Katarsis dalam Antigone: Bagaimana Emosi Membentuk Sastra

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Catharsis di Antigone tampaknya tidak terlihat oleh mata yang tidak terlatih, tetapi seperti yang dikatakan Aristoteles, "Catharsis adalah bentuk estetika dari sebuah tragedi," dan tidak ada yang lebih tragis daripada perjalanan Antigone. Berbagai kematian yang telah kita saksikan di prekuelnya dan liku-liku yang terjadi telah membuat kita semua penasaran angsuran ketiga dari Sophoclean klasik.

Katarsis dalam Tragedi Yunani

Catharsis, juga dikenal sebagai pemurnian atau pembersihan emosi, adalah kata sifat yang digunakan oleh Aristoteles untuk menggambarkan bagaimana tragedi menimbulkan emosi yang kuat dalam diri penonton. Didirikan oleh orang Yunani, tragedi dibuat untuk mengaduk-aduk perasaan seseorang, membangkitkan teror atau rasa kasihan, meninggalkan penonton dengan tidak ada yang lain selain kelegaan setelah intensitas pekerjaan penulis naskah selesai.

Tujuannya? Untuk membersihkan jiwa seseorang agar dapat memberikan ruang untuk realisasi diri. Namun, bagaimana hal ini mempengaruhi kisah Sophocles? Dalam karya klasiknya, Antigone, kisah pahlawan wanita kita penuh dengan tragedi, tetapi kita harus membaca drama ini untuk memahami lebih jauh dan memahaminya.

Drama Yunani kuno lainnya dengan katarsis meliputi Oedipus Rex, prekuel Antigone, dan karya klasik Shakespeare, Romeo dan Juliet.

Antigone

Sejak awal drama, kisah Sophocles adalah penuh dengan kematian. Kisah ini dimulai dengan kematian adik-adik Antigone, yang memperebutkan takhta dan menyebabkan perang yang akhirnya berakhir dengan kematian para pemuda itu. Raja Creon, yang mengambil alih takhta, menolak penguburan salah satu saudara laki-laki Antigone, Polyneices.

Lihat juga: Oedipus Tiresias: Peran Peramal Buta dalam Oedipus Sang Raja

Dia dijuluki pengkhianat karena mengobarkan perang di rumah yang telah mengusirnya dengan begitu pahit. Antigone, seorang yang taat pada hukum Ilahi, tidak setuju dengan hal ini. Dia mengungkapkan kekesalannya kepada saudara perempuannya, Ismene, yang menolak untuk membantu penghubung Antigone karena takut mati. Antigone memutuskan untuk mengubur saudara mereka tanpa bantuan Ismene dan ditangkap oleh penjaga istana yang membawanya ke Creon.

Setelah ditangkap, Creon menghukum Antigone untuk dikuburkan untuk menunggu kematiannya. Mendengar hal ini, Ismene memohon kepada Creon untuk mengizinkan para suster berbagi nasib yang sama. Antigone membantah hal ini dan memohon agar Ismene tetap hidup.

Haemon, kekasih Antigone, berbaris ke arah ayahnya, Creon, untuk menuntut kebebasan Antigone Dia memutuskan untuk bergegas ke gua dan membebaskannya sendiri, namun terlambat ketika dia menemukan tubuh Antigone tergantung di langit-langit. Bingung dan dalam kesedihan, ia memutuskan untuk mengikutinya ke alam baka. Bersumpah setia kepada siapa pun kecuali dia, dia mengambil nyawanya untuk bergabung dengan Antigone. Kematiannya memicu ibunya yang sudah berduka, membuatnya semakin gila, dan membunuh dirinya sendiri juga-kematian mereka tampaknya sebuah bentuk hukuman bagi Creon dan keangkuhannya.

