peristiwa dan keadaan diteliti lebih dekat, menjadi jelas bahwa perannya sama sekali bukan sebagai pahlawan wanita yang tragis dan tabah, tetapi lebih sebagai korban dari keadaan dan keangkuhan serta kesombongan kepemimpinan pada masa itu.

Untuk Briseis, perang Troya Pertempuran dan politik akan merobek-robek kehidupannya. Dia pertama kali diculik oleh Achilles dan kemudian direbut kembali oleh Agamemnon. Tidak ada indikasi yang jelas apakah dia mengalami pelecehan atau perhatian yang tidak diinginkan di tangannya. Namun, mengingat Agamemnon sibuk mengambil bagian dalam pertempuran, kecil kemungkinannya dia memiliki waktu untuk menghabiskan waktu untuk menikmati hadiah perangnya.

Posisi Briseis semakin jelas dengan adanya perdagangan bolak-balik yang ia alami, namun juga tanggapannya terhadap kematian Patroclus. Mungkin, seperti pengawal dan mentor Achilles, Patroclus tidak dianggap sebagai musuh oleh para tawanan.

Achilles sendiri kemungkinan besar telah membunuh keluarganya, dan dalam situasi putus asa di mana dia mendapati dirinya sebagai hadiah perang dan budak, dia akan mencari sekutu apa pun yang memungkinkan. Patroclus adalah penyeimbang yang lebih tenang dan lebih dewasa untuk temperamen Achilles yang mudah berubah, menyediakan foil dan mungkin semacam pelabuhan dalam badai yang dihadapi Briseis.

Dalam keputusasaan, dia tampaknya telah menjangkau satu-satunya orang yang telah memberinya harapan. Ketika Patroclus terbunuh Dia meratapi kematiannya, bertanya-tanya dengan keras apa yang akan terjadi padanya sekarang dan mengatakan bahwa dia telah berjanji untuk meyakinkan Achilles untuk menjadikannya seorang wanita yang jujur, mempromosikannya ke posisi pengantin wanita. Achilles akan mencegahnya diambil oleh prajurit lain dengan menikahinya, seperti yang terjadi pada Agamemnon.

Tawaran bantuan dari Patroclus adalah tawaran yang murah hati dan kemungkinan besar akan disetujui oleh Achilles, karena dia telah menyatakan kasih sayangnya kepada wanita itu. Meskipun tidak ada yang bisa mengembalikan keluarganya, dan dia tidak punya siapa-siapa lagi di negara asalnya untuk pulang, Briseis bisa menjalani kehidupan yang relatif nyaman sebagai istri Achilles.

Terperangkap di tempat yang menantang, dengan hanya sedikit pilihan yang terbuka baginya, Briseis akan menerima Achilles sebagai suami dengan sukarela daripada tetap menjadi budak, pion yang akan diberikan sebagai hadiah di antara para prajurit. Dia memahami nilainya sebagai seorang wanita yang diinginkan di antara para prajurit dan sifat tidak aman dari posisinya sebagai selir.

Tawaran Patroclus untuk membantu meyakinkan Achilles agar mau mengambilnya sebagai istri akan mengukuhkan posisinya, memberinya kehormatan yang sama dengan wanita lain dalam rumah tangga, dan perlindungan agar tidak diberikan seperti hadiah kepada prajurit lain oleh Achilles, untuk digunakan semaunya.

Ketika dia mendengar kabar kematian Patroclus, dia meratap, baik untuk Patroclus maupun untuk dirinya sendiri:

"Namun engkau tidak membiarkan aku, ketika Achilleus yang cepat telah menebang

Suami saya dan memecat kota Mynes yang seperti dewa,

Engkau tidak akan membiarkan aku bersedih hati, tetapi Engkau berkata bahwa Engkau akan menjadikan aku seperti Achilleus.

Menikahi istri yang sah, bahwa Anda akan membawa saya kembali ke kapal

Untuk Phthia, dan meresmikan pernikahanku di antara para Myrmidon.

Oleh karena itu, aku menangisi kematianmu tanpa henti, karena engkau selalu baik hati."

Hilangnya Patroclus tidak hanya menjadi pukulan telak bagi Achilles, yang mencintainya, tetapi juga bagi Briseis, yang baginya kematian Patroclus merupakan bencana. Dia tidak hanya kehilangan satu-satunya di antara para penculiknya yang telah menunjukkan pemahaman tentang situasinya dan kasih sayang, tetapi juga telah memberinya sedikit harapan untuk masa depan.

Apakah Helen Seorang Pezinah atau Korban seperti Briseis dan Chryselis?

