Epos Gilgamesh - Ringkasan Puisi Epos - Peradaban Kuno Lainnya - Sastra Klasik

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

(Puisi epik, anonim, Sumeria/Mesopotamia/Akkadia, sekitar abad ke-20 hingga abad ke-10 SM, sekitar 1.950 baris)

Pendahuluan

Pendahuluan - Apa itu epos Gilgamesh?

Kembali ke Halaman Utama

"Kisah Epik Gilgamesh" adalah puisi epik dari Mesopotamia kuno dan di antara tulisan sastra paling awal yang dikenal di dunia Ini berasal dari serangkaian Legenda Sumeria dan puisi dalam aksara paku yang berasal dari awal milenium ke-3 atau akhir milenium ke-2 SM yang kemudian dikumpulkan menjadi puisi Akkadia yang lebih panjang (versi terlengkap yang ada saat ini, yang diawetkan dalam 12 tablet tanah liat, berasal dari abad ke-12 hingga ke-10 Sebelum Masehi).

Film ini mengisahkan tentang Gilgamesh , mitologi pahlawan-raja Uruk dan teman setengah liarnya, Enkidu, saat mereka melakukan serangkaian pencarian dan petualangan berbahaya, dan kemudian pencarian Gilgamesh akan rahasia keabadian setelah kematian temannya. Ini juga mencakup kisah banjir besar yang sangat mirip dengan kisah Nuh dalam "Alkitab" dan di tempat lain.

Sinopsis - Ringkasan Gilgamesh

Kembali ke Halaman Utama

Cerita dimulai dengan diperkenalkannya Gilgamesh, raja Uruk , dua pertiga dewa dan sepertiga manusia diberkati oleh para dewa dengan kekuatan, keberanian, dan keindahan, serta raja terkuat dan terhebat yang pernah ada. Kota besar Uruk juga dipuji karena kemuliaan dan tembok batunya yang kuat.

Namun, sistem masyarakat Uruk tidak bahagia dan mengeluh bahwa Gilgamesh terlalu keras dan menyalahgunakan kekuasaannya dengan tidur dengan wanita mereka. Dewi penciptaan, Aruru, menciptakan manusia liar yang perkasa bernama Enkidu, saingan berat bagi Gilgamesh Dia menjalani kehidupan yang alami dengan binatang-binatang liar, tetapi dia segera mulai mengganggu para gembala dan penjebak di daerah itu dan membuat binatang-binatang itu berdesak-desakan di tempat minum. Atas permintaan seorang penjebak, Gilgamesh mengirim seorang pelacur kuil, Shamhat, untuk merayu dan menjinakkan Enkidu, dan setelah enam hari dan tujuh malam bersama pelacur itu, dia bukan lagi sekedar binatang buas Dia segera mempelajari cara-cara manusia dan dijauhi oleh hewan-hewan yang dulu tinggal bersamanya, dan pelacur itu akhirnya membujuknya untuk datang dan tinggal di kota. Sementara itu, Gilgamesh memiliki beberapa mimpi aneh, yang dijelaskan oleh ibunya, Ninsun, sebagai tanda bahwa seorang teman yang perkasa akan datang kepadanya.

Enkidu yang baru beradab meninggalkan hutan belantara Suatu hari, ketika Gilgamesh sendiri datang ke pesta pernikahan untuk tidur dengan pengantin wanita, seperti kebiasaannya, dia menemukan jalannya terhalang oleh Enkidu yang perkasa, yang menentang ego Gilgamesh, perlakuannya terhadap wanita, dan penodaan terhadap ikatan pernikahan yang sakral. Pertarungan Enkidu dan Gilgamesh Setelah melalui pertempuran yang hebat, Gilgamesh berhasil mengalahkan Enkidu, namun ia memutuskan untuk mundur dari pertarungan dan menyelamatkan nyawanya. Ia juga mulai memperhatikan apa yang dikatakan oleh Enkidu, dan mempelajari nilai-nilai belas kasihan dan kerendahan hati, serta keberanian dan keluhuran budi. Baik Gilgamesh maupun Enkidu diubah menjadi lebih baik melalui Seiring berjalannya waktu, mereka mulai melihat satu sama lain sebagai saudara dan menjadi tak terpisahkan.

