The Odyssey - Homer - Puisi epik Homer - Ringkasan

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

(Puisi Epik, Yunani, c. 725 SM, 12.110 baris)

Pendahuluan

Pendahuluan

Kembali ke Halaman Utama

"The Odyssey" (Gr.) "Odysseia" ) adalah kedua dari dua puisi epik dikaitkan dengan kuno Penyair Yunani Homer (yang pertama adalah "The Iliad" ), dan biasanya dianggap sebagai karya sastra Barat kedua yang masih ada. terdiri dari mendekati akhir dari Abad ke-8 Sebelum Masehi dan, sebagian, merupakan sekuel dari "The Iliad". Kisah ini diakui secara luas sebagai salah satu kisah besar sepanjang masa, dan telah memberikan pengaruh kuat pada literatur Eropa, khususnya Renaisans.

Puisi ini berfokus pada pahlawan Yunani Odiseus ( atau Ulysses sebagaimana ia dikenal dalam mitos Romawi) dan perjalanan panjangnya pulang ke Ithaca setelah kejatuhan Troy. Perjalanannya selama sepuluh tahun yang penuh petualangan membawanya melewati Kepulauan Ionia dan Peloponnese dan sejauh Mesir dan Afrika Utara serta Mediterania barat, karena dewa laut Poseidon yang tidak senang mencegahnya mencapai rumahnya.

Sinopsis - Ringkasan Odyssey

Kembali ke Halaman Utama

Sepuluh tahun setelah Kejatuhan Troy dan dua puluh tahun setelah pahlawan Yunani Odiseus pertama kali berangkat dari rumahnya di Ithaca untuk bertempur bersama bangsa Yunani lainnya melawan bangsa Troya, Putra Odiseus, Telemakus dan istrinya Penelope dihinggapi lebih dari seratus pelamar yang mencoba membujuk Penelope bahwa suaminya telah meninggal dan dia harus menikahi salah satu dari mereka.

Didorong oleh dewi Athena (yang selalu menjadi pelindung Odiseus), Telemakus berangkat untuk mencari ayahnya mengunjungi beberapa sahabat Odiseus seperti Nestor, Menelaus, dan Helen, yang telah lama tiba di rumah. Mereka menyambutnya dengan mewah dan menceritakan akhir dari Perang Troya, termasuk kisah kuda kayu. Menelaus memberi tahu Telemakus bahwa dia telah mendengar bahwa Odiseus ditawan oleh peri Calypso.

Adegan kemudian berubah menjadi Pulau Calypso Calypso akhirnya dibujuk untuk membebaskannya oleh Hermes dan Zeus, tetapi perahu darurat Odiseus dirusak oleh musuh bebuyutannya, Poseidon, dan dia berenang ke pantai ke sebuah pulau. Dia ditemukan oleh Nausicaa muda dan para dayang-dayang dan disambut oleh Raja Alcinous dan Ratu Arete dari Phaeacia, dan mulai menceritakan kisah menakjubkan tentang kembalinya dia dariTroy.

Odiseus menceritakan bagaimana dia dan dua belas kapalnya diusir oleh badai, dan bagaimana mereka mengunjungi Pemakan Teratai yang lesu dengan makanan penghapus ingatan mereka, sebelum ditangkap oleh raksasa cyclops bermata satu Polyphemus (Putra Poseidon), hanya bisa lolos setelah dia membutakan raksasa itu dengan tongkat kayu. Meskipun dibantu oleh Aeolus, Raja Angin, Odiseus dan krunya terlempar lagi dari jalurnya saat rumah mereka hampir terlihat. melarikan diri dari Laestrygones yang kanibal hanya untuk menemukan penyihir-dewi Circe Tak lama kemudian, Circe mengubah separuh anak buahnya menjadi babi, namun Odiseus telah diperingatkan sebelumnya oleh Hermes dan dibuat kebal terhadap sihir Circe.