Lihat juga: Nasib vs Takdir dalam Sastra dan Mitologi Kuno

Contoh Catharsis di Antigone

Konflik utama Antigone berkisar pada Hukum Ilahi vs Hukum Fana, Dia ingin menguburkan saudaranya, bukan karena kewajiban keluarga tetapi karena pengabdian ilahi. Di sisi lain, Creon mencegah penguburan Polyneices karena satu-satunya alasan bahwa dia adalah raja, dan peristiwa-peristiwa yang terjadi selanjutnya adalah konsekuensi dari tindakan Creon dan Antigone. Tindakan, keputusan, dan karakteristik mereka membawa mereka pada kejatuhan dan tragedi; satu dalam kematian dan satu dalam kesepian.

Katarsis Antigone

Katarsis pertama yang kami saksikan adalah penguburan jenazah Polyneices. Penonton berada di ujung kursi kami, menunggu dan mengantisipasi peristiwa yang akan terjadi selanjutnya. Pikiran tentang Antigone yang tertangkap meningkatkan kecemasan kami karena kami telah disadarkan akan hukuman atas tindakan Antigone. Kami berempati dengan emosi Antigone; dia Kecemasan, tekad, dan ketakutan membawa kita mendekati batas kemampuan kita.

Ketika dia dijatuhi hukuman penguburan sementara kita menyaksikan kejatuhannya, kesadaran yang merayap dari tindakannya terungkap, dan kita akhirnya mengerti tekadnya untuk menguburkan kakaknya. Dia ingin menguburkan Polyneices untuk bergabung dengan dia dan anggota keluarganya yang lain di alam baka. Dia percaya bahwa mereka semua akan bersama dalam kematian, menunggu saudara perempuan mereka yang tersisa, Ismene.

Kepribadian Antigone yang keras kepala tidak menyisakan banyak ruang untuk berpikir. Dia teguh dalam keyakinannya, dan Satu-satunya penyesalannya adalah meninggalkan adiknya, Ismene, di belakang. Meskipun ia marah kepada adiknya karena menolak untuk membantu, ia melunak ketika melihat wajah Ismene yang berlinang air mata, memohon untuk mati bersamanya. Ia tidak bisa membiarkan adik tercintanya mati karena perbuatannya. Katarsisnya berbeda dengan karakter lain. Katarsisnya membawa penyesalan, dan kesadaran dirinya adalah penyesalan. Dia tidak menyesali tindakannya untuk memperjuangkan keadilan, tetapi menyesal telah meninggalkan Ismene.

Katarsis Ismene

Kami menjadi saksi atas Perjuangan Ismene, Dari sifatnya yang bimbang hingga ketakutannya akan kematian, semua itu sangat wajar bagi seorang wanita pada masanya. Dia ditulis sebagai pengecut penurut yang mencoba membujuk Antigone untuk menghentikan tindakan heroiknya, tetapi apa yang gagal kita sadari adalah jiwa Ismene yang lembut. Dari prekuel Antigone, kita tahu bahwa Ismene adalah semacam pembawa pesan, membawa berita tentang keluarga mereka Ismene menjalani kehidupan yang relatif stabil, dan hanya terguncang ketika informasi terkait terungkap.

Pengabdian Ismene kepada keluarganya tidak sebesar Antigone, tetapi ia masih sangat mempengaruhi keluarganya, terutama untuk Antigone. bersikeras untuk membantu Antigone karena takut akan kematian, Hal ini terlihat saat Antigone tertangkap. Tepat setelah Creon memutuskan hukuman Antigone, Ismene dengan cepat bergegas untuk berbagi kesalahan namun ditolak oleh kakaknya. Ismene telah kehilangan ibunya karena bunuh diri, ayahnya karena petir, saudara laki-lakinya karena perang, dan sekarang dia kehilangan satu-satunya anggota keluarganya yang masih hidup. Katarsisnya berasal dari ketidakberaniannya, dan sekarang dia telah ditinggalkan, memudar menjadi latar belakang.

Catharsis Creon

Anak-anak Oedipus bukanlah satu-satunya karakter yang mengalami tragedi, dan kita juga menyaksikan katarsis Creon dalam Antigone. Setelah kematian putra dan istrinya, Eurydice, Creon terlihat mengkhotbahkan kesadarannya. Dia mengakui kesalahannya dan jatuh dalam kesedihan sambil bergumam, "Apa pun yang saya sentuh pasti salah..." Terlepas dari usaha terbaiknya untuk memperbaiki apa yang telah rusak, dia tetap jatuh di bawah hukuman Tuhan.