Bertahun-tahun kemudian Bosan dengan kehidupan yang damai di Uruk dan ingin membuat nama yang abadi untuk dirinya sendiri, Gilgamesh mengusulkan untuk melakukan perjalanan ke Hutan Cedar yang sakral untuk menebang beberapa pohon besar dan membunuh pelindungnya, iblis Humbaba. Enkidu keberatan dengan rencana tersebut karena Hutan Cedar adalah wilayah suci para dewa dan tidak dimaksudkan untuk manusia, tetapi baik Enkidu maupun dewan tetua Uruk tidak dapat meyakinkan Gilgamesh untuk tidak melakukannya.Ibu Gilgamesh juga mengeluh tentang pencarian ini, tetapi akhirnya menyerah dan meminta dukungan dewa matahari Shamash. Dia juga memberikan beberapa nasihat kepada Enkidu dan mengadopsinya sebagai putra keduanya.

Dalam perjalanan menuju Hutan Cedar Gilgamesh mengalami beberapa mimpi buruk, tetapi setiap kali Enkidu berhasil menjelaskan bahwa mimpi-mimpi itu adalah pertanda baik, dan dia menyemangati dan mendorong Gilgamesh ketika dia menjadi takut lagi saat mencapai hutan. dua pahlawan menghadapi Humbaba, iblis-ogre penjaga pohon-pohon suci Gilgamesh menawarkan saudara perempuannya sendiri sebagai istri dan selir untuk mengalihkan perhatian monster itu agar memberikan tujuh lapis baju besinya, dan akhirnya, dengan bantuan angin yang dikirim oleh dewa matahari Shamash, Humbaba berhasil dikalahkan. Monster itu memohon kepada Gilgamesh untuk hidupnya, dan Gilgamesh pada awalnya mengasihani makhluk itu, terlepas dari nasihat praktis dari Enkidu untuk membunuh binatang itu.Humbaba kemudian mengutuk mereka berdua, dan Gilgamesh akhirnya mengakhiri semuanya. Kedua pahlawan itu menebang pohon cedar yang sangat besar e, dan Enkidu menggunakannya untuk membuat pintu besar bagi para dewa, yang kemudian ia hanyutkan ke sungai.

Beberapa waktu kemudian, dewi Ishtar (dewi cinta dan perang, dan putri dewa langit Anu) membuat rayuan seksual kepada Gilgamesh, tetapi dia menolaknya, karena perlakuan buruknya terhadap kekasih-kekasih sebelumnya. Ishtar yang tersinggung bersikeras agar ayahnya mengirim "Banteng Surga" untuk membalas penolakan Gilgamesh Binatang buas itu membawa kekeringan dan wabah yang hebat di negeri itu, tetapi Gilgamesh dan Enkidu, kali ini tanpa pertolongan ilahi, membunuh binatang itu dan mempersembahkan hatinya kepada Shamash, melemparkan bagian belakang banteng ke hadapan Ishtar yang marah.

Kota Uruk merayakan kemenangan besar, tetapi Enkidu mengalami mimpi buruk di mana para dewa memutuskan untuk menghukum Enkidu sendiri atas pembunuhan Banteng Surga dan Humbaba. Dia mengutuk pintu yang dia buat untuk para dewa, dan dia mengutuk penjebak yang dia temui, pelacur yang dia cintai, dan hari ketika dia menjadi manusia. Namun, dia menyesali kutukannya saat Shamash berbicara dari surga dan menunjukkan betapa tidak adilnyaDia juga menunjukkan bahwa Gilgamesh hanya akan menjadi bayangan dari dirinya yang dulu jika Enkidu mati. Namun demikian, kutukan itu terus berlanjut dan hari demi hari Enkidu menjadi semakin sakit Saat dia meninggal, dia menggambarkan turunnya ke Dunia Bawah yang gelap dan mengerikan (the "Rumah Debu" ), di mana orang mati memakai bulu seperti burung dan makan tanah liat.