Setelah satu tahun berpesta dan minum-minum di pulau Circe, orang-orang Yunani kembali berangkat, mencapai ujung barat dunia. Odiseus melakukan pengorbanan untuk orang mati dan memanggil roh nabi tua Tiresias untuk menasihatinya, serta arwah beberapa pria dan wanita terkenal lainnya dan ibunya sendiri, yang telah meninggal karena kesedihan atas ketidakhadirannya yang lama dan yang memberinya berita yang mengganggu tentang situasi di rumah tangganya sendiri.

Dinasihati sekali lagi oleh Circe pada tahap-tahap yang tersisa dalam perjalanan mereka, mereka melewati negeri Siren, melewati monster berkepala banyak Scylla dan pusaran air Charybdis Dan, dengan riang gembira mengabaikan peringatan Tiresias dan Circe, mereka memburu ternak suci dewa matahari Helios, dan karena penistaan ini, mereka dihukum dengan sebuah kapal karam yang menenggelamkan mereka semua, kecuali Odiseus sendiri, yang terdampar di pulau Calypso, di mana ia memaksa Odiseus untuk tetap menjadi kekasihnya.

Pada titik ini, Homer telah membawa kita ke masa kini, dan sisa cerita diceritakan secara lugas dalam urutan kronologis.

Setelah mendengarkan ceritanya dengan penuh perhatian, orang-orang Phaeacia setuju untuk membantu Odiseus pulang, dan mereka akhirnya mengantarkannya pada suatu malam ke pelabuhan tersembunyi di pulau asal Ithaca Dengan menyamar sebagai pengemis yang mengembara dan menceritakan kisah fiktif tentang dirinya sendiri, Odiseus belajar dari seorang penggembala babi lokal tentang keadaan rumah tangganya. Intrik Athena Dia bertemu dengan putranya sendiri, Telemakus, yang baru saja kembali dari Sparta, dan mereka sepakat bahwa para pelamar yang kurang ajar dan semakin tidak sabar itu harus dibunuh. Dengan lebih banyak bantuan dari Athena, seorang Kompetisi panahan diatur oleh Penelope untuk para pelamar, yang dengan mudah dimenangkan oleh Odiseus yang menyamar, dan dia kemudian segera membantai semua pelamar lainnya.

Baru sekarang Odysseus mengungkapkan dan membuktikan identitas aslinya Terlepas dari kenyataan bahwa Odiseus telah secara efektif membunuh dua generasi pria Ithaca (para pelaut yang terdampar dan pelamar yang dieksekusi), Athena turun tangan untuk terakhir kalinya dan akhirnya Ithaca kembali damai.

Analisis - Tentang Apa Odyssey Itu?

Kembali ke Halaman Utama

Seperti "The Iliad" , "The Odyssey" dikaitkan dengan Penyair epik Yunani, Homer , meskipun mungkin ditulis lebih lambat dari "The Iliad" , di Homer 's yang matang, kemungkinan sekitar tahun 725 SM. Juga menyukai "The Iliad" , itu jelas disusun dalam tradisi lisan dan mungkin lebih ditujukan untuk dinyanyikan daripada dibaca, mungkin diiringi dengan alat musik petik sederhana yang dipetik untuk sesekali memberikan aksen ritmis. ditulis dalam bahasa Yunani Homer (versi kuno dari bahasa Yunani Ionia, dengan campuran dari dialek tertentu lainnya seperti bahasa Yunani Aeolus), dan terdiri dari 12.110 baris ayat heksameter daktilik biasanya dibagi menjadi 24 buku .

Banyak salinan dari puisi tersebut telah sampai kepada kita (misalnya, sebuah survei terhadap semua papirus Mesir yang masih ada yang dilakukan pada tahun 1963 menemukan bahwa hampir setengah dari 1.596 "buku" individu adalah salinan dari "The Iliad" atau "The Odyssey" atau komentar tentang mereka). Ada yang menarik kesejajaran antara banyak elemen dari "The Odyssey" dan banyak legenda Sumeria yang lebih tua dalam "Epik Gilgamesh" Saat ini, kata "pengembaraan" telah digunakan dalam bahasa Inggris untuk merujuk pada perjalanan epik atau pengembaraan yang panjang.

