Hercules Furens - Seneca yang Lebih Muda - Romawi Kuno - Sastra Klasik

John Campbell 11-08-2023
John Campbell

(Tragedi, Latin/Romawi, sekitar 54 Masehi, 1.344 baris)

Pendahuluan

Pendahuluan

Kembali ke Halaman Utama

Lihat juga: Dyskolos - Menander - Yunani Kuno - Sastra Klasik

"Hercules Furens" ( "Hercules yang Gila" atau "Kegilaan Hercules" ) adalah sebuah tragedi karya penulis drama Romawi Seneca yang Lebih Muda yang dianggap sebagai salah satu karya terbaiknya, ditulis pada atau sebelum tahun 54 M. Dimodelkan secara dekat pada "Heracles" oleh Euripides Drama ini menggambarkan nasib manusia setengah dewa Hercules (Heracles dalam bahasa Yunani) saat ia dibuat gila oleh dewi Iris dan Kemurkaan dan membunuh istri dan anak-anaknya sendiri.

Sinopsis

Kembali ke Halaman Utama

Dramatis Personae - Karakter

HERCULES

JUNO

AMPHITRYON, suami dari ibu Hercules, Alcmena

THESEUS, raja Athena

Lycus, raja Thebes yang merampas kekuasaan

MEGARA, istri Hercules dan putri Creon

PADUAN SUARA DARI LARANGAN-LARANGAN

Drama ini dimulai dengan dewi Juno yang melampiaskan kemarahannya pada Hercules dan rasa frustasinya karena tidak dapat mengatasinya, dan dia bertekad untuk menggunakan cara apa pun yang dia bisa untuk menghancurkannya.

Ayah Hercules, Amphitryon, istrinya Megara, dan semua anak mereka, berkumpul bersama di altar Jupiter untuk mendapatkan perlindungan dari tiran Lycus, yang telah membunuh Creon dan menguasai kota Thebes selama Hercules tidak ada. Amphitryon mengakui ketidakberdayaannya melawan kekuatan Lycus. Ketika Lycus mengancam untuk membunuh Megara dan anak-anaknya, dia menyatakan dirinya bersedia untuk mati danhanya meminta waktu untuk mempersiapkan diri.

Namun, Hercules kemudian kembali dari pekerjaannya dan, setelah mendengar rencana Lycus, menunggu kembalinya musuhnya. Ketika Lycus kembali untuk melaksanakan rencananya melawan Megara, Hercules telah siap untuknya dan membunuhnya.

Dewi Iris dan salah satu Furies kemudian muncul, atas permintaan Juno, dan membuat Hercules menjadi gila dan, dalam kegilaannya, dia membunuh istri dan anak-anaknya sendiri. Ketika dia pulih dari kegilaannya, dia merasa malu dengan apa yang telah dia lakukan, dan hampir bunuh diri saat Theseus tiba dan membujuk teman lamanya untuk meninggalkan semua ide bunuh diri dan mengikutinya ke Athena.

Analisis

Kembali ke Halaman Utama

Meskipun "Hercules Furens" menderita banyak cacat di antaranya Seneca Drama-drama pada umumnya dituduh (misalnya, gayanya yang terlalu retoris dan kurangnya kepeduliannya terhadap persyaratan fisik panggung), drama ini juga diakui mengandung bagian-bagian yang memiliki keindahan yang tak tertandingi, kemurnian dan ketepatan bahasa yang luar biasa, serta versifikasi yang sempurna. Tampaknya drama ini dirancang, tidak kurang dari drama-drama Renaisans Marlowe atau Racine, untuk efeknyadi telinga, dan memang mungkin ditulis untuk dibaca dan dipelajari daripada dipentaskan di atas panggung.

Lihat juga: Calypso dalam Pengembaraan: Pesona yang Cantik dan Menawan

Meskipun plot drama ini secara jelas didasarkan pada "Heracles" , Euripides ' versi yang jauh lebih awal dari cerita yang sama, Seneca dengan sengaja menghindari keluhan utama yang dilontarkan pada lakon tersebut, yaitu bahwa kesatuan lakon tersebut sebenarnya dihancurkan oleh penambahan kegilaan Hercules (Heracles), yang secara efektif memperkenalkan plot sekunder yang terpisah setelah plot utama mencapai kesimpulan yang memuaskan. Seneca mencapai hal ini dengan memperkenalkan, tepat di awal drama, gagasan tentang tekad Juno untuk mengatasi Hercules dengan cara apa pun yang memungkinkan, setelah itu kegilaan Hercules tidak lagi hanya menjadi pelengkap yang canggung, tetapi justru menjadi bagian yang paling menarik dari alur cerita, dan yang telah diramalkan sejak awal drama.

Sementara Euripides menafsirkan kegilaan Heracles sebagai demonstrasi kurangnya kepedulian para dewa terhadap penderitaan manusia dan indikasi jarak yang tidak dapat dilewati antara dunia manusia dan yang ilahi, Seneca menggunakan distorsi temporal (terutama prolog awal oleh Juno) sebagai sarana untuk mengungkapkan bahwa kegilaan Hercules bukan hanya kejadian yang tiba-tiba, tetapi merupakan perkembangan internal yang bertahap. Hal ini memungkinkan lebih banyak eksplorasi psikologi daripada Euripides ' pendekatan yang lebih statis.

Seneca juga memanipulasi waktu dengan cara lain, seperti ketika waktu tampaknya benar-benar ditangguhkan dalam beberapa adegan sementara, di adegan lain, banyak waktu berlalu dan banyak aksi yang terjadi. Dalam beberapa adegan, dua peristiwa simultan digambarkan secara linier. Deskripsi Amphitryon yang panjang dan terperinci tentang pembunuhan Hercules, di akhir drama, menciptakan efek yang mirip dengan urutan gerakan lambat dalam film, serta melayaniketertarikan penontonnya (dan dirinya sendiri) terhadap horor dan kekerasan.

Dengan demikian, drama ini tidak boleh dilihat hanya sebagai tiruan yang buruk dari karya asli Yunani; sebaliknya, drama ini menunjukkan keaslian baik dalam tema maupun gaya. Drama ini merupakan perpaduan yang khas antara drama retoris, sopan santun, filosofis, dan psikologis, yang jelas-jelas merupakan drama Seneca dan jelas-jelas bukan tiruan dari Euripides .

Selain itu, drama ini penuh dengan epigraf dan kutipan-kutipan yang dapat dikutip, seperti: "Kejahatan yang berhasil dan beruntung disebut kebajikan"; "Seni pertama seorang raja adalah kekuatan untuk menahan kebencian"; "Hal-hal yang sulit untuk ditanggung terasa manis untuk dikenang"; "Orang yang membanggakan leluhurnya berarti memuji kebaikan orang lain"; dan lain-lain.

Sumber daya

Kembali ke Halaman Utama

  • Terjemahan bahasa Inggris oleh Frank Justus Miller (Theoi.com): //www.theoi.com/Text/SenecaHerculesFurens.html
  • Versi bahasa Latin (Google Books): //books.google.ca/books?id=NS8BAAAAMAAJ&dq=seneca%20hercules%20furens&pg=PA2

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.