Gilgamesh sangat terpukul oleh kematian Enkidu Dia memerintahkan orang-orang Uruk, dari petani paling rendah hingga pendeta kuil tertinggi, untuk ikut berduka atas Enkidu, dan memerintahkan agar patung-patung Enkidu dibangun. Gilgamesh begitu penuh kesedihan dan dukacita atas temannya sehingga dia menolak untuk meninggalkan sisi Enkidu, atau mengizinkan mayatnya dikuburkan, sampai enam hari kemudian.hari dan tujuh malam setelah kematiannya ketika belatung mulai berjatuhan dari tubuhnya.

Gilgamesh bertekad untuk menghindari nasib Enkidu dan memutuskan untuk melakukan perjalanan berbahaya untuk mengunjungi Utnapishtim dan istrinya, satu-satunya manusia yang selamat dari Banjir Besar dan yang dianugerahi keabadian oleh para dewa, dengan harapan dapat menemukan rahasia kehidupan abadi. Utnapishtim yang awet muda dan istrinya sekarang tinggal di sebuah negeri yang indah di dunia lain, Dilmun, dan Gilgamesh melakukan perjalanan jauh ke timur untuk mencari mereka, menyeberangisungai dan lautan serta melewati gunung, dan bergulat serta membunuh singa gunung yang mengerikan, beruang, dan binatang buas lainnya.

Akhirnya, ia sampai pada puncak kembar Gunung Mashu di ujung bumi tempat matahari terbit dari dunia lain, yang gerbangnya dijaga oleh dua makhluk kalajengking yang mengerikan. Mereka mengizinkan Gilgamesh untuk melanjutkan ketika dia meyakinkan mereka tentang keilahiannya dan keputusasaannya, dan dia melakukan perjalanan sejauh dua belas liga melalui terowongan gelap yang dilalui matahari setiap malam. Dunia di ujung terowongan adalah negeri ajaib yang cerah yang penuh dengan pepohonan dengan daun-daun permata.

Orang pertama yang ditemui Gilgamesh di sana adalah pembuat anggur Siduri, yang awalnya mengira Gilgamesh adalah seorang pembunuh karena penampilannya yang acak-acakan dan berusaha mencegahnya dari pencariannya. Namun, pada akhirnya ia mengirimnya ke Urshanabi, seorang tukang perahu yang harus membantunya menyeberangi laut menuju pulau tempat tinggal Utnapishtim, mengarungi Perairan Kematian yang jika disentuh akan menyebabkan kematian seketika.

Ketika dia bertemu dengan Urshanabi Namun, ia tampak dikelilingi oleh sekelompok batu-raksasa yang Gilgamesh segera membunuh Dia menceritakan kisahnya kepada tukang ojek dan meminta bantuannya, tetapi Urshanabi menjelaskan bahwa dia baru saja menghancurkan batu-batu suci yang memungkinkan kapal feri menyeberangi Perairan Kematian dengan aman. Satu-satunya cara mereka bisa menyeberang adalah jika Gilgamesh menebang 120 pohon dan mengubahnya menjadi tiang-tiang permainan sehingga mereka dapat menyeberangi perairan dengan menggunakan galah baru setiap kali dan dengan menggunakan pakaiannya sebagai layar.

Lihat juga: Kepribadian, Karakter, Kekuatan dan Kelemahan Artemis

Akhirnya, mereka sampai di pulau Dilmun Dan, ketika Utnapishtim melihat ada orang lain di dalam perahu, dia bertanya kepada Gilgamesh siapa dia. Gilgamesh menceritakan kisahnya dan meminta bantuan, tetapi Utnapishtim menegurnya karena dia tahu bahwa melawan nasib manusia adalah sia-sia dan menghancurkan kegembiraan dalam hidup. Gilgamesh menuntut Utnapishtim dalam hal apa perbedaan situasi mereka berdua dan Utnapishtim menceritakan kisah bagaimana dia selamat daribanjir besar.