Helen dari Sparta tidak memiliki kendali atas nasibnya dibandingkan yang lain, membuatnya menjadi korban lain dari "pahlawan" perang Troya. Priam dan Helen berbagi momen aneh Dia meminta Helen untuk menunjukkan kepadanya orang-orang Yunani di medan perang, memaksanya untuk bertindak sebagai mata-mata melawan bangsanya sendiri atau menanggung konsekuensi karena menolak untuk menjawab.

Helen mengakui posisinya dan menyesali ketidakhadirannya:

"Dan Helen, cahaya wanita, menjawab Priam,

'Aku sangat menghormatimu, ayah, aku juga takut padamu,

Kalau saja kematian menyenangkanku saat itu, kematian yang suram,

hari itu aku mengikuti anakmu ke Troy, meninggalkan

ranjang pernikahan saya, sanak saudara dan anak saya,

favorit saya saat itu, sekarang sudah dewasa,

dan persahabatan yang indah dari para wanita seusia saya.

Kematian tidak pernah datang, jadi sekarang saya hanya bisa membuang air mata." "

Helen mengakui posisinya sebagai tawanan atas keinginan orang-orang di sekitarnya, penyesalannya karena kehilangan tanah air dan anaknya. Dia menunjukkan para pahlawan di lapangan, Odiseus, Menelaus, Agamemnon, dan Ajax yang Agung. Dia juga menyebutkan Castor, "pemecah kuda" dan "petinju tangguh Polydeuces," tanpa mengetahui bahwa mereka telah terbunuh dalam pertempuran. Dengan cara ini, Helen secara halus mencoba untuk mendapatkaninformasi tentang orang-orang yang hilang, menyebutkan bahwa mereka adalah "saudara kandungnya, saudara laki-laki saya melahirkan mereka berdua."

Pidato Helen sangat halus dan membawa nuansa yang sering terlewatkan dalam interpretasi harfiah dan permukaan dari epik tersebut.

Banyak penulis percaya bahwa dia adalah peserta yang bersedia dalam penculikannya sendiri, dirayu oleh Paris dan bukannya diculik dari rumahnya. Karena ketertarikan Paris pertama kali dibangkitkan oleh pemberian Aphrodite untuk menikahi Helen, implikasinya adalah bahwa jika Helen menatap Paris dengan penuh kasih, dia sangat dipengaruhi oleh sang dewi.

Bukti terakhir untuk posisi Helen sebagai korban terungkap dalam pidatonya kepada dewi Aphrodite Menelaus telah melukainya, dan Aphrodite mencoba memaksa Helen untuk datang ke sisinya dan menghiburnya di tengah lukanya.

"Yang menjengkelkan, dewiku, oh apa lagi sekarang?

Berniat untuk memikat saya ke kehancuran saya lagi?

Ke mana Anda akan mengantar saya selanjutnya?

Pergi dan pergi ke negara lain yang megah dan mewah?

Apakah Anda juga memiliki manusia favorit di sana? Tapi mengapa sekarang?

Karena Menelaus telah mengalahkan Paris yang tampan,

dan penuh kebencian seperti saya, dia ingin sekali membawa saya pulang?

Apakah itu sebabnya Anda memberi isyarat di sini di sampingku sekarang

dengan segala kelicikan abadi di dalam hatimu?

Nah, dewi, pergilah ke dia sendiri, Anda melayang di sampingnya!

Tinggalkan jalan tinggi dewa dan jadilah manusia biasa!

Jangan pernah menginjakkan kaki di Gunung Olympus, jangan pernah!

Menderita untuk Paris, melindungi Paris, untuk selamanya,

Lihat juga: Para Pembantu - Aeschylus - Yunani Kuno - Sastra Klasik

sampai dia menjadikan kamu sebagai istri yang dinikahinya, atau budaknya.

Tidak, saya tidak akan pernah kembali lagi. Saya pasti salah,

memalukan untuk berbagi tempat tidur dengan pengecut itu sekali lagi."

Tiga gadis dalam perang Troya, Helen, Briseis, dan Chryseis adalah pahlawan wanita dengan sendirinya, tetapi sering diabaikan dalam mengagungkan pahlawan pria dalam epos tersebut.

Masing-masing dihadapkan pada keadaan yang mustahil dan bangkit, berdiri untuk menghadapi nasib mereka dengan bermartabat. Kesedihan mereka mendapat catatan kaki dalam sejarah sastra, tetapi mungkin merupakan emosi yang paling nyata dan manusiawi dalam semua penceritaan epik ini.

Kepahitan Helen terhadap Aphrodite upaya yang dilakukan ayah Chryseis untuk mengambilnya dari para penculiknya, dan kesedihan yang diekspresikan Briseis saat kematian Patroclus, semuanya menunjukkan keputusasaan yang mereka hadapi dan ketidakadilan yang mereka pikul sebagai perempuan dalam mitologi Yunani.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.