Satire X - Juvenal - Romawi Kuno - Sastra Klasik

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

(Sajak, Latin/Romawi, sekitar 120 Masehi, 366 baris)

Pendahuluan

Lihat juga: Agamemnon - Aeschylus - Raja Mycenae - Ringkasan Drama - Yunani Kuno - Sastra Klasik

Pendahuluan

Kembali ke Halaman Utama

"Satire X" ( "Satura X" ) adalah sebuah syair sindiran dari penyair satir Romawi Juvenal Puisi ini, yang ditulis sekitar tahun 120 M. Puisi ini, kadang-kadang dikenal dengan judul "Kesia-siaan Keinginan Manusia" ditulis dengan bahasa yang brilian dan pedas, dan mengambil topik tentang kesia-siaan keinginan manusia, dengan mencantumkan contoh-contoh bagaimana apa yang paling kita harapkan dan doakan dapat melukai atau bahkan membunuh kita. Juvenal 's enam belas "Satir" serta salah satu yang paling menghibur dan instruktif.

Sinopsis

Kembali ke Halaman Utama

Juvenal dimulai dengan menunjukkan bahwa, di seluruh dunia, hanya ada sedikit orang yang dapat membedakan yang baik dari yang jahat, dan bahwa secara paradoksal kita selalu menginginkan apa yang paling menyakiti kita.

Sebagai contoh, banyak orang mencintai uang meskipun uang cenderung membawa kehancuran dan kematian (seperti yang ditemukan oleh Longinus dan Seneca), sedangkan orang miskin tidak perlu takut pada perampok atau cangkir beracun. Orang bijak di masa lalu, apakah mereka selalu tertawa atau selalu menangis, menjalani kehidupan yang lebih baik, dan filsuf Democritus akan terkejut melihat bagaimana seorang praetor Romawi sekarang pergi kepermainan.

Beberapa orang tidak bisa melepaskan diri dari kecintaan akan kekuasaan dan kehormatan, tetapi ambisi sering kali menghancurkan mereka yang berpegang teguh pada kekuasaan. Contoh kasusnya adalah Sejanus, yang patung-patungnya telah dirobohkan dan kini dibenci oleh rakyatnya, semuanya karena sepucuk surat dari Kaisar Tiberius. Bukankah lebih baik dan lebih aman, Juvenal bertanya, untuk menjalani kehidupan seorang yokel desa yang sederhana?

Lihat juga: Dewa Batu dalam Dunia Mitologi

Sementara anak-anak muda mungkin berdoa untuk kefasihan Demosthenes atau Cicero, kefasihan merekalah yang membunuh para pembicara hebat ini. Seandainya Cicero hanya menulis puisi yang buruk, ia mungkin bisa lolos dari ujung pedang Antonius, dan seandainya Demosthenes tetap tinggal di bengkelnya, ia mungkin bisa menghindari kematian yang kejam.

Beberapa orang menginginkan kehormatan dan rampasan perang, tetapi pada akhirnya, kehormatan seperti itu hanya akan diukir di dinding makam, yang akan runtuh dan jatuh. Kemudian penyair memberikan contoh Hannibal, Alexander, dan Xerxes, dan bertanya apa yang tersisa dari mereka sekarang?

Beberapa orang berdoa agar diberi umur panjang, tetapi orang-orang tua adalah beban bagi diri mereka sendiri dan bagi teman-temannya, tidak memiliki kesenangan dan menderita berbagai macam penyakit. Nestor, Priam, dan Marius semuanya hidup sampai menjadi orang tua, tetapi hanya untuk berkabung bagi anak-anak mereka atau negara mereka.

Para ibu sering berdoa untuk kecantikan bagi anak-anak mereka, tetapi kesucian dan kecantikan jarang berjalan bersama dan ada banyak contoh kecantikan yang menghasilkan tragedi, seperti Hippolytus Bellerophon dan Silius.

Juvenal menyimpulkan bahwa yang terbaik adalah menyerahkannya kepada para dewa untuk memutuskan bagaimana segala sesuatunya seharusnya, dan bahwa kita seharusnya hanya meminta tubuh yang sehat dan pikiran yang sehat, dan mencoba untuk menjalani kehidupan yang tenang dan penuh kebajikan.

Analisis

Kembali ke Halaman Utama

Juvenal dikreditkan dengan enam belas puisi yang dikenal yang terbagi dalam lima buku, semuanya dalam genre satir Romawi, yang, pada masa penulisnya, terdiri dari diskusi luas tentang masyarakat dan adat istiadat sosial, yang ditulis dalam heksameter daktilik, satir Romawi (berlawanan dengan prosa) sering disebut satir Lucilius, sesuai dengan Lucilius yang biasanya dikreditkan sebagai pencetus genre tersebut.

Dengan nada dan cara yang berkisar dari ironi hingga kemarahan yang nyata, Juvenal mengkritik tindakan dan keyakinan banyak orang sezamannya, memberikan wawasan yang lebih banyak ke dalam sistem nilai dan pertanyaan tentang moralitas dan lebih sedikit ke dalam realitas kehidupan Romawi. Adegan-adegan yang dilukiskan dalam teksnya sangat hidup, sering kali menyeramkan, meskipun Juvenal lebih jarang menggunakan kata-kata cabul dibandingkan dengan Martial atau Catullus.

Dia selalu menyinggung sejarah dan mitos sebagai sumber pelajaran objek atau teladan keburukan dan kebajikan tertentu. Referensi-referensi yang bersinggungan ini, ditambah dengan bahasa Latinnya yang padat dan elips, mengindikasikan bahwa pembaca yang dituju oleh Juvenal adalah kelompok elit Romawi yang berpendidikan tinggi, terutama pria dewasa dengan sikap sosial yang lebih konservatif.

Tema utama dari "Satire 10" menyangkut berbagai macam objek doa yang secara tidak bijaksana ditujukan kepada para dewa: kekayaan, kekuasaan, kecantikan, anak, umur panjang, dll. Juvenal berpendapat bahwa masing-masing dari hal tersebut sebenarnya adalah kebaikan semu, dan hanya baik selama faktor-faktor lain tidak ikut campur. Puisi ini terkadang dikenal dengan judul imitasi Dr, "Kesia-siaan Keinginan Manusia" atau kadang-kadang "Kesia-siaan Aspirasi" .

Puisi ini (dan puisi-puisi lainnya yang kemudian membentuk Buku 4 dan 5) menunjukkan sebuah perpindahan dari kekerasan dan kebencian pada beberapa puisi sebelumnya, dan mengambil bentuk semacam tesis yang Juvenal Nada yang digunakan lebih sinis dan pasrah daripada pendekatan "anak muda yang marah" yang pahit dan pedas pada puisi-puisi terdahulunya, dan ini jelas merupakan hasil dari seorang pria yang lebih dewasa yang tidak lagi melihat masalah secara hitam dan putih.

"Satire 10" adalah sumber dari frasa terkenal "mens sana in corpore sano" ("pikiran yang sehat dalam tubuh yang sehat", satu-satunya hal yang benar-benar layak didoakan), dan "panem et circenses" ("roti dan sirkus", yang Juvenal menunjukkan satu-satunya kepedulian yang tersisa dari penduduk Romawi yang telah melepaskan hak asasi kebebasan politiknya).

Sumber daya

Kembali ke Halaman Utama

  • Terjemahan bahasa Inggris oleh Niall Rudd (Google Books): //books.google.ca/books?id=ngJemlYfB4MC&pg=PA86
  • Versi bahasa Latin (The Latin Library): //www.thelatinlibrary.com/juvenal/10.shtml

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.