Utnapishtim menceritakan bagaimana badai dan banjir besar dibawa ke dunia oleh dewa Enlil Tetapi dewa Ea memperingatkan Utnapishtim, menasihatinya untuk membuat sebuah kapal dalam keadaan siap dan memuat hartanya, keluarganya, dan benih-benih dari semua makhluk hidup. Hujan turun seperti yang dijanjikan dan seluruh dunia ditutupi dengan air, menewaskan semuanya kecuali Utnapishtim dan perahunya.Mereka beristirahat di puncak gunung Nisir, di mana mereka menunggu air surut, pertama-tama melepaskan seekor merpati, kemudian seekor walet, dan kemudian seekor gagak untuk memeriksa daratan yang kering. Utnapishtim kemudian membuat pengorbanan dan persembahan untuk para dewa dan, meskipun Enlil marah karena ada orang yang selamat dari air bah, Ea menasihatinya untuk berdamai. Jadi, Enlil memberkati Utnapishtim dan istrinya serta memberi mereka kekekalan.kehidupan, dan membawa mereka untuk tinggal di negeri para dewa di pulau Dilmun.

Namun, meskipun ia merasa keberatan tentang mengapa para dewa harus memberinya kehormatan yang sama dengan dirinya sendiri pahlawan air bah, Utnapishtim dengan berat hati memutuskan untuk menawarkan Gilgamesh sebuah kesempatan untuk mendapatkan keabadian. Namun, pertama-tama, ia menantang Gilgamesh untuk tetap terjaga selama enam hari tujuh malam Namun, Gilgamesh tertidur hampir sebelum Utnapishtim selesai berbicara. Ketika ia terbangun setelah tujuh hari tidur, Utnapishtim mengejek kegagalannya dan mengirimnya kembali ke Uruk, bersama dengan tukang perahu Urshanabi di pengasingan.

Namun, saat mereka pergi, Istri Utnapishtim meminta suaminya untuk mengasihani Gilgamesh karena perjalanannya yang panjang, dan dia pun memberi tahu Gilgamesh tentang tanaman yang tumbuh di dasar lautan yang akan membuatnya muda kembali Gilgamesh mendapatkan tanaman tersebut dengan mengikatkan batu pada kakinya agar ia dapat berjalan di dasar laut. Ia berencana menggunakan bunga tersebut untuk meremajakan orang-orang tua di kota Uruk dan kemudian menggunakannya sendiri. Sayangnya, ia meletakkan tanaman tersebut di tepi danau saat ia mandi, dan tanaman tersebut dicuri oleh seekor ular, yang kemudian kehilangan kulit lamanya dan terlahir kembali. Gilgamesh menangis karena gagal dalam dua kesempatan untuk mendapatkan keabadian dan dengan sedih ia kembali ke tembok besar di kotanya sendiri, Uruk.

Lihat juga: Terjemahan Catullus 93

Pada waktunya, Gilgamesh juga mati dan masyarakat Uruk berduka atas kepergiannya, mengetahui bahwa mereka tidak akan pernah melihat orang seperti dia lagi.

Tablet kedua belas tampaknya tidak terhubung dengan yang sebelumnya Gilgamesh mengeluh kepada Enkidu bahwa dia telah kehilangan beberapa benda yang diberikan kepadanya oleh dewi Ishtar ketika benda-benda tersebut jatuh ke Dunia Bawah. Enkidu menawarkan untuk mengembalikan benda-benda tersebut untuknya, dan Gilgamesh yang senang memberi tahu Enkidu apa yang harus dan tidak boleh dia lakukan di Dunia Bawah agar dia bisa kembali.