Creon secara keliru percaya bahwa penganiayaan dapat membentuk keteraturan, memaksa penaklukan warganya. Dia menolak untuk menguburkan mayat, melawan para dewa, dengan harapan hal itu akan menghalangi pengkhianatan di masa depan. Kita tiba-tiba merasakan kekosongan yang dia alami dan menyaksikan kejatuhannya dari anugerah ke dalam pelukan malaikat maut. Kita melihat perubahan pada diri Creon, dari seorang tiran yang haus kekuasaan yang memaksa kepatuhan kepada seorang ayah dan suami yang khusyuk yang kehilangan keluarganya. Katarsis dari tragedi yang dialaminya memungkinkan jiwanya untuk dibersihkan dan disadarkan sehingga mendorong perubahannya.

Kesimpulan

Sekarang kita telah berbicara tentang Catharsis dalam tragedi Yunani, apa itu, dan perannya dalam Antigone, mari kita bahas poin-poin utama artikel ini:

  • Catharsis, juga dikenal sebagai pemurnian atau pembersihan emosi, adalah kata sifat yang digunakan oleh Aristoteles untuk menggambarkan bagaimana tragedi memunculkan emosi yang kuat dalam diri karakter dan penonton drama; hal ini memberi jalan menuju realisasi diri dan pembersihan jiwa.
  • Antigone karya Sophocles secara keseluruhan adalah sebuah tragedi yang penuh dengan katarsis; sejak awal, sindiran-sindiran telah dibuat untuk prekuelnya, dan sifat katarsisnya jelas terlihat.
  • Kematian saudara laki-laki Antigone hingga nasib ayahnya, peristiwa-peristiwa ini menyinggung tragedi mereka dalam latar Antigone saat ini.
  • Berbagai karakter dalam Antigone mengalami peristiwa katarsis yang membawa mereka ke berbagai kesadaran.
  • Katarsis dan kesadaran Antigone adalah penyesalan, penyesalan karena telah meninggalkan adik perempuan tercintanya dan dengan penuh semangat berlari menuju anggota keluarganya yang lain di dunia bawah.
  • Ismene menyadari bahwa sifat pengecut, jiwa lembut, dan kurangnya keberaniannya telah membuatnya sendirian di dunia, berurusan dengan kematian keluarganya, dan dengan demikian, ia dilupakan oleh penonton dan keluarganya, memudar menjadi latar belakang.
  • Katarsis Creon adalah kehilangan putra dan istrinya yang tersisa. Dia akhirnya menyadari kesalahannya setelah hukuman para dewa diberikan kepadanya. Keangkuhannya telah menulikan telinganya untuk memanggil orang-orangnya dan peringatan Tiresias, dan tragedi telah menimpanya.
  • Perubahan Creon memungkinkan penonton untuk berempati dengan karakternya, memanusiakan dia dan kesalahannya serta memahami bahwa setiap orang dapat melakukan kesalahan.
  • Peristiwa katarsis Haemon adalah kehilangan kekasihnya. Peristiwa katarsisnya menuntunnya untuk mengikutinya secara membabi buta ke dunia bawah, bersumpah setia kepadanya dan hanya kepadanya.

Kesimpulannya, katarsis adalah diperlukan untuk menciptakan kesan yang mendalam dalam tragedi Yunani. Mereka membangkitkan emosi dalam diri penonton yang terkadang terlalu berat untuk ditanggung, menjadikannya ciri khas sastra Yunani kuno. Perasaan yang ditimbulkan dari tragedi-tragedi ini memungkinkan kesan yang tahan lama yang berkontribusi pada sifat empati dari karya-karya klasik ini.

Mereka melintasi waktu, menjaga emosi dan menyodok masalah karena mereka memunculkan perasaan yang paling dalam yang terkubur di dalam diri kita, memberikan penonton sebuah tali yang tidak dapat dipatahkan yang tertambat di hati kita. Dan begitulah! Katarsis dalam Antigone dan Emosi yang Dipanggil dari tragedi.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.