Lihat juga: Terjemahan Catullus 64

Seperti dalam "The Iliad" , Homer sering menggunakan "julukan" dalam "The Odyssey" , tag deskriptif digunakan secara teratur untuk mengisi baris ayat serta untuk memberikan detail tentang karakter, seperti Odiseus "sang perampok kota" dan Menelaus "kapten berambut merah" Julukan, serta cerita latar belakang yang diulang-ulang dan perumpamaan epik yang lebih panjang, adalah teknik umum dalam tradisi lisan, yang dirancang untuk membuat pekerjaan penyair-penyair sedikit lebih mudah, serta untuk mengingatkan penonton tentang informasi latar belakang yang penting.

Dibandingkan dengan "The Iliad" , puisi tersebut memiliki banyak perubahan adegan dan banyak plot yang lebih kompleks Ini menggunakan ide yang tampaknya modern (yang kemudian ditiru oleh banyak penulis epos sastra lainnya) untuk memulai plot pada apa yang secara kronologis menjelang akhir cerita secara keseluruhan, dan menggambarkan peristiwa sebelumnya melalui kilas balik atau penceritaan. Ini sesuai, bagaimanapun, karena Homer menguraikan sebuah cerita yang pasti sudah sangat akrab bagi para pendengarnya, dan kecil kemungkinan pendengarnya akan bingung, meskipun terdapat banyak sub-plot.

Karakter Odiseus mewujudkan banyak dari cita-cita orang Yunani kuno Kecerdasannya adalah perpaduan antara pengamatan yang tajam, naluri, dan kecerdasan jalanan, dan dia adalah pembohong yang cepat dan inventif, tetapi juga sangat berhati-hati. juga digambarkan sebagai sosok yang sangat manusiawi - dia membuat kesalahan, masuk ke dalam situasi yang sulit, kehilangan kesabaran dan sering kali menangis - dan kita melihatnya dalam banyak peran (sebagai seorang suami, ayah dan anak, tetapi juga sebagai seorang atlet, kapten tentara, pelaut, tukang kayu, pendongeng, pengemis yang compang-camping, kekasih, dan lain-lain).

Lihat juga: Mitos Bia, Dewi Yunani yang merupakan Dewi Kekuatan, Kekuasaan, dan Energi Mentah

Karakter-karakter lainnya sangat sekunder, meskipun putra Odiseus, Telemakus, menunjukkan pertumbuhan dan perkembangan dari seorang anak laki-laki yang pasif dan belum teruji menjadi seorang pria yang berani dan bertindak, menghormati para dewa dan manusia, dan setia kepada ibu dan ayahnya. empat buku pertama dari "The Odyssey" sering disebut sebagai "The Telemachy" saat mereka mengikuti perjalanan Telemakus sendiri.

Di antara tema yang dieksplorasi oleh "The Odyssey" adalah tentang kepulangan, pembalasan dendam, pemulihan ketertiban, keramahtamahan, penghormatan kepada para dewa, ketertiban dan takdir, dan, mungkin yang paling penting, kesetiaan (kesetiaan Odiseus yang tetap bertahan dalam upayanya untuk kembali ke rumah, bahkan setelah dua puluh tahun, kesetiaan Telemakus, kesetiaan Penelope, dan kesetiaan para pelayan Eurykleia dan Eumaios).

Sumber daya

Kembali ke Halaman Utama

  • Terjemahan bahasa Inggris oleh Samuel Butler (The Internet Classics Archive): //classics.mit.edu/Homer/odyssey.html
  • Versi bahasa Yunani dengan terjemahan kata per kata (Perseus Project): //www.perseus.tufts.edu/hopper/text.jsp?doc=Perseus:text:1999.01.0135
  • Ringkasan dan terjemahan buku per buku yang terperinci (About.com): //ancienthistory.about.com/od/odyssey1/a/odysseycontents.htm

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.