Namun, ketika Enkidu berangkat, dia segera melupakan semua nasihat ini, dan melakukan semua yang tidak boleh dilakukannya, yang mengakibatkan dia terperangkap di Dunia Bawah. Gilgamesh berdoa kepada para dewa untuk mengembalikan temannya, dan meskipun Enlil dan Suen tidak mau repot-repot membalas, Ea dan Shamash memutuskan untuk membantu. Shamash membuat lubang di bumi dan Enkidu melompat keluar dari sana (apakah sebagai hantu atau dalam kenyataan tidak jelas). Gilgamesh menanyai Enkidu tentang apa yang dia lihat di Dunia Bawah.

Analisis

Kembali ke Halaman Utama

The versi Sumeria paling awal dari "Kisah Epik Gilgamesh" tanggal sejak awal Dinasti Ketiga Ur ( 2150 - 2000 SM ), dan ditulis dalam Aksara paku Sumeria salah satu bentuk ekspresi tertulis yang paling awal yang diketahui. menceritakan cerita rakyat, dongeng, dan mitos kuno dan diyakini bahwa ada banyak cerita dan mitos yang lebih kecil yang berbeda yang seiring berjalannya waktu tumbuh bersama menjadi satu karya yang lengkap. versi Akkadia paling awal (Bahasa Akkadia adalah bahasa Mesopotamia yang muncul belakangan, yang tidak terkait, yang juga menggunakan sistem tulisan paku) berasal dari awal milenium ke-2 .

Yang disebut Versi "standar" bahasa Akkadia , terdiri dari dua belas tablet (rusak) ditulis oleh juru tulis Babilonia Sin-liqe-unninni beberapa waktu antara 1300 dan 1000 SM Ditemukan pada tahun 1849 di perpustakaan raja Asyur abad ke-7 SM, Ashurbanipal, di Niniwe, ibu kota kerajaan Asyur kuno (di Irak modern). Ditulis dalam bahasa Babilonia standar, sebuah dialek Akkadia yang hanya digunakan untuk tujuan sastra. Judul aslinya, berdasarkan kata-kata pembuka, adalah "Dia yang Melihat yang Dalam" (Sha naqba imuru), atau, dalam bahasa Sumeria yang lebih awalversi, "Melampaui Semua Raja Lainnya" ("Shutur eli sharri").

Fragmen-fragmen dari komposisi lain dari kisah Gilgamesh telah ditemukan di tempat-tempat lain di Mesopotamia dan sampai ke Suriah dan Turki. Lima puisi pendek dalam bahasa Sumeria ( "Gilgamesh dan Huwawa" , "Gilgamesh dan Banteng Surga" , "Gilgamesh dan Agga dari Kish" , "Gilgamesh, Enkidu, dan Dunia Bawah" dan "Kematian Gilgamesh" ), lebih dari 1.000 tahun lebih tua dari tablet Niniwe Edisi standar bahasa Akkadia adalah dasar dari sebagian besar terjemahan modern, dengan versi bahasa Sumeria yang lebih tua digunakan sebagai pelengkap dan mengisi kekosongan atau kekosongan.

Tablet kedua belas yang sering ditambahkan sebagai semacam sekuel dari sebelas film aslinya, adalah yang paling mungkin ditambahkan di kemudian hari dan tampaknya tidak memiliki hubungan dengan sebelas tablet epik yang dibuat dengan baik dan selesai. Ini sebenarnya adalah salinan yang hampir sama dengan kisah sebelumnya, di mana Gilgamesh mengirim Enkidu untuk mengambil beberapa benda miliknya dari Dunia Bawah, tetapi Enkidu mati dan kembali dalam bentuk roh untuk menghubungkan sifat Dunia Bawah dengan Gilgamesh. Deskripsi pesimis Enkidu tentang Dunia Bawah dalam tablet ini adalahdeskripsi tertua yang diketahui.

Gilgamesh mungkin sebenarnya adalah seorang penguasa yang nyata pada akhir periode Dinasti Awal II (sekitar abad ke-27 SM), sezaman dengan Agga, raja Kis. Penemuan artefak yang berasal dari sekitar tahun 2600 SM, yang berhubungan dengan Enmebaragesi dari Kis (yang disebut dalam legenda sebagai ayah dari salah satu musuh Gilgamesh), telah memberikan kredibilitas terhadap keberadaan Gilgamesh secara historis. Dalam daftar raja-raja Sumeria, Gilgamesh tercatat sebagai raja kelima yang memerintah setelah air bah.

Menurut beberapa ahli, ada banyak ayat-ayat paralel serta tema atau episode, yang mengindikasikan adanya pengaruh substansial dari "Epik Gilgamesh" pada puisi epik Yunani di kemudian hari "The Odyssey" , berasal dari Homer Beberapa aspek dari "Gilgamesh" Mitos banjir tampaknya terkait erat dengan kisah bahtera Nuh dalam "Alkitab" dan Al-Qur'an, serta kisah-kisah serupa dalam mitos Yunani, Hindu, dan mitos-mitos lainnya, hingga pembuatan sebuah perahu untuk menampung semua kehidupan, yang pada akhirnya berhenti di puncak gunung dan dikirimnya seekor burung merpati untuk menemukan daratan kering. Diperkirakan juga bahwa mitos Aleksander Agung dalam budaya Islam dan Suriah dipengaruhi oleh kisah Gilgamesh.

The "Epik Gilgamesh" pada dasarnya adalah narasi sekuler Kitab ini dibagi menjadi beberapa episode yang saling berhubungan secara longgar yang mencakup peristiwa-peristiwa terpenting dalam kehidupan sang pahlawan, meskipun tidak ada catatan tentang kelahiran Gilgamesh yang ajaib atau legenda masa kecilnya.

The versi bahasa Akkadia standar dari puisi tersebut ditulis dalam syair berirama longgar dengan empat ketukan untuk satu baris, sedangkan versi Sumeria yang lebih tua memiliki garis yang lebih pendek menggunakan "stock epithets" (kata-kata deskriptif umum yang diulang-ulang yang diterapkan pada karakter utama) dengan cara yang sama seperti Homer tidak, meskipun mereka mungkin lebih jarang digunakan daripada di Homer Selain itu, seperti halnya dalam banyak tradisi puisi lisan, terdapat pengulangan kata demi kata dari bagian narasi dan percakapan (yang sering kali cukup panjang), serta formula salam yang panjang dan rumit. Sejumlah perangkat hiasan puitis yang umum digunakan, termasuk permainan kata-kata, ambiguitas dan ironi yang disengaja, dan sesekali penggunaan perumpamaan yang efektif.

Terlepas dari keawetan karya ini, kita diperlihatkan, melalui tindakannya, kepedulian yang sangat manusiawi terhadap kefanaan, pencarian pengetahuan dan pelarian dari nasib manusia pada umumnya. Sebagian besar tragedi dalam puisi ini muncul dari konflik antara keinginan bagian ilahi dari Gilgamesh (dari ibu dewinya) dan takdir manusia fana (kefanaannya dianugerahkan kepadanya oleh ayah manusianya).

Manusia liar Enkidu diciptakan oleh para dewa sebagai teman dan pendamping Gilgamesh, tetapi juga sebagai foil baginya dan sebagai fokus untuk semangat dan energinya yang berlebihan. Menariknya, Perkembangan Enkidu dari binatang buas menjadi manusia kota yang beradab mewakili semacam "Kejatuhan" dalam Alkitab secara terbalik, dan sebuah alegori tentang tahapan-tahapan yang dilalui manusia dalam mencapai peradaban (dari kebiadaban ke penggembalaan ke kehidupan kota), yang menunjukkan bahwa orang Babilonia kuno mungkin adalah evolusionis sosial.

Sumber daya

Kembali ke Halaman Utama

  • Terjemahan bahasa Inggris (Looklex Encyclopaedia): //looklex.com/e.o/texts/religion/gilgamesh01.htm

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.